Agen Bola

Full Day SchoolPengalaman Ane Sekolah Dengan Sistem Full Day School
edwardeor-6814923
Welcome
Quote:ANE BUKAN BERMAKSUD MEMBELA ATAU MENJELEK-JELEKKAN SISTEM FULL DAY SCHOOL, ANE HANYA INGIN BERBAGI PENGALAMAN (SESUAI JUDUL).

JANGAN TANYA ANE GIMANA JADINYA KALO DITERAPKAN DI SEKOLAH ENTE (SEKOLAH LAIN) KARENA MASING-MASING SEKOLAH BERBEDA KONDISI/SUASANANYA, PUNYA KELEBIHAN DAN KEKURANGAN MASING-MASING.

JADI HARAP BACA PAGE PER PAGE UNTUK MEMBACA PENGALAMAN DAN PENDAPAT KASKUSER LAIN KARENA TIDAK SEMUANYA BISA ANE ANGKUT KE PAGEONE

Selamat datang di thread edwardeor
Kali ini Ane bakal berbagi pengalaman Ane sekolah di sekolahan yang mempunyai sistem full day school. Kayaknya masih anget nih di kalangan pelajar seluruh Indonesia kalau Ane bahas ini. Ane juga bakal meluruskan apa arti dari sistem full day school yang ternyata nggak seperti yang kalian kira.

Intro

Pertama Ane mau usik dulu nih kenapa sistem full day school bisa geger. Beberapa waktu lalu kan Pak Anis Baswedan a.k.a Menteri Pendidikan diganti sama Pak Muhadjir Effendy. Baru aja dilantik eeh udah ada berita kalau Pak Muhadjir bakal bikin kebijakan full day school bagi sekolah SD dan SMP.

Full Day School

Jelas aja lah langsung geger.. Yang orang awam tau full day school itu kalau diartikan langsung itu artinya "sekolah seharian di sekolah"
(ane juga awal ngiranya gitu sih). Munculah tulisan-tulisan yang menghujat kebijakan Pak Menteri baru, mulai dari meme, sampai artikel panjang yang intinya menolak sistem full day school.

Padahal Pengertian Full Day School adalah sebuah sekolah yang memberlakukan jam belajar sehari penuh antara jam 07.00-15.30/ 16.00 (sore). Banyak nih yang mengira kalau full day school itu berarti sekolah sampai malem bahkan sehari full. muke gileeee..

Line
Ane mulai aja lah. Ehm.. perkenalan dulu kayaknya ya. Ane sekolah di sekolah swasta milik operator merah di kota ngapak (tau lah ya). Sekolah Ane dari awal didirikan sekitar 24 tahun lalu sudah menganut sistem full day school. Jadi setiap hari berangkat pagi pulang sore.

Saat jam pertama pelajaran (07.00 pagi) sampai jam ketujuh (12.00) mah biasa aja nggak ada yang beda dari sekolah lain. Nah setelah istirahat siang udah mulai kerasa, kekenyangan.. ngantuk.. kalau sekolah lain biasanya tinggal satu atau dua jam pelajaran lagi. Kalau di sekolah Ane masih tersisa empat jam pelajaran lagi.

Jam-jam kayak gini enaknya buat tidur, biasanya sih udah nggak semangat lagi tuh. Apalagi kalau mapelnya yang nguras otak kayak matematika atau gurunya yang ngajarnya malesin, yang nggak kuat biasanya gugur dalam medan perang alias tidur di kelas dan yang nggak kuat atas keadaan akan bikin surat dispensasi supaya bisa tidur di kostan (sebagian siswa di sini ngekost).

Sekolah

Sore menjelang (16.00) bel sekolah berbunyi, raut ceria mulai muncul kembali dari wajah kami. Tapi semua berubah ketika guru memberikan PR. Belum lagi kalau ada jam tambahan atau ekstrakulikuler, membuat pulang jadi tambah sore sekitar jam 17.00-18.00.
Malem hari ngerjain PR (bagi yang ngerjain) sampe habisin beberapa bungkus kopi. Besoknya kesiangan gara2 bergadang buat ngerjain PR (bagi yang ngerjain, yang gak ngerjain biasanya bergadang main PES).

Siklusnya setiap hari hampir sama kayak gitu.. awalnya sih kalau dijalani berat banget. Tapi ya lama kelamaan terbiasa juga. Enaknya sih saat hari sabtu dan minggu libur. Jadi bisa buat main atau tidur sepuasnya, mudik kalau yang mau mudik.. lumayan 2 hari bisa buat ketemu keluarga.

Line
Mungkin cuma segitu sih pengalaman Ane. Mungkin nggak jauh beda sama yang nggak pake sistem full day school. Tapi beda 2 jam itu udah beda banget hawa-hawanya, pulang cepet di sekolah Ane jarang banget bisa diitung pake jari, jadi kalau ada jam kosong di antara jam ketujuh sampai jam kesepuluh itu kami seneng banget. Dibilang capek sih capek, tapi kami sudah terbiasa dengan siklus seperti itu.

Sekarang yang jadi masalah itu gimana kalau full day school diterapkan di SD dan SMP?

Kalau kata Kak Seto sih..

"Hanya cara penyampaiannya terkesan terburu-buru dan kurang tersosialisasi sehingga menimbulkan polemik di masyarakat. Saya mendukung rencana tersebut selama tidak memasung hak anak, seperti hak bermain, hak beristirahat, dan hak berekreasi. Sebab, pada prinsipnya, sekolah harus ramah anak demi yang terbaik buat mereka," katanya.

"Full day school ini tidak bisa disamaratakan. Sebab, di beberapa sekolah yang telah menerapkan hal tersebut, banyak anak didik yang stres karena cara pengemasannya tidak ramah," katanya.

Line
Pertanyaan Agan Kaskuser
Quote:Original Posted By aristelo
pertanyaan dri ane,..
1. apakah FDS ad istrahat untuk tdur siang?? klopun ad ap bkalsemua siswa bisa tdur siang biar jam bljar berikut.y bisa fokus.

2. gmna dengan anak yg kondisi.y kurang mampu?? sebgian besar anak kurang mampu itu jga ikut membantu mncri uang saat plng sekolah ataupun seblum ke sekolah( buat anak yg msuk sekolah siang)

3. d daerah kota kecil terutama desa2 jarak antara rumah n sekolah ad yg sangat jauh.. tkut plg kmleman, tau sendri d sebgian desa blum ad pnerangan jalan..

mohon d jawab..

Ane jawab ya,,

1. Tidur siang sih gak ada gan, tapi istirahatnya dari jam 12.00 sampe jam 13.00 jadi terserah mau ngapain aja satu jam itu

2. Kalo ini mah Ane kurang tau, soalnya di sekolah Ane rata2 mampu gan. Ane gak bisa jawab Emoticon

3. Ane juga jarak rumah-sekolah 20 KM gan. Berangkat jam set 7 kurang, pulang jam 4 sore. Kadang kalo ada kegiatan Ane bisa sampe rumah jam 9 malem. Sekarang sih lumayan udah ada motor, dulu Ane naik bis sampe rumah bisa jam 10 malem

Quote:Original Posted By aduh..lupa
pertanyaan ane buat TS

1. setelah capek sekolah ampe sore, masih ada tenaga gak buat kumpul2 ngobrol sama keluarga setelah itu? udh keburu capek blom?
2. pergaulan agan TS diluar sekolah (temen beda sekolah dan tetangga dilingkungan rumah) terganggu gak? setau saya ini penting.
3. minat agan yg gak bisa tersalurkan karena tidak tersedia disekolah seberapa banyak?
4. setelah full day school apa masih ada tugas rumah?
5. agan sering gak merasa skip sehingga pelajaran disekolah masuk kuping kanan keluar kuping kiri kalo udah siang?

makasih, yg full day school juga minta jawabannya mungkin ada agan2 sekalian.. Emoticon

1. Ini sih relatif, Ane rata-rata sampe rumah jam 5 sore. Ortu Ane juga kalo pulang sore, bapak Ane pulang hari sabtu-minggu doang. Tapi Ane masih punya waktu buat ngobrol, Ane juga sering ngobrolin kegiatan Ane di sekolah. Sabtu-Minggu juga selalu dijadikan hari rekreasi keluarga. Kalo murid yg lain mah jarang ketemu ortu karna ngekost, sementara Ane anak rumahan Emoticon

2. Selama di sini Ane gak punya temen beda sekolah karena Ane juga jarang keluar2. Tapi kalo temen sesekolah mah banyak, temen Ane malah emak2 karna di desa Ane jarang ada yg seumuran Emoticon

3. Cuma satu sih, Anggar.. bukan karna sekolahnya sih.. tapi di kota ini gak ada komunitas olahraga Anggar jadi susah.. Minat Ane kebanyakan sudah tersalurkan di sekolah karena Ane pilih sekolah berdasarkan passion/minat Ane yaitu semua hal tentang komputer (hardware/software)

4. Masih, Ane ngerjain kalo lagi mood doang, biasanya Ane kerjain dari sebelum subuh sampe subuh, kalo belum selesai Ane nyontek punya temen Emoticon

5. Kalo ini mah nggak cuma kalo udah siang aja, kadang baru jam pertama udah gini.. manusiawi lah murid kayak gini, kalo Ane mah tergantung mood. Kadang Ane nggak dengerin guru tapi saat disuruh ngerjain Ane bisa karena cara belajar Ane bukan hafalan dulu baru penerapan tapi penerapan sekalian dihafal
Ada yang bantu jawab nih

Quote:Original Posted By alvetamra
Ane jawab ya

1. Masih. Tercukupi malah. Kalo misalnya gak sempet masih ada Jumat-Sabtu (FYI, ane dulu jadwal pulang sorenya Senin-Kamis, Jumat-Sabtu kagak).
Kalo masalah ini tergantung ortunya juga ada waktu luang gak pas waktu itu. Kalo orang tua ane dulu alhamdulillah sih ada waktu.
2. Enggak. Malah sepulang sekolah hampir tiap hari ane maen bola sama anak2 sekitar rumah/tetangga
3. Jujur aja ane pas sekolah dulu gak tahu apa minat ane jd gak bisa jawab. Tapi kalo temen2 ane masih bisa kok ada yg latihan band, dll
4. Ada. Jumlahnya gak sedikit tp jg gak banyak2 amat. Kalo ane dulu ngerjainnya yg gampang2 dulu atau yg paling ane paham pelajarannya. Kalo yg susah2 bisa lah dikompromi alias dikerjain di sekolah Emoticons
5. Tergantung gaya guru yg ngajar sm mood. Tp yg jelas ane pernah juga kayak gitu Emoticons

Quote:Original Posted By eka1234
TS hanya kumpul keluarga ndak sampai 10 jam tiap minggu.. kacian dirimu ts... kebetulan saya lulusan ikip... jadi kalau dikaji bukan lama belajar yg penting.. tapi jamnya, penyampaian materi, dan materi tersebut cocok untuk usia, dan kecerdasan siswanya sendiri.... makanya di luar negeri masuk schooll itu di test iq dulu... agar nantinya anak tidak bosan dengan pelajaran itu... yg terpenting lagi tiap individu siswa kecepatam tanggapnya berbeda... sekian semoga klo menteri pendidikan itu bisa dari dosen-dosen ahli dari ikip atau universitas pendidikan yg mengerti pendidikan...

Bisanya gak sampe 10 jam?
Ane pulang sampe rumah jam 5 sore. Ortu dan sodara juga ada di rumah, paling cuma bapak Ane yang pulang cuma sabtu-minggu. Kalo diitung ya lebih dari 24 jam Ane kumpul bareng keluarga.

Di sekolah Ane rata2 muridnya ngekost, jadi Ane masih beruntung. Apa kami menyesal sekolah full day + merantau? Justru engga, kami jadi sangat menghargai waktu apalagi waktu untuk keluarga

Quote:Original Posted By iqbal.170290
Mau tanya :
1. Apakah agan dan sebagian besar temen2 agan bahagia dengan penerapan FDS ?
2. Bagaimana pendapar ortu agan dan sebagian besar ortu temen2 agan?
3. Apakah uang jajan ditambah?

Jawab lagi..
1. Relatif sih.. kadang bahagia kadang engga. Udah terbiasa jadi dibawa santai aja, tapi tetep seneng kalo pulang siang Emoticon
2. Pendapat ortu Ane ya awalnya kasian kalo ane pulangnya sore atau bahkan malem, tapi lama2 juga terbiasa. gak pulang juga gak ditanyain. pendapat ortu temen? Ane kagak tau sih, tapi kayaknya sih sama kayak ortu Ane.. lagian temen2 Ane juga kebanyakan ngekost jadi udah biasa
3. Ane sehari 20-25 ribu, ini mah relatif tergantung kesejahteraan masing2. Kalo tanggal tua 10 ribu perhari juga sering Emoticon

Quote:Original Posted By vodkabilly13
pengen tanya juga nih, apakah masalah percintaan agan masih sama jonesnya sama kayak anak yg sekolah ga fds?

WTF...
Pertanyaan macam apa ini Emoticon
No comment.

Quote:Original Posted By abepinarno
Pasti rasanya gak enak

Nggak juga kok gan Emoticon

Quote:Original Posted By BrownJack
kalau anaknya gak mampu, duit ada buat ongkos doang. sedangkan full day gitu waktu pulangnya lebih banget dari jam makan siang, yg notabene mereka makan siang biasanya di rumah biar hemat.
kalau siswa sampai gak makan siang, terus kelaperan, apa proses belajar tetap optimal?

Di sekolah Ane rata2 anak kost gan,
Udah biasa makan pagi dijamak sampe sore Emoticon


Sumber thread: Pengalaman pribadi
Sumber gambar/mulustrasi: Google Images

Quote: Komentar Biar Pageone Penuh
Spoiler for Open:
Quote:Original Posted By coky3785
Kalo porsinya 60-40 harusnya seh bisa berimbang.,

40% menimba ILMU.,

60% menimba ATTITUDE.,!!

Emoticon

Attitude kalo menurut Ane belajarnya justru di lingkungan keluarga

Quote:Original Posted By yurdanikhan
kalo ane ngayal jadi mentri pendidikan sih gini

ane terapin full day scholl
cuman sekolah hanya hari senin,rabu,dan jum`at doang

jadi fresh sekolahnya
nyerap pelajaran juga enak
dan buat yg banyak pr bisa dimaksimalin ngerjainnya di hari liburEmoticons

Keren nih,
Ane doain semoga jadi menteri beneran Emoticon

Quote:Original Posted By shockinglabs
Ngga beda jauh gan sama SMK ane dulu, kebetulan ane jurusan farmasi, brngkat pagi, balik paling cepet ashar, paling lama jm stngah 6,

Kelamaan di sekolah bisa keracunan obat gan Emoticon

Quote:Original Posted By muhdzariyat
Ane ampe jam 5 . Harusnya udah dihapus tuh pr tapi masih ada aja guru yang tetap ngasih dengan alasan nilai rapor ada yg namanya nilai tugas .

Katanya di Purwakarta udah ada aturannya gan

Quote:Original Posted By ShyBooy
kalo di nasionalkan kaga rasional kaya dah,
sekolah swasta sih mungkin aja bisa kalo mereka punya fasilitas penunjang yg mumpuni buat kegiatan diluar belajar mengajar
nah kalo disekolah desa mah mau ngapain muridnya seharian di sekolah, lah wong sekolahnya cuma ada kelas sama lapangan 20 meter doang,ujung2nya paling belajar lagi belajar lagi
mendingan pulang bantuin simbok nyari suket buat makan sapi Emoticons

Di desa sekolahnya mewah gan
Mepet sawah Emoticon

Quote:Original Posted By aristelo
pertanyaan dri ane,..
1. apakah FDS ad istrahat untuk tdur siang?? klopun ad ap bkalsemua siswa bisa tdur siang biar jam bljar berikut.y bisa fokus.

2. gmna dengan anak yg kondisi.y kurang mampu?? sebgian besar anak kurang mampu itu jga ikut membantu mncri uang saat plng sekolah ataupun seblum ke sekolah( buat anak yg msuk sekolah siang)

3. d daerah kota kecil terutama desa2 jarak antara rumah n sekolah ad yg sangat jauh.. tkut plg kmleman, tau sendri d sebgian desa blum ad pnerangan jalan..

mohon d jawab..

Ane jawab ya,,

1. Tidur siang sih gak ada gan, tapi istirahatnya dari jam 12.00 sampe jam 13.00 jadi terserah mau ngapain aja satu jam itu

2. Kalo ini mah Ane kurang tau, soalnya di sekolah Ane rata2 mampu gan. Ane gak bisa jawab Emoticon

3. Ane juga jarak rumah-sekolah 20 KM gan. Berangkat jam set 7 kurang, pulang jam 4 sore. Kadang kalo ada kegiatan Ane bisa sampe rumah jam 9 malem. Sekarang sih lumayan udah ada motor, dulu Ane naik bis sampe rumah bisa jam 10 malem

Quote:Original Posted By michiyoshirin
belajar untuk hidup bukan hidup untuk belajar, jgn kebalik

Kalo menurut Ane dua-duanya bener gan
Kita belajar buat kehidupan kita kedepan dan menjadikan kehidupan kita untuk pembelajaran diri sendiri maupun orang lain

Quote:Original Posted By danmotor
kl masuk jam 8:00 pulang jam 15:30 istirahat jam 12:00 - 13:00 termasuk full day ga gan

Kagak tau deh,
Tapi kayaknya sih full day
Intinya sampe sore lah Emoticon

Quote:Original Posted By estidi
Menurut ane sih kalo mau full day school di semua sekolah, paradigmanya harus diubah, sekolah gak cuma jadi tempat belajar pelajaran biasa, tapi juga tempat refreshing dan membangun jati diri...
Kalo full day school tapi 10 jam di sekolah cuma diisi dengan pelajaran bisa gila anak orang, harus ada jam2 yg sama sekali bukan pelajaran, tapi diisi dengan kegiatan yg menyegarkan, entah kesenian, olahraga, atau cuma sekedar ngobrol dgn teman2, bisa dibilang jam bebas atau jam istirahat extended...

Dan juga kalo udah full day school gak perlu lah ada PR atau tugas yg dikerjain di rumah, masa udah sekolah seharian, pulang ke rumah masih bawa beban dari sekolah Emoticons

Emang istirahat siang agak lamaan gan (1 jam), jadi terserah mau ngapain aja

Quote:Original Posted By XFauntleroy
Ane dulu masuk 6.50. pulang 2.45 atau 3.30. tapi biasa aja tu. Ga merasa kehilangan kebebasan atau waktu bermain.

Ane juga kagak Emoticon

Quote:Original Posted By anggaadd
Saya masuk sekolah jam 7.15 pulang jam 16.30 biasa aja Emoticon

Manfaatkan akhir pekan sebaik mungkin Emoticons

Bener nih,

Quote:Original Posted By dadonboyz1
ade Ane yg sekolah di salah satu sma di klaten juga sama gan. dia kalo sekolah berangkat jam setengah 6 Pagi. jarak dari kosan ke sekolah cuma 10 menit jalan kaki. kalo hari biasa dia balik jam 3. kalo ada eskul, bisa sampe jam 6sore

Yang diitung bukan berangkat sekolahnya gan, tapi durasi jam pelajaran di sekolahnya.
Kalo rumahnya jauh ya emang harus berangkat lebih pagi dari yang lain
Jangan kayak Ane Emoticon

Quote:Original Posted By crutkacrutt
Ane mau nambahin gan. Waktu ane SD juga udah sempet nerapin full day school (SD ane swasta berbasis agama di daerah kab. Bekasi) berangkat jam 07.00 langsung tadarussan + sholat dhuha, jam 08.00 pelajaran sampe jam 12. Terus istirahat, sholat, makan. Jam 1 pelajaran lagi sampe jam 3. Jam 3 siap2 nunggu adzan ashar, sholat terus pulang. Kendalanya sih waktu bermain jadi kurang, cape dll. Enaknya pas hari sabtu minggu libur. Untung SMP sampe sekarang SMA ga ngalamin full day school lagi.
Salam ngapak gan, ora ngapak ora kepenak Emoticons

Nah kalo sekolah SDIT (Islam Terpadu) biasanya juga full day school
Sodara Ane juga ada yg masuk SDIT, tapi ya pas sih,, ortunya kalo pulang sore jadi pulang sekolah sekalian jemput

Quote:Original Posted By betibet
ganti pimpinan ganti kebijaksanaan.. sek mumet rakyate Emoticon

Siswa-siswi kelahiran 1997-1999 selalu jadi kelinci percobaan Emoticon

Quote:Original Posted By rednacinauj
sma sekarang full day school gan. awalnya emang berat. nanti juga jadi terbiasa

Yoi gan Emoticon

Quote:Original Posted By haadock
ane pas SMK juga gitu, pdhl kaga mke istilah full day school brangkat pagi pulang sore, malah klo + ekstra bisa ampe maghrib Emoticons, kalo masalah tugas mah pinter2 an orgnya aje Emoticons

PR mah pinter2 nyari temen yg udah ngerjain gan Emoticon

Quote:Original Posted By batasan
seharusnya kurangi teori perbanyak praktek.
soalnya banyak teori yang disampaikan tanpa ada gambar atau praktek merupakan hal yang percuma.
karena hanya dihafalkan saja tapi tidak bisa dihayati,
hafalan itu menjadi beban yang sangat berat, dan parahnya ingatan hafalan poin poin yang segitu banyak akan teori itu akan hilang tidak lama setelah ujian.
jadi semacam kita belajar untuk ikut kuis, bukan kita belajar untuk mengerti.
siapa yang diuntungkan dengan materi yang banyak dan mubazir itu ? tentu saja pembuat buku tebal yang bikin tas berat. anggaran berat. hidup anak berat.
parahnya lagi, segala yang berat berat itu menjadi percuma.

Makanya masuk SMK kalo pengen banyak praktek
Masuk SMA mah isinya teori mulu Emoticon

Quote:Original Posted By salkuser666
udah kebal sma full day SMK KERASS Emoticon Emoticon

Yoi bro..
SMK KERASS, SMK BISA Emoticon

Quote:Original Posted By anang165
gak semua anak bisa diperlakukan seperti ini
perlu di evaluasi deh

Ya seperti kata Kak Seto

Quote:Original Posted By alvetamra
Ane dulu SMA jg fullday kok. Emang bener kata TS kalo udh di atas jam 12 daya tahan otak dan mata mulai menurun. Tp dulu ane fullday ya biasa2 aja dan kadang jg fun.
Dulu ane fulldaynya smpe Kamis doang (6.45-16.00). Jumatnya sebelum solat Jumat udh pulang. Sabtu jg masuk sampe jam set 1 (Kebanyakan sekolah di Jatim masuknya Senin-Sabtu)

Kalo ada yg alesan fullday mngurangi waktu main kok ane senyum2 aja ya. Soalnya temen2 ane malah banyak yg suka nongkrong dr abis isya sampe larut malem. Padahal besoknya masuk pagi sampe sore l, yah meski paginya jg mereka ngantuk2 sih tp mereka hampir gak pernah cabut.
Jangankan itu, kelas bubar jam 4 aja masih ada aja yg gak balik2 pulang. Malah maghrib baru pulangnya.
Ane dulu jg ada PR loh. Cuma kalo ane sih kalo ada PR yg gampang ya ane kerjain atau buat mapel jam pertama meski susah ane.coba kerjain. Selain itu yah pinjem temen pas besoknya lah Emoticons

Jadi "kurangnya waktu main" menurut ane mah ya buat alesan doang. Bisa dikompromi atau diatur lah kalo kata ane waktu buat main itu.
Oh iya ane jg gak munafik kalo ane sendiri dan temen2 suka ngeluh sm fullday. Tp anehnya pas udh lulus malah kangen berat ama fullday, soalnya pas abis ujian bingung mau ngapain saking banyaknya waktu luang Emoticons

Tambahan lagi, di tempat ane dulu kalo pulang antara di atas jam 12 ataupun di bawah jam 4 sore dianggap "pulang pagi" Emoticon

Siklus di sekolah Ane juga hampir sama sama ente dulu
Bedanya di sekolah Ane kalo jam kosong ya kelas sepi pada balik kostan..
Di sekolah mau ngapain? gosip? lebih enak di kostan gosipnya Emoticon
Paling yg masih di sekolah yang pengen internetan doang

Quote:Original Posted By diazzer13
dari taun2 dulu juga full day ah, 06.45-15.00, beda 15 minit. napa pada heboh sih Emoticons

Emoticon

Quote:Original Posted By n53
ijin share pengalaman gan

ane juga sempet ngerasain fullday school, sektiar tahun 2010 pas ane baru masuk ke SMA, ane sekolah di salah satu MAN di jakarta barat, kebijakan ini diterapin pas angkatan ane masuk. ane masuk jam 06.30 pulang jam 17.00 istirahat ada 3 kali gan, 10-10.30. 12-12.40. sama 03-03.30. nyampe rumah bisa jam 6 lewat. beberapa bulan pertama semua anak masih kuat gan, dan sampailah pada titik lelah terendah Emoticon anak-anak kelas 3 dan osis secara diam-diam mulai ngumpulin masa buat demo pihak sekolah Emoticon kelas 1 sama 2 dikomporin buat ikut demo. dan hari H pun tiba, siswa yg dateng kesekolah buat belajar dikit, sisanya pada ikut demo , ane sebagai pihak pemberontak jelas ga ikut masuk kesekolah Emoticon tapi ga ikut demo juga, ane milih cabut ke rental PS Emoticon pihak sekolah kelabakan gan, tapi akhirnya bisa diatasi, kepala"nya dipanggilin dan yg ikut demo dikasih sanksi, untung ane kaga ngikut Emoticon dan akhirnya kebijakan fullday school dicabut, jadi pulang seperti biasa lagi 02.30 Emoticon

Quote:Original Posted By ryunato
hampir sama dengan ane dulu sih gan..sekolah ane pulang jam 4 sore...itu belum kalo ada ekskul ya...bisa jam 7-8 malem baru pulang...seringnya seminggu 2-3 kali tuh ekskul.. Emoticons

berat banget sih pada awalnya..tapi ya syukurlah bisa terbiasa dan lagi hari sabtu cuma dipake buat olahraga aja...jadi sekalian refreshing dah sabtunya.. Emoticons

Quote:Original Posted By gusgus090
woh, pengalaman ane juga kurang lebih kayak gitu gan
bedanya ane anak akselerasi yg smanya cuma 2 tahun lulus
masuk 7.30 pulang 4 sore, klo ad eksul pulang jam 6 sore, klo ane beda gan
malem khusus istirahat, jdi klo ad pr langsung dikerjakan

awal mula kaya gitu, ya ane terkezan cape, padahal ya enggak juga, banyak aja temen bukan akselerasibyg emang ga pengen pulang, jdi temenan deh ma mereka,

siang, jam 2 masuk lagi, malesnya poll, belajar juga seadanya eh, tpi ikutin aja, ga tau juga selese,

walaupun begitu, ga jarang juga akselerasi ni dibulli, ane gak masuk karena ane cenderung temenan ma anak yg ga program, malahan ane ikut ngebulli

jdi buat temenn lain, fullday school ga se buruk yg kalian kira, rame juga kok, jalanin aja dulu, baru deh ngeluh, wong belum jalanin kok udh ngeluh


Nice story gan.. thanks udah berbagi, ane angkut pageone

Quote:Original Posted By oneeeeeeeee
lama" anak sekarang cuma pinter di akademiknya saja.. tanpa bisa mengemangkan bakat dan kemampuannya..
dan pendidikan moral dan sosial makin di tiadakan..
ironis...

Oh Setrika..

Quote:Original Posted By schwargazer
terlalu lebay si respon nya, ane dulu smp malah udah full day, masuk jam 7 pulang set 4, senin sampe jumat juga, jarak 18 km an naik angkot, capek si, lama lama biasa aja ah 3 taun lancar jaya ga protes samsek ane

Quote:Original Posted By tsabit23
Et ya..masih ngebahas ini aja...
Masih banyak yg lebih Urgent...
1. Bangunan Sekolah yg mau rubuh..
2. MCK Sekolah yg jauh dari bersih..
3. Jajanan Sekolah yg jauh dari sehat..
4. Jual Beli Buku...
5. Merajalelanya Rokok di sekolah..
6. dllllllll
Emoticon

Kalo Ane bahas yg ente tulis otak Ane yg gak nyampek gan Emoticon

Quote:Original Posted By nichocha
Full Day School
Jujur ya, klo ane liat kebijakan antara 2 menteri di atas, jujur ane sbg mahasiswa, anak, juga seorang kakak yg masih punya adik kelas 3 SD ane lebih setuju sama kebijakannya ex-Menteri Anies Baswedan. Krn yg selama ini ane liat dari adik ane, kebijakan yg di buat sama ex-Menteri ini justru lebih mengedepankan yg namanya Pendidikan Moral dan membentuk para calon penerus agar memiliki kepribadian serta akhlak yg baik.

FDS diusulkan untuk mencegah perilaku anak2 sekolah yg menyimpang setelah jam sekolah berakhir. Bagi ane, ini sama sekali gak mendidik. Mencegah seseorang melakukan sesuatu dengan cara membuat keterikatan dengan sekolah seperti ini justru menurut ane malah "mengurung" peserta didik di dalam lingkungan sekolah. Ini sama sekali bukan solusi utk mengatasi kelakuan2 anak sekolah jaman sekarang yg banyak menyimpang. Ini cuma mengkonversi masalah yg ada skrg menjadi masalah baru seperti hilangnya waktu bermain anak. Inget, biar gimanapun anak2 tetaplah anak2 yg tetap butuh waktu bermain.

Come on Indonesia, kalian semua tau apa yg dibutuhkan bangsa kita terutama yg di butuhkan oleh generasi penerus. Gak lain dan gak bukan yg di butuhkan adalah Pendidikan Moral, bukan yg lain. Skrg klo cuma masalah ILMU, kita bisa nemuin di mana aja. Toh buat apa punya ilmu segudang tp gak punya moral yg baik?? Alih2 jadi penerus bangsa, ntar yg ada malah jadi perusak bangsa kayak para oknum2 pejabat, apa itu yg kita mau??

TS sempet ngomentarin pendapat kaskuser ttg porsi 40% ilmu dan 60% Moral. Dan di situ agan TS bilang, "klo moral itu lebih ke peranan keluarga" Skrg gini, sekolah gak FDS aja yg namanya pendidikan moral utk anak2 itu sangat sedikit kita temui, apalagi FDS?? Dan FDS memberi celah kepada para ortu yg cuma demen bikin anak doank utk cuci tangan dari tanggung jawab mereka dalam penanaman moral. Giliran anaknya bikin ulah, krn adanya FDS para ortu jenis ini bisa ngeles "Ya abis mau gmn?? Saya gak punya waktu ngobrol sama anak saya krn adanya FDS??"

Bayangin gan, sebelum adanya FDS aja, keponakan ane yg masih kelas 2 SD bisa bilang "Ah, Bunda mah bisanya cuma jalan2 sama temen2nya doank. Adek sama Mas gak pernah di perhatiin. Klo mau makan aja Adek sama Mas harus cari Eyang dulu krn Bunda sibuk sama HP nya"
What the f*ck?! Anak sekecil itu bisa ngomong gitu?? Padahal klo ente semua pada mau tau, Sepupu ane, Bunda dari keponakan ane tsb menrupakan lulusan Psikologi yg skrg berprofesi sbg kepala sekolah di SDLB (Sekolah Dasar Luar Biasa) it's just her job. Dan sayangnya dia gak bisa lakuin hal yg sama ke anak2nya.

Trus mslh moral ini ada di mana akarnya?? Klo menurut ane, msalahnya ada di orang tua masing2 anak. Tanpa FDS pun anak2 ttp bisa memiliki moral yg baik serta ilmu yg cukup jika ortu bisa memberikan perannya secara lebih. Anak2 80-90an seperti ane pasti paham yg ane maksud. Seperti nonton TV bareng keluarga, belajar pelajaran sekolah di awasin sama bokap/nyokap utk mempermudah bertanya klo ada yg gak ngerti.

Lagian, klo agan2 baca secara rinci coba baca kebijakannya Menteri yg baru.
1. FDS
2. Melonggarkan jam mengajar guru.


ini gimana sih?? Kok malah kebijakannya saling tabrakan?? Muridnya di paksa buat "lembur" tapi gurunya malah di bikin agak nyantai?? lah trus yg ntar ngajar sapa??

Katanya FDS krn mau nyontoh negara2 luar. Klo mo nyontoh ya jgn tanggung2. Info dari tante ane yg tinggal di eropa, di sono klo anak sekolah berulah, ortunya yg di bui or kena denda. Dengan kebijakan seperti ini, otomatis ortu akan jadi lebih berperan utk anak2nya. Daripada anaknya berulah trus dia keseret ke ranah hukum.

Ane salah satu org yg kasih suara utk Jokowi, tapi baru kali ini ane bener2 kecewa sama keputusan Jokowi yg mengganti Anies Baswedan dgn Muhadjir Effendy. Ini suatu langkah mundur dalam dunia pendidikan, terutama jika di lihat dari sisi Moral nya.

Banner
Source: http://kask.us/iiLF8
ReveneuHits
close