Bahaya Rokok

Cerita Eksperimen MahasiswaGUE & TEMAN-TEMAN SETELAH 3 TAHUN LULUS KULIAH. LO GIMANA?
af19-5368922
Welcome
Kira-kira gue lulus dari penjara 3 tahun lalu, dan dalam waktu sesingkat itu -gue dan temen-temen seangkatan udah melanglang buana ke jenjang karier yang macem-macem, ada yang jadi PNS, pegawai bank, pegawai bank, pegawai bank, hmm… pegawai bank, pegawai perusahaan asing, pengusaha, freelancer, honorer, dosen, bahkan masih ada yang kuliah S2, hmm… sorry typo, maksudnya S1.

Gue lulus dengan IPK cuma 2,99, karena saking bete-nya susah dapet kerja, gue mencoba bereksperimen, “Gue mau liat, siapa yang bisa lebih sukses, mahasiswa yang memperjuangin mimpinya, atau mahasiswa yang ngebela-belain lulus dengan IPK di atas 3.00.”

Bagi yang beranggapan punya IPK di bawah 3.00 itu bodoh, asal elu tau, jadi bodoh itu nggak mudah.

Nah, bagi kamu yang sampe sekarang masih merasa bahwa nilai kuliah itu akan mengantarkan kamu ke karier yang bagus, kamu mungkin benar, tapi mungkin dari cerita real ini, kamu bisa menyimpulkannya sendiri.

Di sini, akan gue ceritakan secara general kehidupan kita setelah 3 tahun berlalu.

Congratulation
Tahun pertama,
Nggak munafik, realita sarjana ber-IPK di atas tiga, bahkan sebelum wisuda banyak yang langsung dapet kerja. Surely, they’re fast. Kebanyakan temen gue pada kerja di perusahaan pangan dan industri bonafit di daerah Sudirman & Rasuna Said Jakarta sana, sentra niaga di Indonesia. Dapet pekerjaan oke, bergengsi, jangan tanya soal gaji. Kebanyakan temen yang begini, suka update status di FB tentang kerjaannya. Bisa dibayangkan gimana perasaan temen-temen yang tak kunjung dapet kerja ketika ngeliat postingan itu. Panas.

Sarjana yang IPK-nya superior, kebanyakan jadi asisten dosen, ikut project riset, atau lanjut kuliah S2, dan IPK yang rata-rata kebawah, pada struggle nyari kerja, beberapa ada yang sekenanya dapet kerjaan, beberapa lagi mulai merintis usaha, beberapa ada juga yang bosen hidup.

Kalo kita ngumpul, gadget mereka masih sama seperti yang terakhir dipake pas ketemu di kampus. Terlihat sepertinya sedang mulai belajar mengelola uang. Entah kenapa, kesuksesan karier bisa dilihat dari gadget yang dipegang: gadget paling mahal, paling sukses kariernya, gadget yang butut, paling ngenes kariernya.

Beberapa udah ada yang menikah, dengan sebelumnya udah lama pacaran. Hmm, asumsi gue biaya nikah masih dibiayain orang tua. Beberapa ada yang menikah pake uang beasiswa. Bajing*n!

Tahun kedua,
Kayaknya mahasiswa yang dulu kebanyakan demo atau berorganisasi, jadi nggak focus sama nilai kuliahnya, dan ketika lulus, mereka dihadapi dengan keadaan dan kebutuhan tapi susah dapet kerja. Pas kuliah, mereka sok ngerti arah pergerakan bangsa ini, tapi masih nggak tau kemana arah hidup diri sendiri. Maka, tahun ini adalah tahun di mana gue melihat banyak temen-temen yang udah mulai pudar idealisme-nya, alasan mereka, “Gue mau realistis sekarang.” Kasus paling parah, dulu ketika mahasiswa -dia anti banget sama amrik, tapi setelah lulus, dia jadi agen MLM produk-produk amrik. Bagi gue, itu kekalahan mental. Bagi kamu kaum idealis yang masih mahasiswa, jangan omdo, hati-hati.

Temen-temen yang kerja profesional, tetap konsisten dengan pekerjaannya. Gue belum melihat ada yang udah naik pangkat, tapi tetep enjoy merintis karier, beberapa udah mulai jenuh dengan aktifitas hariannya, mengeluhkan jalanan yang macet dan KRL Commuter yang sering telat. Beberapa juga ngeluhin penumpang commuter yang nggak pake deodorant, social media mereka dipenuhi keluhan bau ketek orang-orang ketika berdesakan di KRL di jam-jam pulang kantor. Beberapa ada yang mulai nanya-nanya lowongan kerja di tempat lain.

Yang merintis usaha, ada yang menyerah dan mulai nyari kerja, ada juga yang tetap konsisten membangun mimpinya. Kedua tipe temen ini, kebanyakan terlihat kurang bahagia. Belum bisa beli apa-apa sepertinya, mukanya kusut, mungkin kebanyakan utang atau tagihan.

Beberapa masih ada yang kuliah. Yang freelancer juga masih banyak. Yang bosen idup apalagi.

Kalo kita ngumpul, banyak yang udah terlihat begitu profesional, badannya lebih sejahtera dibanding dulu pas mahasiswa, ditandai dengan perutnya yang membuncit, beberapa juga ada yang masih gitu-gitu aja. Di antaranya, ada yang udah bisa beli gadget-gadget idaman saat mahasiswa, beberapa yang lain udah naik mobil, kemungkinan besar mobil cicilan atau kendaraan dinas, mungkin juga hasil ngebegal orang.

Ada pasangan yang udah ngegendong bayi, ada juga yang ngegendong bayi orang, terus duduk di pojokan jembatan, itu gue.

Tahun ketiga,
Yang masih kuliah S1, gue denger kabar akhirnya di-DO. Alhamdulillah (lah?). Mungkin dia ketiduran di kelas sejak semester 7 dan baru bangun sekarang. Atau mungkin salah satunya karena sering ngebaca tulisan gue, gue merasa berdosa.

Temen-temen yang resign kerja dan kemudian memulai usaha, ada yang baru ngerasain gimana struggle-nya memulai. Beberapa ada yang cepat berkembang, mungkin dia main pesugihan, atau memang ketika dia bekerja dulu, dia belajar banyak di perusahaan sebelumnya untuk dikembangkan di perusahaan sendiri. Tipe pembelajar.

Temen-temen yang masih bekerja, ada yang mulai dapet promosi, ada juga yang mulai gonta-ganti perusahaan dan posisi. Sangat disayangkan, karena harus mulai dari nol lagi. Beberapa ada yang menyambi bisnis sampingan buat tambah-tambahan, biasanya dia yang tiba-tiba jualan di grup WhatsApp kelas. “Diliat dulu produknya sis, kalo minat PM aja ya.”

Temen-temen yang dulu jadi asisten dosen, denger-denger udah mulai jadi dosen muda, beberapa juga masih S2, beberapa mulai nyari pekerjaan lain.

Kalo kita ngumpul, kebanyakan yang cowok terlihat lebih ganteng, mungkin operasi plastik. Beberapa juga ada yang operasi kelamin. Yang cewek, mulai terlihat gendutan, pipinya jadi tembem. Ada juga yang dulunya jelek, sekarang jadi sedikit cantik, udah bisa beli make up dan ke salon kayaknya. Bener kata orang, yang sukses, auranya akan terlihat beda. Apalagi kalo bukan karena ‘money’. So, bagi yang saat ini masih jelek, cepatlah mapan. Orang tampan akan kalah dengan orang mapan. It’s proven.

Gadget atau mobil bukan lagi tolak ukur kesuksesan karier, itu udah jadi barang lumrah. Tolak ukur kesuksesan lebih terlihat dari ‘warna’ wajah. Wajah yang bahagia dan awet muda selalu menjadi pertanyaan publik. Iya, ini bener banget, karena beberapa teman yang udah jadi asisten manager, mukanya kurang happy, terlihat lebih stress dan tua. Jabatan makin tinggi, makin tinggi pula responsibility-nya.

Temen-temen yang sejak awal merintis usaha, banyak yang gulung tikar, beberapa ada yang melesat tajam karena nggak menyerah belajar. Yang bisnisnya sudah mulai menghasilkan, selalu dielukan, “Elu enak sekarang, elu udah ada pegawai. Elu ajarin gue bisnis dong. Ah elu.”

Mungkin kondisinya mulai berbalik dengan temen-temen yang di tahun pertama langsung kerja. They’re on top now. Mereka jadi pusat perhatian bagi temen-temen lain yang masih bekerja dan berencana merintis bisnis.
Beberapa masih ada yang kerja serabutan. Entah apa yang dilakukan selama 3 tahun belakangan. Setiap orang punya perjalanan unik pastinya. Yang paling bersyukur, paling bahagia.

**

Nggak semua teman gue bekerja sesuai jurusan kuliahnya. Ada yang mengikuti passion dan interest-nya, ada juga yang bekerja karena keterpaksaan, “gue harus kerja sesuai ijazah.” Gue pernah bilang (di tahun 2012) bahwa, “Banyak orang yang hidup biasa dari jurusan yang benar, dan banyak juga orang yang besar dari jurusan yang salah.”, and it’s real.

Orang-orang yang terlihat hebat saat kuliah, beberapa nggak survive di dunia kerja. Sedangkan orang-orang yang diremehkan saat kuliah, sekarang menjadi orang berpengaruh. “Apa korelasinya ya?“, gue bertanya-tanya. Persistensi yang tinggi terhadap mimpi, itu jawabannya.

Oke, itu dulu cerita dari gue. kalau lo gimana gan?


Quote:Cerita dari Aganers

Spoiler for Open:
Quote:Original Posted By ichol88
kalo ane sih gan, yang penting hati tenteram gan...

saya cm karyawan kontrak di salah satu PTN di jogja. kebetulan istri sekantor. deket keluarga.
jam kerja normal2 saja. jd byk waktu utk keluarga maupun kumpul bareng temen.

pegawai bank, bahkan pegawai BUMN, ga usah ditanya lagi, pasti gaji mereka selangit... tp temen2 ane gak sedikit yg mengeluhkan tentang waktu untuk kumpul bareng keluarga / temen.

yah, tiap pekerjaan / usaha yg dipilih, ada konsekuensinya masing2.

jogjanya dimana gan? ya kalao orang jogja prinsip gitu om. sek penting nyaman ora kemrungsung golek bondo

Quote:Original Posted By benci.kaskus
Ane msh begini aja gan, makan gaji buta sama sambil Kaskusan. Emoticon

Steve Jobs

wkakakwa,.. mantab ni quotenya. hehe

Quote:Original Posted By yuanyuin
Ane punya cerita nih gan..

Punya temen jaman kuliah, sekarang kerja di bank..
Entah kenapa ini orang kayanya kurang bersyukur banget.. udah kerja dan posisi juga udah lumayan lah... kerjaannya ngeluh mulu.. entah itu di status bbm atau fb... trus kebanyakan pamer mulu kerjaanya.. beli ini lah, beli itu lah.. mau beli ini lah, mau beli itulah.. ane sih cuma ketawa aja liatnya...
Harus ya pamer gitu? Kaya ada yang peduli aje...
Ane gak ngiri atau apalah itu.. tapi kasian aja takutnya temen2 ane yang lain ada yang belum kerja trus liat kelakuan dia yang suka ngeluh.. bukannya bersyukur...

By the way.. ane milih jalur sebagai pengusaha buat karir dan masa depan ane...
Ya meskipun banyak yang gak ngedukung.. katanya sayang ijazah nya gak kepake.. tapi ane selalu bilang, ilmu yang ane dapet pasti berguna..

Maap jadi curhat..

mantaaab boss.. moga2 lancar ya bisnisnya gan. biasa laa gan antimainstrim itu eamng banyak tantangannya dr omongan orang.. tetep semangat

Quote:Original Posted By Hendracute
masing2 beda gan, kalo pengin S2 mau gak mau ngejar IPK 3,xx .. tetangga ane dosen umur 34-35 udah doktor dan udah menjabat kepala seksi (lupa namanya) pasca sarjana di salah satu PTN
Emoticon
ada juga temen yang kerja dulu di pabrik, terus nabung2 bisa nyambil kuliah, rejekinya dapet bini cantik dan anak tunggal pula
Emoticon
1 lagi S1 3,5 tahun dapet kerja di supermarket gak ternama jauh dari pusat kota, tapi doi konsisten gak pindah kerjaan dan sukses promosi jadi manajer .

Quote:Original Posted By Koropockle
yup, itulah realitas... ane angkatan 2005 dan lulus 2011 dari PTN bandung... jurusan sih Teknik industri tapi kerjaan dan bisnis ga ada yang di teknik industri... semuanya di IT,, ane banting setir jadi programmer walau bukan dari jurusan informatika,, tapi ya gimana,,, ane suka... otodidak dan ujung2xnya membuktikan bahwa ane bisa bikin produk yang at least sama dengan atau melampaui kualitas software yang dibikin oleh orang yang ijasahnya informatika

kurang lebih ane setuju ama pendapat agan, bahwa kesuksesan itu ditentukan dari seberapa keras kita memperjuangkan mimpi,, tapi harus disertai doa dengan tekun (semangat buat doa pun bisa rontok kalau kita belum berhasil-berhasil) dan tentunya kemampuan untuk memanajemen keuangan,, kalau baru memulai karir atau usaha kita kudu bisa berhemat...

tips dari ane : ikatkan foto impian kita (misal mobil, rumah, jalan2x ke luar negeri) di kartu depan atm kita atau kartu kredit kita biar kita ga tergoda buat belanja dan kembali fokus ke mimpi ketika kita "terdistraksi"... kurangi clubbing dan nongkrong2x di cafe,, borooosss broh

Quote:Original Posted By mammoth46
ini bener2 pas
"Orang tampan akan kalah dengan orang mapan. It’s proven."

tapi kebanyakan orang tampan dan mapan itu homo wkwkwkkwkwk

maka jadi lah orang yang mapan dan SANGAT tampan, ahahha back to topic, kejadiannya hampir sama kek kehidupan gua, dulu kita ber 4 terluntang lantung di kampus, sekarang 3 dari 4 udah lumayan sukses, udahlah bisa beli sedikit kesenangan, kebanyakan yang pinter di kampus ujung2nya hidupnya masih belum tanpa jabatan, entah kenapa gua sendiri masih bingung dengan rumus itu:

1.pintar belum tentu tenar, kalau sudah tenar pasti jadi pintar,
pas di kampus luntang lantung gak jelas,
giliran tamat eh megang jabatan lumayan jadi di paksa belajar dan BISA

2. yang pintar di kelas, giliran bertualang ke dunia lepas malah gak dapet2 kerjaan, trus jadi males dan akhirnya nganggur..

3. yang sesuai keinginan ( jurusan) jauh di mata udah gak usah di omongin lagi...

entahlah karma mungkin...

Quote:Original Posted By limwilliam
Ane sebelum lulus sudah dapat kerja
IP beti beti dengan TS sedikit dibawah 3 juga, mungkin faktor hoki juga kali

3 tahun pertama ane setia saja dengan perusahaan yang sama, padahal tidak ada kenaikan karier, gaji juga naik sesuai inflasi, mungkin karena kebodohan yang terbawa dari kuliah

Setelah 3.5 tahun di perusahaan ane pindah ke perusahaan lain yang ternyata lebih jelek lagi, hanya tahan 1.5 tahun, tapi ane anggap ini pelajaran hidup

Pindah dari kantor kedua atau pas 5 tahun bekerja nasib ane mulai membaik dan makin membaik dari segi jabatan, penghasilan dan karir, meski naik jabatan disertai bertambahnya beban dan tanggung jawab tapi seiring bertambahnya umur, untungnya ane makin pintar dan bijak

Quote:Original Posted By ferza
kalo ane dulu lulus dengan IPK 2,91 gan hahaha Emoticon ane dulu dah punya pandangan IPK itu cuma syarat administrasi, yg penting skill dan kemampuan adaptasi di lingkungan kerja. Atas daasar itu ane mulai semester 4 mulai ikutan proyek2 dosen, tujuannya cuma satu, biar ane biasa kerja dibawah tekanan n biasa bersikap saat kerja nanti. Alhamdulillah ane lulus 5 tahun dari S1 ane Emoticon karena nguber proyek mulu hahaha, ane wisuda Oktober 2009 dapet kerja di perusahaan Sawit Multinasional di Kuningan pada bulan Februari 2010 dan selama ane nunggu dapet kerja itu, ane proyekan terus sbg freelancer.

Setelah kerja 2 tahun ane dapat promosi golongan dari Staff biasa jadi Senior Staff, tahun ketiga gaji kotor dah nyentuh angka 8 digit.

Jadi kalo ada yg bilang IPK itu penting, ya penting tp tergantung gimana kita mensikapinya kok, kawan ane yg IPK lebih bawah dr ane juga banyak yang kerja di luar negeri n sukses.

Setelah 5 tahun lulus dari kuliah, kemaren sempat kumpul2, dulu jaman kuliah pas kumpul bawaannya motor butut, motor ortu, sepeda onthel. Sekarang dah bawa mobil semua. Intinya berapapun IPK dan kampus manapun kita asal kita "bisa" kerja dan punya attitude yang baik dalam dunia kerja serta tekun, pasti jadi "orang" kok Emoticons

Quote:Original Posted By Andy_william200
Manusia itu memang ciptaan Tuhan yang tidak pernah puas sehingga membuat diri tidak pernah bersyukur atas apa yang telah diberikan oleh Tuhan...Inti dalam menjalani hidup ini simple kok dan ini selalu jadi salah satu prinsip hidup ane yaitu SABAR....

Sabar dalam mencari Rezeki
Sabar dalam menjalani Pekerjaan
Sabar dalam menjalani Rumah Tangga
Sabar dalam menyikapi Persoalan Kehidupan
Sabar dalam Segala Hal

yang akhirnya nanti ditutup oleh rasa SYUKUR apa yang telah kita dapatkan selama hidup ini....

Hidup itu simple bro

Ya atau Tidak

Pilihan nya hanya itu

Jalan hidup manusia berbeda beda cuman pilihannya hanya 2 itu saja

Ya...gw harus siap mental dan fisik untuk bisa sukses dalam hidup ini
Tidak...gw ga boleh menyerah dan putus asa dalam menjalani hidup ini

Intinya mau dia SD,SMP,SMA,SMK,D1,D3,S1,S2,S3 or apapun sama saja dimata Tuhan,klo manusia tidak pernah bersabar dan tidak pernah bersyukur niscaya hidupnya tidak akan mendapatkan keberkahan dan selalu merasa galau berkepanjangan..

Ane cuman seorang tamatan SMK dan bekas Sarjana ga jadi,alhamdulilah dengan kerja keras,kesabaran dan rasa syukur ane kepada Tuhan
Alhamdulillah ane bisa memimpin puluhan sarjana untuk bersama sama mengais rezeki demi kelangsungan hidup di tempat ane sekarang.ane bersyukur diberikan istri ya solehah dan seorang putri yang cantik....kurang apa Tuhan memberikan itu semua ke dalam kehidupan ane dan alangkah berdosa nya ane pabila tidak pernah bersyukur atas nikmat dan rezeki yang diberikannya...

Akhirnya semoga rekan2 dapat lebih meningkat kan level KESABARANNYA dalam menjalani hidup ini dan ingat selalu akhiri semua nya dengan BERSYUKUR kepada NYA...

Wassalam

Quote:Original Posted By coky3785
Kesadaran tertinggi akan terasa ketika kita telah memiliki keluarga.,

Saat anak2 membutuhkan kasih sayang extra dan kita tetep berkutat dgn keseharian kerja jam 7 sampe jam 5 dari senin-jumat.,??

pendapatan stabil / aman segitu gitu nya.,??

Apa arti RUPIAH dibandingkan dengan WAKTU.,??

Umur 40 lu masih rutinitas sebagai karyawan.,??

KELAR IDUP LU.,!!!

Emoticon

Quote:Original Posted By kaldonghungkul
nemu juga trit beginian

kalau kisah gw sih beda lagi,
gw kaga lulus kuliah hehe

gw kuliah di PTS bandung dan ngerasa salah jurusan setelah masuk semester 6

tapi hidup gw udah memakan banyak perjuangan sih (menurut gw)
gw udah nyoba kerja kasar,udah nyoba kerja halus,udah nyoba MLM udah nyoba apa aja deh

oia umur gw 22 tapi gw udah gawe dari umur 18 taun

kebetulan banget gw orangnya suka ngulik photoshop sama photography sampe akhirnya di taun 2013 gw di angkat jadi photographer
di salah satu PH di bandung,dari asalnya ga punya kamera,(kamera rental) sampe akhirnya punya kamera dengan duit sendiri
ya duitnya sih ga ada apa2 nya,gw cuman tahan selama satu tahun di sana tapi banyak banget hal yang gw pelajarin di sana
gw cabut terus nyoba lagi lanjutin kuliah 1 semester,tapi ya emang ternyaka kaga cocok antara minat dan bakat,terlihat dari betapa
bodohnya IP gw ga sampe 2.5

gw menyadari bahwa bukan ini jalan hidup gw,gw iseng2 deh tuh nganggur dulu 3 bulan sambil belajar lagi video,eh ga lama dapet tawaran
dari temen buat bantuin EO dia,gw kebagian jadi anak design tunggal
tekanan dari atasan membuat gw dari yang 10% doang bisa design jadi lumayan buat tingkatan gw sekarang

gw betah banget kerja di tempat itu,masuk siang balik sore doang gajih 3jt buat di bandung ya lumayan
mana gw boleh gondrong+slengean

ga lama di situ gw dapet projekan dari jakarta (link yang gw dapet waktu design di EO) gataunya gw malah di tawarin kerja di jkt
karna foto sam a design gw kepake,

dan lu lu semua bisa nebak gw di mana sekarang? yaww gw di ibukota sekarang mengadu nasib,modal IJAZAH SMA
gw dapet hampir 2 digit,(bukan mau sombong ye) buat motivasi lu lu pade

akhirnya gw memutuskan keluar kuliah dan sekarang gw memulai hidup baru,doakan ya

pesen dari gw,jalanin apa yang lu yakin,belajar lagi mengenai hal itu
karna mau gimanapun bukan komentar orang-orang yang bikin lu hidup
tapi apa yang lu lakuin setelah komentar2 orang yang ngomen lu!

andai waktu itu gw nurut berhenti belajar beginian karna design gw jelek Emoticons gw ga akan di sini sob

Quote:Original Posted By balape
Emang bener banget gan, yang salah jurusan itu banyak banget. Salah satunya ane sendiri.

Ane dulu kuliah di Biologi. Sekarang kerjanya di dunia digital marketing. Belajar otodidak sejak akhir tahun kuliah merasa "gue ga bisa nih berkarir di dunia biologi".

Akhirnya banting setir, sambil ngerjain skripsi sambil ikut komunitas2 digital marketing, belajar sana sini, ada seminar ikut, ada workshop join, ada grup2 fb & whatsapp yang berkaitan minta dimasukin.

Baca2 artikel dan video tutorial tentang semua itu. Sok2 kenalan sama semua orang, ga pake malu tiap ditanya "oh emang kuliah jurusan apa?", selalu ane jawab santai, "Biologi bang. Tapi emang salah jurusan, makanya mau belajar".

Kayaknya fenomena ini biasa banget ya. Oh sama kalo banyak yang nanya, kenapa sepertinya banyak yang tidak sukses di kuliah malah sukses di dunia nyata, dan sebaliknya, ane punya hipotesis.

Orang yang sukses di dunia kuliah ga terbiasa dengan kegagalan. Akhirnya mereka jadi terbiasa dapetin sesuatu dengan mudah, sementara orang2 yang di kuliah sering gagal jadi terbiasa berjuang. Kalo jatuh ga cepet ngeluh, coba lagi, jatuh lagi, semua proses itu udah biasa dilewatin dan akhirnya membentuk mental yang jauh lebih baik daripada yang keseringan sukses.

Mungkin itu maksudnya kita lebih baik banyak gagal gan. Biar belajarnya lebih cepat, naik ke atasnya juga jauh lebih cepat.

Demikain opini singkat ane gan.

Oh satu lagi, ane punya Podcast di Soundcloud namanya Subjective, dan pernah bahas tentang Salah Jurusan bareng temen ane yang juga salah jurusan. Kalo dia dulu kuliah di Fisika, sekarang jadi tim kreatif di NET TV. Bisa dicekidot di Soundcloud gan.


sumur
Source: http://kask.us/idNl4
Pasang Iklan
close