Bahaya Rokok

Daud dan Gerobak Kios MiniPemuda yang " Terpaksa " Menjalankan Wasiat Bapaknya
Lifestyle - Working - Business - Activity - Inspiring
m00n2718
UserID: 5391560
Daud dan Gerobak Kios Mini

Bandar Lampung - 29 februari 2016

Kali ini ijinkan saya yang ingin mengajak Anda semua untuk sejenak berkelana, menengok sepotong kisah pemuda yang menjalankan amanat bapaknya.

Seperti biasa setiap jam 07. 00 pagi seorang pemuda dengan semangat mendorong gerobak kios mini miliknya dari kontrakan kecil menuju tempat dimana ia biasa berdagang. Tepatnya di area depan sebuah toko buku dan rumah makan di jalan Raden Intan Tanjung karang pusat kota Bandar Lampung. Pemuda ini akrab di sapa Daud. Pemuda yang lahir pada 10 desember 1993 yang silam ini, kini berprofesi sebagai pedagang kios kecil - kecilan.

Spoiler for Daud:
Daud

Semenjak dua bulan yang lalu tepatnya mulai tanggal 7 januari, Daud memutuskan untuk melanjutkan usaha kecil- kecilan milik abahnya tersebut. Sebelumnya memang gerobak kios mini itu adalah usaha yang di rintis dan di jalankan oleh abahnya. Sedangkan ibunya sudah lama mendahului nya menghadap Yang Kuasa. Ada kisah menarik di balik keputusan Daud untuk melanjutkan usaha gerobak kios mini ini. Dan beruntung penulis di perbolehkan untuk mendengar kisah itu dan membagikannya kepada para pembaca.

Awalnya memang gerobak kios ini adalah rintisan yang di buat oleh abahnya sekitar 10 tahun yang lalu. Dari awal berdagang sampe sekarang tempat stay nya memang tidak pernah berpindah. karena itu Daud mengatakan bahwa kios mini nya ini sudah banyak pelanggan tetap semenjak dari abahnya berdagang dulu.

Daud mengatakan bahwa awalnya dia sempat malu saat abahnya memintanya untuk menjaga kios mini ini atau saat di minta untuk membantu mendorong gerobak menuju tempat biasa berdagang.

" ya sempet malu bang, karna waktu itu kan jiwa abg saya masih gede, jadi rasanya gengsi kalo mau ngedorong gerobak apalagi daerah sini kan jalan protokol bang, rama banget. belom lagi kalo ketemu teman " ucap Daud dengan sedikit tersenyum.
Ia bercerita bahwa dulu memang ia merasa malas dan enggan untuk membantu abahnya. Karena saat itu "jiwa main" nya sebagai anak muda masih menguasainya, karena itu dia lebih banyak bermain dan sering meninggalkan abahnya berdagang sendirian. Perlu di ketahui Daud dengan abahnya tinggal di sebuah kontrakan kecil di gang sempit tak jauh dari tempat bergadang. Daud mengatakan bahwa pikiran egonya sering sekali mengajak nya untuk bermain daripada membantu abahnya berdagang. Padahal abahnya saat itu bisa di bilang sudah lansia untuk beraktifitas mendorong gerobak dan stay dari jam 7 pagi dan pulang jam 11 terkadang juga sampai jam 12 malam.

Hal ini terus berlangsung sampai suatu kejadian merubah pikirannya. Tepatnya pada tanggal 28 desember 2015 menjelang tahun baru kemarin sang abah telah menyusul ibunya untuk menghadap ke Yang Maha Kuasa. Kini Daud telah hidup sendiri, benar - benar sendiri tanpa ada sanak keluarga.

" Semenjak abah gak ada itu bang saya jadi mulai terbuka pikirannya, dan menyesal juga. Kenapa gak dari dulu saya bantu saja abah, dan belajar berdagang kaya abah padahal saya tau kalo abah sudah tua. kekuatannya pas dorong gerobak aja keliatan ngoyonya. seminggu setelah abah gak ada, saya cuma di kontrakan bang termenung, entah apa yang saya pikirkan, menyesal pastinya dan banyak pikiran macam - macam menghampiri. menyesal sudah egois gak bantu abah dulu pas masih ada, sekarang pas udah di tinggal gini ya cuma bisa menyesal sendiri, aplagi saya sendirian bang gak ada keluarga lagi. " ucap Daud kepada penulis.
Daud bercerita di saat dia sendiri itulah beberapa tetangga dan teman kenalanya memberikan support dan juga nasehat agar dia melanjutkan usaha kecil - kecilan milik abahnya.

"eman - eman sudah banyak pelanggan dan juga saya mau makan apa kalo gak dagang la wong saya sendirian bang. selain itu juga untuk sedikit menebus kesalahan saya gak bantu abah dulu" ucap Daud.
Begitulah akhirnya dia melanjutkan dagangan dan menjalankan wasiat sang abah meskipun sang abah tidak sempat mengatakanya. Daud mengatakan semenjak berdagang dia baru mengetaahui bahwa sebenarnya tidak sulit juga dan hasilnya cukup lumayan. meskipun dia hanya mengambil sedikit untung dari setiap barang yang dijualnya, ada yang hanya 250 perak ada juga yang 500 sampe 1000 rupiah per barangnya. bisa di bilang kios mini miliknya ini memberi harga miring di banding kan kios dagang lainnnya. mungkin ini yang membuat kios mini miliknya ini banyak para pembelinya.

Spoiler for kios gerobak:
Gerobak Kios Mini

Barang dagangannya pun bisa di bilang cukup lengkap, ada snack makan ringan, rokok, minuman - minuman kaleng maupun botol, minuman sachet juga ada, dan juga beberapa obat - obat an untuk sakit ringan. Daud mengaku para pelangganya kebanyakan adalah para karyawan yang bekerja di kantor -kantor dan toko di sekitar tempat dagannganya itu.

"alhamdulillah ada aja yang beli bang, sudah ada yang langganan juga kok orang - orang sini, lumayan lah hasilnya bisa buat muterin modal dan lebihnya untuk saya makan sehari - hari" ucapnya.
Ia menambahkan sesekali ia menjadi tukang parkir para pengunjung toko dan rumah makan yang memang ada di sekitar tempatnya berdagang. lumayan untuk menambah hasil harian katanya.

Spoiler for foto Daud ketika markir:
Daud Tukang Parkir
Daud Tukang Parkir
Daud Tukang Parkir
Daud Tukang Parkir
Daud Tukang Parkir

Begitulah kisah si Daud ini. Semoga kita bisa mengambil pelajaran dan hikmah di dalamnya. Bagi para pembaca yang masih memiliki orang tua janganlah sekali - kali merasa malas untuk membantu pekerjaan orang tua apapun itu. Karena ketika mereka sudah tidak ada dan tidak meminta bantuan kita lagi, di saat itulah kita akan menyesal. Dan penyesalan tentu saja tidak akan membuat mereka kembali.


Demikian yang dapat penulis sampaikan. Semoga sedikit kisah dari narasumber si Daud ini bisa kita ambil hikmah dan pelajarannya. Sebagai catatan : narasumber sudah menyetujui kisah dan fotonya di muat dalam artikel ini.

Penulis ucapkan terima kasih bagi Anda yang sudah berkenan membaca artikel ini dan ucapan terima kasih yang sebesar - besarnya bagi Daud selaku narasumber.


Spoiler for Daud:
Daud dan Gerobak Kios Mini

Quote: Suwun udah pada nengokin thread ini Emoticons
Spoiler for Open:
Quote:Original Posted By zackmie
senasib sama ane gan. ane jga anak pedagang, skrg ane kerja siang mlm. siang kerja di kntor. mlm nya dagang bantuin babeh. dan ane bahagian gan Emoticon

Quote:Original Posted By bukankangsomay
hampir mirip sama ane gan, bapa ane jualan nasi goreng, cuman waktu itu ane kerja di koperasi, bapa ane jualan mulai dari jam 5 sore sampe jam 12 malem, kadang nyampe jam 1 .
ane ga pernah bantuin, karna berangkat kerja jam 8, pulang maghrib, ada niat mau bantuin, tapi cape, secara abis kerja seharian, hampir tiap hari bapa ane jualan sendirian gan, ane ga pernah bantuin, nah pas bulan puasa taun kemaren, bapa ane mulai sakit sakit sakitan gan, ane ga ngeh, masih belum peduli, sampe sakitnya udah parah bener, ane juga belum ngeh, karna ane sama bapa ane ga deket, jarang ngobrol, ane pulang ke rumah juga cuma sekedar mandi trus pergi lagi, nah bapa ane dibawa ke rumah sakit sama tetangga ane gan, ane malu se malu malunya, anak sendiri ngga tau bapaknya sakit, disitu ane mulai ngurusin bapa ane gan, (FYI, ibu ane waktu itu kerja jadi tki di brunei), pas di rumah sakit, bapa ane ngomong sama ane, gini "nak, ntar kalo bapa sembuh, kamu mau bapa ajarin bikin nasi goreng buat nerusin jualan bapa ?", ane jawab "mau aja bah", tapi dalem hati malu kalo mesti ane yang jualan .

sakit bapa ane makin parah aje gan, keluar masuk rumah sakit mulu, ane juga mutusin buat keluar kerja buat jagain dia, dan dia minta ibu ane buat pulang, katanya udah ngga kuat banget, ane sering nangis kalo ngeliat bapa ane tidur gan, pas tidur aja masih keliatan kesakitan .

ngga lama ibu ane akhirnya pulang gan, kondisi bapa ane agak mendingan, 5 hari setelah kepulangan ibu, bapa ane masuk rumah sakit lagi gan .
makin parah aje kondisinya, 6 hari di rumah sakit, akhirnya bapa ane pergi buat selama lamanya gan Emoticon

dan bisnis nasi goreng bapa ane ngga ane terusin, karna emang bapa ane belum sempet ngajarin ane gan .
sebelum meninggal, bapa ane kasih semuanya ke ane gan, mempercayai semuanya ke ana, termasuk jagain ibu ane .

ane nyesel se nyesel nyeselnya gan, belum sempet bahagiain bapa ane, tapi dia udah pergi duluan .
kali ini ane ga akan sia siain waktu lagi gan, ortu ane tinggal satu, ane harus bisa bahagian ibu ane dulu, minimal buat dia senyum setiap hari, apapun kata kata yang keluar dari mulutnya, ane bakal lakuin selama masih baik .

buat agan agan yang orang tuanya masih lengkap, kalo belum bisa bahagiain mereka, minimal jangan bikin mereka sedih gan

Quote:Original Posted By abankrizky
cendol sent, keren kisahnya.. inspiratif..
kebetulan kisah hidup anak ini hampir sama kaya ane, ane baru ngerasain gimana perlunya berjuang cari duit sepeninggal bokap ane 2 tahun lalu..
untungnya selagi beliau hidup, ane udah sedikit2 diajarin cara kerja dia, dan pekerjaan itulah yang menyambung hidup ane skrg menafkahi nyokap ane yg ikut sama ane..
life is tought..
hargai orangtuamu selagi mereka semua masih hidup,

Anda bisa menikah sekian kali,
tapi ingat..
Anda punya orangtua CUMAN SEKALI SEUMUR HIDUP !!!

Quote:Original Posted By dlutoria
dulu ane juga gitu gan, tiap pagi ane selalu bawa nasi goreng buatan emak buat dijual di kampus. Ga tanggung2 bawanya bisa smpe 50 bungkus dan ane bawa pake motor gigian. Kebayang kan gimana ribetnya apalagi ane ke kampus pke rok. Awalnya susah bawanya, ditambah jarak rumah-kampus 14 km. Tpi lama2 dah biasa.

Biar lah temen ane ke kampus pda bawa mobil keren, ane malah bawa nasi goreng. Ga papa ane ga malu, ane tetep bangga karena ane lebih berjuang dari mereka.

Yg bikin bahagia itu ketika ane pulang dan ditanyain emak "Sisa berapa nasi gorengnya?", terus ane jawab " Alhamdulillah abis bu". Wajah emak ane langsung berseri2 gitu Emoticon

Quote:Original Posted By taufin24
wahhhj
klo urusan dagang mah ane da kenyang pnglmn.
bpa ane seorg guru dgn 5 anak.ane ank cowo tertua.dr ane kecil meskipun bpak ane seorang Pns,dmi pnghsilan tmbhn bpa ane dagang manyasahi pasar.ya istilah di tempat ane untuk pedagang yg ngedatangin pasar2 mingguan.cnthnya hr snin jualan di pasar senin,nanti rabu jualan di pasar arba.

dr umur ane 2 tahun smp skrg ane punya anak umur 2 tahun,pekrjaan mnyasahi pasar ni masih bpk ane lakukan.n ane masih ttp bantu beliau.

pdhl beliau skrg udah jd guru bersertifikasi,gaji gede,tp mgkn krn kbiasaan beliau,jd di waktu libur hr minggu kami masih dagang di pasar minggu.

sbgai anak ane juga pernh mrasa bosan bntuin bpk.tp pkrn itu hrus ane buang jauh2.kpn lg ane pny ksmptn bntu bpk.umur ga ada yg tau.mumpung ortu msh ada kt wajib untuk mmbntunya.
abu gosok utk Ts.

Quote:Original Posted By antokoplak
Kadang kalo kita sudah ditinggal orang yg kita sayangi baru berasa jleb nya...
Btw
Yok, mampir ke trit ane gan....

1 Maret 2016, Jalan Lempuyangan Yogyakarta Resmi 1 Arah Barat ke Timur"

Quote:Original Posted By kue.klepon
Anak berbakti, menjalankan wasiat positif ayahnya.
Semoga dipermudah jalannya mendapat rizki melimpah yang halal, gan.
Emoticon

Quote:Original Posted By anggargc
Penyesalan memang belakangan
Semoga sukses deh berdagangnya Emoticon

Quote:Original Posted By susu182
tetep semangat
kerja keras
jangan lupa beribadah
insha ALLAH masuk surga

Quote:Original Posted By ardakanan
Kasih si dawud ini bahan bacaan yg bagus gan biar berkembang
barangkali nanti dia bisa meramaikan FJB atau marketplace yg lainnya
atau apakek yg pentng berkembang, biar penghasilannya enggak dari situ aje

apalagi dia sebatang kara biasanya kalo sebatang kara Pekerja keras udah gitu masih muda cocok lah jadi wirausaha dari kecil-kecilan aja dulu
sekarang mah ilmu ada dimana-mana kok gan ga harus kuliah bisa kok kalo niat belajar
Emoticon


+ane bantu Emoticon

Quote:Original Posted By sella91
sedih ya ayahnya udah ga ada
jadi inget emak
klo emak ane udah ga ada pasti sedih bukan main
Emoticon

smoga usahanya laris trs

Quote:Original Posted By ynyn
Kalau Udah ditinggal baru dah. Tapi syukur Akhirnya menyadari kesalahannya. Mudah mudahan bias Sukses

Quote:Original Posted By cloud.zathura
Ane bantu rate ya gan
Emoticon
Satu yang bisa ane ambil hikmah dari trit agan..
Ane bakal lebih berbakti sama ortu ane selama mereka masih ada..
Ane langsung peluk ibuk ane setelah baca trit ini ditanyain kenopo le?
Ane cuman nangis sambil bilang ane sayang ibuk sama bapak pengen bahagiain kalian..
Terus bikin trit bermutu gan..
Emoticons

Quote:Original Posted By athok14
Insya Allah almarhum tersenyum atas putranya, tidak ada kata terlambat untuk berbakti,
Lanjut mas daud,,,,

Quote:Original Posted By tjunghanhao
hidup gak pernah ada yang tau mas bro... hari ini ente kaya raya, besok bisa jadi ente jatuh miskin... hari ini ente jatuh miskin, besok bisa jadi ente jadi konglomerat... pelajari cerita tentang nabi Ayub, maka ente akan sadar bahwa kekayaan itu ada di tangan Tuhan... Dia bisa membuat ente jatuh miskin atau kaya raya hanya dalam hitungan jam... dan bersyukurlah karena Tuhan itu maha pengasih lagi penyayang, kalau burung2 di udara saja diberi makan oleh Tuhan, apalagi ente yang adalah manusia yg diciptakan seturut rupa Tuhan...
MY PRAYERS WILL ALWAYS BE WITH YOU Emoticon Emoticon Emoticon

Quote:Original Posted By avalokitasvara
masih muda
banyak cara merubah kehidupan, semoga datang pekerjaan & kesempatan yang lebih baik
siapa tau jadi orang besar kelak

Quote:Original Posted By Crics
kenapa ya.. anak muda jaman sekarang..
ditinggal orang tuanya mati dulu baru nyadar Emoticons
tapi gak apa lah... insaf.. kerja halal... daripada kagak
jadi sampah masyarakat Emoticons

Quote:Original Posted By 64m64n9s
emang benar gan. penyesalan itu datangnya paling akhir. ada yang membawa berkah karena membangkitkan semangat untuk berusaha lebih baik dan ada yang putus asa.
segala sesuatunya kalau dijalani dengan ikhlash dan sungguh-sungguh pasti ada hasil yang akan dipetik nanti.
Emoticon Emoticon

Quote:Original Posted By luqman.id
semoga tetep diberi kekuatan menjalani kehidupan ini ya daud...
sama sukses buat danggang moga bisa punya toko sendiriEmoticon Emoticon
btw jadi kepengen bantu ortu danggang lagi di kampungEmoticon

Quote:Original Posted By 6oJin9
Ini nih trit yg ajib..insha allah orisinil
Karena pada umumnya anak muda jaman skrg bangga dengan kelebihan harta yg diberikan,padahal itu juga masih milik ortunya..sehinga merasa petantang petenteng..
Semoga banyak memberikan inspirasi gan..
Karena mnurut ane pribadi,mencari nafkah yg cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup itu dengan cara yg halal dan jujur insha allah berkah
Semoga sukses usahanyaAmin

Quote:Original Posted By BlackDragonZ
Tidak ada kata terlambat untuk memulai usaha..
Tetap semangat dan terus mencoba..
Smoga menjadi berkah bagi kita smua yang masih memiliki orang tua..
Salam sejahterah bagi kita smua..
Emoticons

Quote:Original Posted By uray24
media mana media...liput nih buat bahan renungan buat ABG baik yang kaya atau yang miskin..
Jangan cuma belagu..bawa mobil Ortu, ngerokok dr duit Ortu, masih kecil udah tatoan, minta motor segala..ga pernah mikirin bayar cicilan atau kontrakan..
Ntar kalo Ortu udh ga ada, baru dah nyadar..apalagi yg ABG kaya...suatu saat tabungan lu bakal abis kalo lu ga sadar.
Buat Orangtua, semoga bisa menanamkan wasiat spritual buat menempa anak...bukan malah wasiat yg bikin berebut warisan.

Quote:Original Posted By ikhsanxero
Hidup gak bisa ketebak gan. Sebuah pelajaran hidup yg sangat berharga buat kita semua untuk bersyukur Emoticons

Quote:Original Posted By BlackKahaspian
Kk menurut ane pas orang tua kita minta bantuan ke kita mungkin sebenarnya mereka bisa melakukan hal itu sendiri gan. Tp yg mereka mau bukan hanya untuk berbakti kepada orang tua tp jg memberikan ilmu kepada kita yg pasti suatu saat berguna buat kita nanti. Kaya ibu yg nyuruh aganwati buat bantuin masak tujuannyakan supaya bisa masak pas udh berkeluarga.. Ato bapak agan nyuru bantuin buat benerin genteng,talang aer, melaster ama ngaci tembok (malah curcol Emoticons) ya itu semua tujuannya buat kita jg buat menghadapi masa depan kita nanti gan. Gitu sih kl menurut ane Emoticons

Quote:Original Posted By slim_blues_boy
keilangan sosok ortu, baik ayah atau ibu itu berpengaruuh besar pada pola pikir

Quote:Original Posted By santos.ch
sangat menyentuh gan,, pelajaran buat saya dan teman2,, untuk kawan saya yg menjalankan bisnis dan pikirannya sdh terbuka, semoga pikirannya tmbh dewasa berkat pljrn hidup, Tuhan pasti beri jln terbaik buat sahabat saya itu..mksh sharenya, bagus bgt. cendol welcome Emoticon

Quote:Original Posted By rikici
sayangnya bukan di jakarta ya gan, kalo di jakarta ane mau maen kesana sambil ngobrol
orang yg kaya gini biasanya mentalnya kebentuk karena proses bukan dari hal yg instan
tetep semangat buat daud, semoga tetep berusaha dan jgn ga lupa ikhtiar serta berdoa Emoticons

Quote:Original Posted By nininanane
Ah biasa ajah. Malah saya ngerasa sayang banget ini anak ga nyambil kuliah. Soalnya saya sepeninggal ayah saya, juga harus jualan kayak gitu, sepulang kuliah jam 11 ampe jam 8 malam. 3th dagang rokok dikios gitu,(dagang rokok tp style stiletto+full mekap+celana jins ketet yg in waktu Emoticons) modal terkumopul saya buka warnet dgn modal awal 3 kompie, (abis dana 6jtaan waktu itu). Alasan lain, buka warnet, biar ngerjain skripsi gampang. Untung waktu iu pacar saya jago kompie, jadi dia yg ngurus semua2. 3bln beroperasi, udah ada 8unit kompie gw.
Wisuda, kerja, dan akhirnya kisah pahit iu cuma masa lalu.

Quote:Original Posted By snowaves
jangan malu selama dalam jalan yang baik.. Emoticon
semoga lancara selalu.. Emoticon
yang malu itu kalau di jalan yg salah
meski rame2 tetap aja salah Daud dan Gerobak Kios Mini

Quote:Original Posted By schwieriger
Pelajaran yang ane dapet dari cerita ini:
Jangan sia-siakan Orang Tua...Pengorbanan mereka ikhlas, bagaimanapun mereka, mereka adalah orang tua yang telah melahirkan dan membesarkan kita...

Buka pikiran, karena tidak selamanya manusia berada selalu di "ZONA NYAMAN"

Quote:Original Posted By rezapamungkas
Ini contoh calon orang" yang akan sukses suatu saat nanti.. Emoticon Bukan karena dia anak orang yang punya nama besar, jabatan, harta warisan melimpah.. Emoticon Tapi karena kemauan dan kerja keras.. Itu yang disebut sukses.. Banyak orang bilang sukses itu harus diawali dengan pendidikan yang tinggi atau harus menunggu peluang yang besar. SALAH! Awali sukses dengan berusaha dan tunggu hasilnya.. Bukan menunggu lalu berusaha... Emoticon

Quote:Original Posted By siopang
Waktu kecil ane dagang ketupat sama paman ane dijakarta, smp ane bantu abah ane beli bensin&solar, sma ane dagang produk2 soph*e marty sama dagang karung. Sekarang kerja sambil kuliah dikota. Semoga orang tua ane slalu diberi kesehatan ya Allah. Amin ...

Citizen Journalism
Daud dan Gerobak Kios Mini, Perjuangan Melanjutkan Amanat Berdagang Ayah
Source: http://www.kaskus.co.id/thread/56d3ea15d89b09e1558b456b/pemuda-yang-quot-terpaksa-quot-menjalankan-wasiat-bapaknya Category:
My Story
Pasang Iklan
close