Bahaya Rokok

Pelajaran Enterpreneurship 25 JutaPelajaran Enterpreneurship Rp 25 Juta, Gue share gratis tis..
homeworxout-8789108
Entrepreneurship,

Jaman gue kecil belum ada istilah itu, gan. Gue taunya jualan, usaha, dodolan dan bisnis. Gue dulu belum ngerti bisnis. Gue taunya nambah uang jajan, nambah uang main PS. Gue ga tau cara bikin rencana bisnis, gimana marketing, gimana produksi, gimana monetisasi. Gue ga mikir itu semua. Yang gue tau cuma ada kesempatan di depan mata, ya gue hajar.

Gue waktu itu kelas 2 SD. Gue punya seabrek majalah Donal Bebek, pemberian saudara. Karena gue mau nambah uang jajan, majalah Donal Bebek gue sewain ke temen-temen sekelas. Kelas 4 SD, lagi musim main gambar tempel (sticker), gue beli gambar tempel di pasar trus gue jual ke anak-anak yang lagi main. Gue masih inget, total hasil penjualan 10 ribu, gue buat pesta bakso.

Dari dua pengalaman itu, gue selalu ngerasa gue ada bakat buat jadi pengusaha. Ya. Pengusaha. Entrepreneur. Businessman. Kalo denger kata-kata itu, otak gue otomatis ngelanjutin: Steve Jobs. Bill Gates. Elon Musk. Jadi pengusaha itu buat gue ibarat pulang ke rumah, gan. Lo bisa pergi berhari-hari tapi pasti pulangnya ke rumah. Gue kerja dimana-mana, tapi di hati gue, selalu ada rasa mau jadi pengusaha. Cieh.

Sampe akhirnya, pada saat kuliah, gue dengan naifnya, meng-proklamirkan “Pokoknya kalo gue umur 26, gue harus udah ga kerja kantoran dan punya bisnis sendiri”. Tapi sekarang gue masih nulis ini di meja kantor. Dan alhamdulillah, sampai sekarang, gue udah gagal usaha 3 kali. Damn.

Orang bilang “Pengalaman adalah guru yang terbaik". Kurang tepat, gan. Yang bener “Pengalaman orang lain adalah guru yang terbaik”. Lo ga perlu loncat ala parkour dari kontainer untuk tau kalo itu bahaya kan?

Spoiler for Ga percaya??:
Sial
Mamamia lezatos.Sumber

Biar lo semua ga masuk ke lubang yang sama, sini belajar dari gue. Pelajaran ini harganya Rp 25.000.000,00. Gue ambil dari jumlah rugi yang harus gue tanggung cuma untuk belajar poin-poin ini. Karena gue loyal, jadi gue kasih gratis. tis. Lo cuman perlu baca.

Quote:Rp 20.000.000,00 – Pilih Partner yang Bisa Nutup Kekurangan Lo

Monstrous Clothing Syndicate
Ini bisnis yang gue jalanin waktu kuliah

Bisnis ini sempet bikin saldo rekening gue sampe Rp 20 jutaan, lumayan gede pada saat itu. Gue bikin karena gue pengen nambah uang kuliah dan emang ada kesempatannya. Tahun 2009, FJB Kaskus lagi mulai naik. Banyak disitu yang bikin kaos dengan sistem preorder. Ga perlu modal dan untungnya lumayan , jadi gue hajar.

Lebih tepatnya gue dihajar. Gue ga pernah tau proses sablon kaos, desain kaos, macem bahan kaos, tapi gue tetep nekat. Gue ambil gambar di internet. Photoshopin ke gambar kaos. Tunggu preorder full dan langsung order di vendor. Gue ga pernah seleksi vendornya, disini salah gue. Gue ga tau kalo milih partner yang bisa nutup kekurangan lo itu penting.

Gue asal milih vendor, gue ga dikasi tau teknis sablon gimana, bagusnya digimanain itu kaos. Bodohnya gue percaya aja. Gambar yang gue comot dari internet kekecilan > hasil sablon jelek > customer gue ga balik. Jadi gue pindah vendor ke vendor di Bandung. Vendor ada di Bandung, gue ada di Jakarta. Jauh. Vendor molor anj*ng2an, gue cuma bisa iya-iya aja. Ga kuat diteror customer, kewajiban beres, akhirnya bisnis gue tutup.

Rp 20.000.000,00 – Milih partner itu super penting. Steve Jobs mungkin sampe sekarang masih nyandu LSD kalo ga partner-an sama Wozniak. Sekali lagi. Pilih partner yang bisa nutup kekurangan lo.

Quote:Rp 2.000.000,00 – Hobi Ga Selamanya Bisa Jadi Pekerjaan

Setelah Monstrous Syndicate stop, gue lebih tertarik buat nerusin gambar (jadi illustrator ceritanya). Waktu kecil, gue sempet bikin komik di buku sekolah, jadi gue dulu pikir “ini nih passion gue!”. Waktu itu jamannya Emptees, situs tempat buat naroh karya desain baju lo biar diliat sama orang luar. Ada beberapa desainer indo yang berhasil di Emptees, di-hire sama orang luar. $150 – 300 per desain, sedangkan harga satu desain di Indo dulu cuma Rp 150 – 300 ribu. Siapa yang ga ngiler coba.

Jadilah gue, pede, belajar sambil jalan. Gue pajang karya gue di Emptees. Lalu gue berhasil dihubungin distro lokal buat pesen desain. Dari situ gue dapet pemasukan lumayan. Karena jual jasa, jadi pemasukan bersih masuk ke kantong gue. Dari yang awalnya gue gambar di kertas doang, gue sampe bisa beli Wacom Intuos (keren di masanya). Dasarnya gue emang suka gambar, gue lakuin semuanya dengan happy.

Design
Gambar gue yang keren pada masanya.

Sampe akhirnya, ada distro yang order banyak. 30 desain sebulan, dibayar Rp 2.000.000,00. Blo’on gue. Gue biasanya kerjain 1 desain buat 3 hari, tapi gue nyanggupin orderan 1 desain per hari. Mati. Gue kerja rodi.

Tidur.

Kerja.

Makan.

Kerja.

Tidur.

Kerja. Kerja. Kerja. Happy gue ilang, fun gambar juga ilang. Biasanya gue punya standar tinggi buat karya gue, setelah ambil orderan itu, gue asal submit aje. Setelah gue selesaiin 30 desain dan dapet duitnya, gue ciao. Gue dihubungin distronya lagi buat next order, ogah, ga gue bales dan angkat.

Ninja
Menghilang ala ninja. Sumber

Rp 2.000.000,00 – Ga semua hobi bisa jadi pekerjaan. Ada hobi yang lo kejar buat kepuasan diri lo sehingga lo bakal ga puas kalo lo harus nurunin standar kerja lo. Persetan lah sama yang bilang “Jadikan hobimu pekerjaan, maka anda tidak akan bekerja sehari pun dalam hidup”. Hobi ga selamanya bisa jadi pekerjaan. Tititk.

Quote: Rp 3.000.000,00 – Jangan Investasi di Bisnis Yang Belum Terbukti Untung

Lama gue ciao dari dunia perwirausahaan karena gue kerja di kantor. Akhirnya gue masuk ke dunia ini lagi karena ada duit lebih yang pengen gue salurin. Kali ini waktunya medio 2013-an, gue lagi suka-sukanya ngegym. Jadi produknya adalah gym wear, ini brandnya:

Prime Ape
Prime Ape. Logo ciamik ini dipersembahkan oleh designer FJB Kaskus

Gue pikir produk gue ini akan gue desain senyaman mungkin. Gue terinspirasi dari brand-brand gede kaya Under Armour, Nike & Reebok. Jadi gue bikin desain super detail buat super brand dengan produk awal hoodie:

Prime Ape Survival Hoodie
Krenz kan?

Tapi ……….. (keadaan berubah tegang)

Karena gue blo’on, gue ga kapok kerjasama dengan vendor yang super jauh.

Lagi-lagi Bandung. Gue di Jakarta.

Kontak-kontak, bla bla bla. Gue harus bayar sekitar Rp 3.000.000,00 buat produksi 2 lusin. Gue sanggupin. Gue bisa dapet dua kali prototype.

Selanjutnya. Biar history email gue ke vendor ini lah yang berbicara:

Quote:Selamat pagi,

Terkait dengan sampel kedua yang telah dikirim, berikut revisi yang kedua:

1. Lebar dada kurang 4 cm. Menurut pengukuran saya 44 cm; seharusnya 48 cm (sesuai dengan revisi 1)
2. Panjang lengan kurang 2 cm. Menurut pengukuran saya 56 cm, seharusnya 58 cm (sesuai dengan revisi 1)
3. Raglan (sambungan tangan) hanya satu. Sesuai dengan desain awal, raglan ada dua sambungan.
3. Gunakan tali kupluk yang lebar.
4. Kupluk terlalu besar,sisi kanan dan kiri harus sedikit dikecilkan. Bagian tengah sekitar 11 cm, harus cukup untuk bordir selebar 9,5cm.
5. Kantong MP3 harusnya ada di bagian dalam jaket. Bukan di dalam kantong depan.

Foto dan detail lebih jelas, ada di attachment. Demikian harap menjadi perhatian.

Spoiler for Ngabur:
Selamat pagi,

Mbak, kok hapenya ga aktif ya? Saya dari kemarin call ga bisa-bisa. Gimana orderan saya? Tinggal kirim kan? Kalau ada apa2 saya minta dikabarin, karena dari kemaren2 saya terus yang harus nanya dulu.

Balas email ini atau saya bisa anggap mbak lari dari tanggung jawab.

Spoiler for :
Bro, ya Allah bro.

Tuh vendor ga bisa dihubungin. Sampe gue teror lewat telpon. Suaminya yang ngangkat janji barangnya akan dikirim. Beberapa hari kemudian barangnya sampe. Gue udah semangat-semangat.

Tapi…..

Spoiler for :
Bro, ya Allah bro.

Tuh barang aneh bukan main.

Gue coba ukuran M; bagian dada sempit, panjang lengannya pas.

Gue coba ukuran L; bagian dada longgar, tapi panjang lengannya cuma tiga perempat.

Belum lagi jahitan yang amburadul. Bordiran yang murahan.

Bangkrut
Ampun, akhirnya gue kasih tukang. Sumber

Rp 3.000.000,00 – Jangan ngeluarin duit banyak di bisnis yang belum kebukti untung. Tes pasar dulu. Bikin prototype dulu. Biar kalo jatoh, ga sakit-sakit amat.

Makasih ye udah panjang-panjang baca tulisan gue. Tulisan ini semata-mata gue tulis karena gue salut sama temen-temen enterpreneur/pengusaha/businessman di luar sana (Pasti lo semua pernah rugi lebih parah dari ini). Semangat ya buat lo-lo yang lagi merintis bisnis. Gue juga kok. Haha. Semoga pengalaman gue ini bisa jadi pelajaran Emoticon

Quote: Pelajaran dari Kaskuser lain yang lebih MAHAL:
Spoiler for Open:
Quote:Original Posted By neocia
mirip lah, cuma nominal kerugian masih gedean ane,
bedanya, hampir semua kerugian karna ditipu temen sendiri,
sisanya karena diakalin temen sendiri,
sama aja sih, Emoticons

begonya ane, kesalahan semua sama,
karena gak bikin perjanjian tertulis,
mentang2 sama temen sendiri,

pesan moralnya : duit bisa merubah kawan, menjadi bajingan..
orang bisa ketahuan aslinya, kalau udah bisnis bersama..

Quote:Original Posted By renjosh
ane sekarang lagi usaha kuliner gan tepatnya roti bakar, dan lagi di ambang kebangkrutan yang nominalnya lebih dari 100jt. umur ane 20th. kuliah lagi cuti karena bikin usaha ini kemaren. awalnya ane minta modal ke nyokap dari uang pensiunnya (bokap udah ngga ada dari ane kelas 3 sd) buat usaha biar ga ngerepotin lagi. awalnya rame banget, pernah dalam sehari atau lebih tepatnya 8 jam (dari jam 4 sore - jam 12 malem) omzet ane mancapai 5jt. ternyata oh ternyata, setelah jalan 7 bulan, di jalan margonda semakin banyak kompetitor/cafe2 baru yang konsepnya bagus, modalnya gede, tempatnya mendukung. sedangkan ane modal udah abis, tempat seadanya, buat gaji karyawan nombok, sewa ngga ketutup, sekarang cuma bisa over kontrak doang karena masih ada sisa sewa. intinya buat yang baru mau usaha kuliner, bikin seunik mungkin biar orang2 penasaran, cari tempat yang strategis, kasih fasilitas yang mumpuni, jujur aja ane liat sekarang orang2 dateng ke cafe itu bukan karena rasa makanan yang enak, tapi karena tempatnya kekinian, hitz, fasilitas banyak (wifi & colokan terutama). dan ini yang paling penting, kalo seandainya ente punya duit 100jt buat usaha kuliner, simpen uang itu buat back up, ente pinjem 100jt ke bank, kalo emang nutup dari operasional ya alhamdulillah, kalo ngga ya pake uang back up itu. thank you Emoticons

Quote:Original Posted By Clarkents85
Pengalaman ane gan, usahain wiraswasta sudah mapan sebelum berkeluarga dan punya anak gan. Apalagi klo uda ada anak, nyali agan berkurang jauh jadi kalkulasi terlalu lama dan kesempatan bisa hilang.

Faktor faktor yang terasa bagi ane:

*modal, ane harus berpikir dua kali dalam menggunakan modal karna menyangkut keluarga juga. Terlalu banyak menimbang kadang dapat melewatkan kesempatan lho gan.
note: Ini tidak berlaku untuk anak orang kaya yang dapat kucuran dana dari ortu ya hihi

*waktu, ini juga penting karna waktu dan pikiran agan terbagi dalam ngurusin bisnis dan keluarga.

Quote:Original Posted By navy0333
cita-cita ane jadi guru gan Emoticons entah guru mana aja boleh
memang sih berbisnis itu baik, tapi sayang passion ane lebih ke motivasi orang...

btw ini quote ane buat ente gan
roses are red, violets are blue
bisnis itu kampred, kadang kadang ketemu penipuEmoticons

Quote:Original Posted By Iyah
Crita ente beda tipis ama pengalanan ane gan
Ketipu ama orang gara² terlalu percaya sama orang yg baru dikenal.
Garap kerjaan progress selesai pembayarannya gak diselesain.

Quote:Original Posted By M_412_tin
Hehe.. Mgkin jalur, cara, (atau apalah bahasanya) tiap org u/ bisnis beda2 rezekinya. Ane malah bangkrut kl usaha pake modal sendiri, tp work well (msh untung walo tutup jg akhirnya) kl pake modal bank.. Ya yg pnting jaga nama ditiap pinjaman banknya aja hehe.. Cm msh kecil2an jg sih msh dikisaran 30jt-an. Ya apapun bentuk usaha + untung/ruginya, yg penting bs belajar dr itu gan, semoga bs jln trs + sukses next levelnya.. Semangat..

Kl soal bisnis di hobi mgkin bener jg, ada jg yg sukses di hobinya. Ane hobi musik, bikin lagu sndri, prnah brjalan 5thn tp ga naik2 hahaha, dana trbuang hbs buat itu. Untung krna hobi jd ga krsa sia2, smpe skrg msh bs bikin lagu trs walo hnya konsumsi sndri & tmn2 hehe. Tp anehnya ga kepikiran mo buka studio band sndri hahahah (dipikiran ane ga worth modal vs balik modalnya). Jd masuk ke hobi laen ane, ngemil, makanan enak, walo kecil2an yg pnting di bidang ini ya td msh dpt untung ngrasain hasilnya setiap bulan. prnh buka rental mbil (kredit) 3mobil, bs dibilang rugi lah walo kt org kreditnya dibayar pake hasil rentalan jg, jln 2thn, cape ngurusnya, ane jual smua buat pake modal kimpoi hahaha..

Quote:Original Posted By denk2
gan, berarti kurang lebih umur ente ama ane ga beda jauh lah, tapi menarik sekali threadnya. :thumbsup

klo ente 3x ketipu, ane sih kayaknya udh ketipu lebih dari 6x di bidang yg macem2. nyesel? pasti sih. sayang lah itu duit dicari susah2 malah diambil orang yg ga tanggung jawab. mending klo yg ga kenal, lah 2x sama temen sendiri. Emoticon

agan memulai bisnis di usia yg masih muda, impian besar, kemauan besar, kerja keras pasti, dan yg pasti itu pegang modal uang cash walopun dikit. hal2 kayak gini nih yg jadi santapan empuk buat para bajingan2 di luar sana, seakan2 baik awalnya, ngambil duit kita pada akhirnya.

tapi minimal agan udah memberanikan diri untuk "BAYAR KULIAH" di universitas kehidupan. this is the real jungle. bajingan dan orang baik nyampur jadi satu. dan yg agan dapetin apa? ya pengalaman gan. klise ya? tapi ya itu lah kehidupan. agan masih trauma ato ngga? soalnya semua orang yg banyak duitnya itu ya dari usaha, tapi memang ga ada pengusaha yg mau membocorkan rahasia sukses mereka, karena klao dibocorin pun resepnya ga akan semua orang bisa memcapai sukses yg sama. pusing ya? sama gan

sukses selalu gan

Quote:Original Posted By bowom159
wah ketinggalan banyak berita ente gan ga baca kaskus

sekalian jawab post yang hutang, 2010 ane jg pernah di pinjem 12 jt tp ga balik..dibawa kabur..y sudah iklas, tp masih inget.

trus 2013 waktu musim jersey sempat impor 25 juta, untungnya masih ada profitnya gan.

tahun 2015 jualan tahu baxo dikantor yang untungnya 400 ribu sebulan, jalan 5 bulan tapi udah tutup.*buat sendiri dari bahan smpe mateng.

tahun 2016 jualan krupuk kulit sapi semar baru 1 x ambil dijatibening untung 200 rb sekali ambil.

kalau ga dicoba ga ada yang tau gan..

demikian share dari ane yang masih karyawan ini..

Quote:Original Posted By sosisdinamit
Ikut share ya

Awal saya terjun ke bisnis kuliner karena pengen bantu saudara biar ada kerjaan.
Eh..malah saudara saya yg gak betah nerusin usaha akhirnya terpaksa saya jalankan sendiri.

Awal usaha terlalu semangat makanya banyak keluar duit buat investasi, nafsu buka cabang dan pengembangan.
Pernah sewa tempat sdh dp 25 jeti gak di apa apain Krn ternyata listrik sdh dicabut, mau renovasi duit mepet , dioper kontrak gak laku2

Ternyata jalan rejeki bukan di menu utama tapi 'cuma' cemilan yg biasanya disajikan buat nunggu hidangan tersaji.
Setelah babak belur Akhirnya saya tutup semua warung saya dan fokus ke sosis solo.

Itu juga bukan happy ending dari cerita karena tantangan dan problem baru tetap ada tapi saya meyakini ibarat sumber air di bisnis sekarang mata airnya masih lancar mengalir.

Sekarang lg bikin inovasi2 baru untuk produk biar punya daya saing

Quote:Original Posted By KupleBrother
Wuih. TS nya desainer ya nih? Emoticons Btw ini thread inspiratif sekali. Gue pas masih SMA juga pernah bikin PO-PO an gitu di kaskus. Udah desain. Udah cari vendor. Kebetulan vendornya juga di bandung. Cukup deg-degan awalnya. Yaudahlah jalanin aja. Satu persatu si konsumen menuhin list PO dan kemudian ngirimin resi pembayaran. Dan dengan gampangnya gue percaya aja gitu. Uangnya masuk tapi ternyata kemudian gue baru sadar ada yang belum bayar. Okelah kemudian gue panjer ke si vendor ini biar kaos gue bisa di produksi. Si vendor ngejalanin produksi dengan baik. Cuma waktu itu gue kurang di pembayaran. Nahloh. Padahal udah perasaan si konsumen ngakunya udah bayar. Akhirnya gue minta bokap nombokin sekitar 700rb. Alhasil barang sampe ke gue dan di distribusikan dengan benar sampe ke yang pesen. Tapi kok ga balik modal. Malah rugi Emoticons
Akhirnya disini ane belajar tentang pentingnya penggunaan M-banking dalam usaha. Dan perencanaan-perencanaan lainnya.

Thanks sudah berbagi pengalaman juga gan! Emoticons Emoticons

Quote:Original Posted By WongBumiayu
Holla gan...
Ane sekarang masih jadi kuli pabrik di pulau Sumatra gan. Impian ane suatu saat bakalan kumpul bareng lagi ama nyokap dan bokap ane.
Dan tepat pada awal 2014 ane investasikan hasil upah ane untuk beli tanah seluas 2500 m2 dan alhamdulillah sekarang tanah itu ane jual belikan secara kaplingan, dan saat ini masih sisa 3 kapling lagi. Tanah kapling itu di kampung sih gan, secara teori yg jalanin bisnid kapling itu bokap ane karena beliau udah pensiun jadi gak ada kerjaan lain.
Dan alhamdulillah gan, dari penghasilan jual kapling itu ane bikin usaha kedua yakni ternak ayam gan, usaha ini ane terinspirasi dari Oom ane, dulu bokap pernah join dg oom ane itu dan bisa sampai nguliahin ane waktu itu.
Akhirnya ane sewa lah tanah punya negara gan, dan awal febuari 2016 kandang ane berdiri dan masuklah itik kecil warna kuning yg pertama kali itu gan. Jalan waktu 35 hari panenlah ayam ane gan, tapi setelah dihitung oleh perusahaan tempat ane bermitra (ane usaha ayamnya kemitraan dg perusahaan) dan hasilnya periode pertama ane rugiiii gan. Sempat pesimis, akhirnya datanglah ponakan bokap berjanji mau urus itu kandang, dan alhamdulillah panen kedua untung, dan nanti habis lebaran ane panen ketiga gan.
Dan terakhir, ane sepertinya akan mengulangi bisnis pertama yakni jual beli kaplingan. Tapi lagi cari partner untuk nambahin modal ane.

Thanks gan.

Quote:Original Posted By ezot29
bener gan gak ada pengusaha sukses yang mau ngebocorin gimana caranya biar kita juga bisa sukses, dulu ane sebelum mulai bisnis, ane datengin pengusaha2 yang udah terkenal dan sukses banget di bidang usahanya, ada beberapa yang mau ketemu dan ngobrol, ada juga yang cuma sampe gerbang terus disuruh pulang, ane tanya ini itu, dijawabnya apa, dan terakhir cuma dikasih motifasi.
bosan dapat hasil kayak gitu ane mulai cari kerjaan, dengan tujuan pengen cari modal buat usaha, keterimalah ane disebuah perusahaan swasta, ane kerja disitu, sambil ngumpulin buat modal, tapi disitu ada aja godaan nya, mulai dari teman yang minjem duit, gak dikasih bilangnya gak enak "pelit lu mentang2 udah kerja", dikasih malah gak dibalik-balikin, sabarrr..
ada juga teman tu, dia udah punya usaha, yang ane liat juga lumayan lancar, keliatannya, terus ane tanya2 dia maksud ane sih nanya tu sekedar informasi aja, buat ancang2 nanti kalo bikin usaha, pas lama2 dia ngajakin investasi, bilang nya nanti tiap bulan ada masukan buat ane, tanpa pikir panjang karna teman, ane percaya aja, dia waktu itu minta 1juta untuk investasinya, setelah ane cairin uangnya buat dia, ane tunggu dari minggu ke minggu, dari bulan ke bulan gak ada kabar, udah hampir 6 bulan gak ada pemasukan sama sekali, ane coba hubungi dia, bilangnya kalo dia gak ngajak investasi, dia cuma minjem uang buat modal dia usaha, kampretttt,enak banget ngomongnya,
ya udah karna bilang nya gitu kan ane tagih aja, pas ditagih malah banyak ngeles, bilangnya usahanya sepi lahh apa lahh, tapi anehnya kalo buat beli apa dia bisa, sampe sekarang dia cuma nanya rekening ke ane terus bablas, kirain mau di bayar lewat transfer..haduhhh
dan setelah lama berlalu,dan gak tau diri nya tu orang mau nipu ane lagi dengan cara yang sama, hahh
pelajaran yang ane dapat dari ini, "mau punya uang mau enggak lebih baik jangan pernah diperlihatkan", karna ketika orang tau kita banyak uang mereka akan berubah seperti rubah, dan ketika kita terlihat tidak punya uang mereka akan berbuat acuh tak peduli"

dan sampe sekarang ane masih kerja jadi seorang karyawan, masih pengen jadi pengusaha, tapi ya masih terbentur modal, bener salut banget dah buat orang2 yang kini sukses sama usahanya, bisa bertahan sampe omzet nya milyaran...Emoticons

Quote:Original Posted By widiuno


Agan ini mirip sama Ane, klo ane diawal udh komit berdua jalanin usaha...lg jalan bangun tempat n ane beraniin diri keluar dari tempat gawe (posisi ane lumayan padahal).....eh partner malah ga komitmen, ngilang n ga ngelanjutin.
Salahnya ane :
1. diawal udh ngomongin ttg perjanjian, tapi ga sempet2 dibuat sebelumnya.
2. udah berani ambil risiko sebelum test market (walaou ane niatnya biar bisa fokus....tetep salah sih)
3. temen dari kecil pun ga jadi jaminan bisa jadi rekan bisnis yg oke....jadi menurut ane klo usaha, jalan sendiri aja (maksudnya sebisa mgkn ngehindari join finance) Emoticon

Thanks threadnya Gan....ciamik Emoticon

Quote:Original Posted By kaskuser@@
Aduhai gan baca thread ente rasanya kayak lagi liat film pembunuhan jaman dulu (sakitnya pengalaman dulu)
ya ruginya gak jauh2 amat sih cuman 50jt tapi bukan dari banyak jenis usaha cuman 2 usaha waktu itu ane


pertama usaha motor vespa yg berawal dari hobbi karena kesukaan ya gak kerasa rugi dan untungnya *padahal banyakan rugi hahaha tapi karena duit dari orang tua jadi gak kerasa ruginya, uang dari duit jajan sih disisiin

kedua nah ini nih usaha yg kampret, sukses jadi babu orang pertamanya buat ane lupa diri dan ane ngerasa 'kalo bos bisa kenapa ane gak bisa sama-sama makan nasi, sama-sama dari orang kalangan bawah' akhirnya mutusin buka usaha sendiri dengan pengalaman yg ane kira Sangat mencukupi

ketiga sesudah memutuskan untuk sendiri *jomblo~~~ akhirnya nekad buka dengan keuntungan dari usaha kemaren yg cuman jadi babunya doang, eh tuhan berkata lain temen-temen ane yang ngajak ane buat usaha malah balik lagi kekerjaan yg kedua ane, ujung2nya gak dapet pelanggan satupun rugi 40jt hahahaha mental temen pada kayak tempe padahal mereka umurnya diatas ane semua loh, jadi kerjaan yg mereka anggep ini masih untungan kerja sama bos ane kemaren dibanding sama ane, dan pada saat itu pula ane kena masalah keluarga yg bikin bokap nyokap dua dua nya harus masuk 'rumah sakit'

dari semua pengalaman kerugian diatas sampe saat ini ane masih membangun dan menyembuhkan luka lama (maksudnya mulai bangkit lagi dari 0 nyoba nyoba usaha baru yang ada didepan mata dari uang pinjem-pinjem ) dengan keadaan keluarga yg buat makan sehari aja udah bersyukur banget, padahal dulu mah buat makan 8x sehari juga di sanggupin tapi apa daya gan orang tua 'sakit' disaat yang bersamaan mana ane adalah anak pertama masih kuliah pula lagi itu, adek ada 2 orang huaaaaa


dari pengalaman diatas ane dapet point banyak biar gak jatoh dilobang yg sama dalam usaha yaitu,

1. PILIH - PILIH TEMEN BUKAN DARI KAYA ATAU BERDUITNYA DIA, TAPI DARI MENTALNYA DIA KUAT APA ENGGAK DAN MAU BELAJAR APA ENGGAK KALO KITA KERJA SAMA DALAM SEBUAH USAHA

2. BUANG PIKIRAN LO TENTANG NYARI DUIT ATAU USAHA SESUAI APA YG LO SUKA TAPI UBAH PIKIRAN LO JADI " USAHA DENGAN APA YG ORANG BUTUHIN, BUKAN DENGAN APA YG LO SUKA" karena ente jualan jasa atau barang buat orang lain bukan buat diri ente haha

3. USAHAIN JANGAN LAH PAKE DUIT DARI ORANG TUA, ENTE PASTI GAK TAU KAN ITU UANG YG SEBENERNYA DARI MANA. TAPI KARENA ORANG TUA ENTE SAYANG SAMA ENTE DIA MAU AJA BANTU WALAUPUN ITU DUIT SEBENERNYA UANG BUAT BACKUP KELUARGA

4. SABAR DAN PERCAYA SETIAP ORANG ITU UDAH DIGARISIN REZEKI NYA MASING- MASING SAMA YG DIATAS

5. BIKIN INNOVASI BARU DAN JANGAN SEGAN BUAT NIRU IDE USAHA LAIN YG HITS DAN ENTE KEMBANGIN IDE NYA DENGAN CARA ENTE SENDIRI

6. JANGAN MERASA ENTE ITU ADALAH BOS BESAR DAN NGERASA DIRI ENTE SANGAT BERARTI, USAHA YG SUKSES ITU SEMUANYA KERJA DAN BERFIKIR BUKAN MALAH YG LAIN KERJA YG LAIN MALAH ASIK PACARAN SANA SINI CUMAN KARENA DIA NARO MODAL PALING GEDE HAHAHA

*taro pekiwan gan biar jadi pelajaran biar kita dapet pahal berbagi pengalaman ke sesama saudara kita amin
Emoticon
Source: http://kask.us/ifVTk
Pasang Iklan
close