Bahaya Rokok

[SHARE] Buat Yang Menganggap IPK Gak Apa Apa Jelek, Yang Penting Ilmu [REAL STORY]
Lifestyle - Business - Working - Education - Activity - Controversy - Inspiring
.o.o
UserID: 2866265
Halo guys, sudah lama sekali semenjak terakhir ane buat thread
Kali ini, ane bakal share perbincangan ane dengan salah satu Petinggi Perusahaan Rokok di Indonesia Emoticons
Apa sih yang ane bicarakan sama beliau ?
Jadi gini, ane adalah salah satu mahasiswa beruntung yang kebetulan dapet koneksi untuk bicara sama beliau.
Kok bisa ? Jadi salah satu anggota keluaga ane ada yang sudah mengabdi ke perusahaan beliau lebih kurang 30 tahun dan seterusnya dan seterusnya (maaf privasi, jadi gak bisa ane jabarin lebih lanjut Emoticons )

Jadi gini, untuk memecahkan suasana yang (saat itu) garing karena cuma ada ane dan beliau di 1 ruangan
ane melontarkan pertanyaan ke beliau seperti ini :

Quote:Pak, saya mau tanya. Menurut bapak sebagai pimpinan, bagaimana menyikapi mahasiswa yang punya prinsip "Gak apa apa IPK jelek, yang penting itu ILMU nya"
Berikut adalah perbincangan ane (ane sudah mencoba mengingat kembali setiap perkataannya gan)
Aktor : A = ANE & B = SI Boss (boss)

A : Pak, saya mau tanya, menurut bapak sebagai pimpinan, bagaimana menyikapi mahasiswa yang punya prinsip "Gak apa apa IPK jelek, yang penting itu ILMU nya"
B : hm... kalau saya, saya bakal tolak orang tersebut untuk bekerja
A : kenapa demikian pak jika saya boleh tau ?
B : begini dik, mahasiswa yang punya prinsip seperti itu cuma ada 2 tipe ( 1. PEMALAS dan 2. SOK TEGAR karena nilainya jelek )
A : kok bisa pak ?
B : gini dik, mereka bilang "yang penting itu ILMU nya" toh ? Lah kalau "yang penting itu ILMU nya" harusnya IPK mereka tinggi ! KATANYA yang penting ILMU nya ? berarti kan mereka memaknai ILMU & memahami ilmu tersebut toh? kalau mereka memaknai & memahami ilmu nya, IPK mereka gak mungkin jelek karena mereka belajar
A : (diam tanpa kata)
B : Lagian dik, harusnya mereka yang bilang gitu (prinsip seperti itu) malu sama orang tua yang nyekolahin. Orang tua nyekolahin anaknya biar tambah pinter dik. Dan salah satu tolak ukur kecerdasan atau kemampuan mahasiswa itu adalah IPK. Lagian dik, Orang tua mana yang gak bangga IPK anaknya besar ? Orang tua mana yang gak kecewa lihat IPK anaknya kecil ?
A : tapi pak, IPK bagus kan bisa saja hasil nyontek
B : lho, menurut bapak, itu lebih baik daripada punya prinsip mati "Gak apa apa IPK jelek, yang penting itu ILMU nya" kenapa ? kan bapak bilang diawal kalau "yang penting itu ILMU nya" IPK mereka gak bakal jelek karena mereka pasti BELAJAR. Tapi tetep, IPK hasil nyontek itu memalukan hahahaha (ngakak keras banget beliau gan) [Note : untuk memahami hal ini dengan baik, coba tambahkan logika dari sudut pandang dimensi waktu gan (masa depan dan masa lalu). Ente bakal sadar maksud beliau yang sebenarnya Emoticons]

(tiba tiba sekretaris beliau nyamperin beliau, wah ane pikir perbincangan ane bakal kelar disini. Ternyata ENGGAK, beliau ngusir (halus) sekretaris beliau supaya bisa ngomong dikit lagi sama ane)

B : dik, adik mahasiswa semester berapa ?
A : saya semester 6 mau ke 7 pak
B : kalau adik punya konco (temen) mahasiswa yang masih semester kecil, adik harus bantu sadarkan mereka supaya gak terjebak ke dalam prinsip yang salah. Mahasiswa itu TUGAS NYA BELAJAR untuk meraih ILMU minimal demi DIRINYA SENDIRI dan ORANG TUA mereka. Masalah kerja, itu pikirin nanti karena bisa atau tidak nya adik kerja di sebuah perusahaan itu tergantung perusahaan itu sendiri. Walaupun adik lulus tes tapi perusahaan tersebut gak mau nerima adik, adik mau apa ? ya toh ?. Kalau IPK adik baik, setidaknya adik punya nilai PLUS jika ngelamar di sebuah perusahaan. Sisanya ya pengaplikasian ILMU dan pengetahuan yang adik punya + hoki
(berdiri dari kursi)
A : pak terima kasih nasihatnya (sambil nyodorin tangan)
B : (sambil salaman ke ane) oke, sama sama dik. Saya seperti nyeramahin anak saya sendiri. Dia lagi kuliah di luar
A : Emoticons
B : Emoticons

Demikian perbincangan ane dengan beliau gan.
Ane sengaja share ke kaskuser karena menurut ane nasihat yang beliau bilang cukup logis dan gak sembarang orang bisa ngomong sama beliau. Jadi ane gak mau nyimpen sendiri pengalaman langka ini dan ane share aja ke agan agan.
Okee gan, ane tunggu ya komentar komentarnya, terlepas itu PRO atau KONTRA ane bakal quote ke pejwan Emoticons

Maaf kalau ada salah salah tulis, ane sudah sangat sangat berusaha mengingat kalimat beliau
Sampai jumpa di Thread ane selanjutnya Emoticons

Quote: Karena banyak yang bawa nama Bill Gates,
maka ane putuskan untuk menambahkan ini :


Bill Gates

Pendidikan Itu Gak Penting, Bill Gates Walau Drop Out Saja Bisa Kaya...
Yakin ?

Quote: KOMENTAR KASKUSER Emoticons

(Saran ane, baca komentar kaskuser juga gan. Ada beberapa anak HRD yang sudah nimbrung Emoticons )

Spoiler for Open:
Quote:Original Posted By bharianja
Ada benernya jha sih gan.
IPK itu ibarat karcis/tiket masuk bioskop lah.
Bioskop = perusahaan.
Merka bilang harha tiket 50 rbu , (anggap aja = ipk min 3.00 ).
Ya mau gak mau, kalau kita tdak memenuhi, gak bkal bsa masuk, walaupun katakan lah stlah lukus dg ipk rendah, wawasan kita brkmbang pesat.
Ane jg ipk rendah, jd susah nyari kerja gan.
huhff.
Mkan nya itu skrg sperti nya kesuksesan didasari 2L yaitu Link and Luck.
Smngat gannnn..

Quote:Original Posted By zoronazoro
yang ngomong udah jelas jelas orang yang berpengalaman, ane juga setuju sama komen di pejwan, orang tua nya yang dulu nggak bagus IPK nya tapi sukses aja mau nyekolahin anak setinggi2nya bahkan sampe keluar negeri, berarti mereka sadar dong kalo ilmu tuh emang penting banget, ane juga setuju sama perkataan si bos "yang penting ilmunya berarti kalo gitu IPK nya bagus lah" justru kalo ilmu ente bagus ipk ente harusnya juga bagus, kalo ipk jelek yaaa prinsip yang penting ilmunya sama aja boong Emoticons

Quote:Original Posted By ufoterbang
bagi ane IPK itu untuk mengantarkanmu sampai ke Meja HRD, nah untuk lawan HRD kudu punya ILMU, percuma punya ILMU tapi gak punya IPK, karena kita gak bakal sampe ke depan Meja HRD, dan Punya IPK doang tapi gak punya ILMU sama aja kita nantang berantem orang Jago Beladiri, sekali kena tebas rontok kita bro ...

Tapi itu semua bisa Enggak Perlu Dilakukan, apabila kita punya Hoki dan Koneksi atau Relasi, gak perlu ane jelasin dah buat arti Hoki itu, karena udah pada tau semua maknanya gimana, dan jaman sekarang Koneksi atau Relasi bisa merubah segalanya bro, walaupun IPK mu bobrok, ILMU gak punya, tapi ente punya Relasi atau Koneksi, elu bisa aja kerja dengan gaji yang elu pengenin ... Emoticons

FYI : ane mahasiswa akuntansi angkatan 2011, yang sedang berjuang skripsi ... Emoticons

Quote:Original Posted By agungasyhari
ikut nyumbang presepsi pribadi ya gan,

kalau di ane ga mempermasalahkan ilmu ataupun ipk,
pendapat ane yang penting itu usaha agan.
kalau agan sudah berusaha semaksimal mungkin, dan sudah mencapai batas, itulah yang agan dapatkan
IPK adalah hasil, anggap aja bonus, ente berusaha semaksimal mungkin, bonus ente semakin tinggi
itu yang terjadi sama bill gates dkk.
dan juga salah seorang yang saya kagumi, Thomas Alva Edison, beliau berusaha, bahkan sampai percobaan ke 1000.
dan akhirnya berhasil,
Usaha dia adalah berusaha untuk menemukan lampu
dan hasil yang dia dapat adalah lampu tersebut.

Jadi, walau IPK agan jelek, tpi agan pengen kerja, terus ga bisa masuk kemana2, emang agan nyerah? impian agan ga akan kesampaian?
ngga kan?
berusaha untuk mencari perkerjaan pasti gan, entah itu buka usaha, apapun itu bentuknay, dan orang yang usaha pasti sukses

Orang Cerdas bakal kalah sama Orang yang berusaha lebih.

yang penting berusaha..

*edit
dan jangan lupa nomor satu tetep berdoa ya gan.
karena yang mengatur tetep ada Emoticons

Quote:Original Posted By lumerria
Menarik nih, bener juga kata si bos gan, harusnya kalo ilmunya dapet bisa dapet IPK tinggi. Makanya penilaian kecerdasan orang juga ada beberapa faktor, bisa jadi orang nguasai ilmu tapi IPK rendah, karena orang tsb tidak punya kemampuan mengaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, ini nih yang banyak terjadi pada mahasiswa kita. IPK juga masih banyak dinilai secara tertulis kan, bukan pada penerapan di bidangnya. Alhasil, mereka yang memahami ilmu dan IPK tinggi juga masih banyak yg cuman sampe pada kertas putih. Emoticons

Quote:Original Posted By DuduTz0109
Menurut ane orang2 berhasil ngga ada yang salah dengan mereka punya "statement" kenapa ?
Karena mereka terbentuk melalui proses yang berbeda2.

Ada yang menganggap akademis/ipk perlu ada juga yang tidak, toh kalau pada akhirnya bisa sukses/jadi "orang", pendidikan hanya sebagian kecil, namun menjadi fundamental dalam pola berfikir. Realita nya hidup cm ada 2 pilihan, mau jadi professional atau entrepreneur ? Kalo ngomongin ini udah pasti jelas persyaratannya gan, kalo professional lebih kepada akademis/ipk , kalo entrepreneur ipk tidak menjadi sebuah persyaratan, melainkan soft skill yang terbentuk dari proses belajar dalam hidup.

Faktor beruntung/luck juga menjadi bagian sih menurut ane, ada yang bilang kalo mau sukses itu 99% usaha, 1% hoki.

Kuncinya sih banyak belajar sama jangan mudah putus asa, perluas link, karena faktor network juga bisa jadi batu loncatan utk sukses gan.

Cheers & Success Emoticons

Quote:Original Posted By komjen.gordon
sekarang kebanyakan perusahaan rata-rata mensyaratkan ipk minimal 3,00 untuk bisa masuk ke perusahaan tsb (seleksi administrasi). ya mbok percuma ente jenius tapi ipk 2,4 ngelamar di persuahaan yg mensyaratkan ipk 3,00. belum aja diliat semua CV nya udah dibuang ke tong sampah Emoticons

Quote:Original Posted By barcode990
Ipk gede bisa di dapet dari hasil kerja keras. Hasil kerja keras bisa di dapet dari semangat semangat bisa di dapet dari niat.
Jadi kalo menurut ane sih inti nya mau ipk bagus ato engga yang penting niat belajar sama semangat nya. Yang penting kan udah nyoba semaksimal mungkin.
Nah kalo menurut ane ilmu itu kan bukan cuma dibidang akademis. Pengalaman kan ilmu juga gan.
Seseorang bisa masak nasi juga kan ilmu juga.
Kalo bicara masalah ilmu masing" orang punya ilmu gan tapi di pesyen nya masing".
Jadi intinya kalo cuma mau ngejar ipk gede biar dipandang mah ga harus ber ilmu tapi cukup jago nyontek aja. Heheh
Tapi kalo dia mau dianggep penting sama orang lain dia harus berilmu sekecil apapun ilmu nya kan yang penting bermanfaat.

Quote:Original Posted By lg bengong
Ane dah kerja nih..
Di real world itu yg paling pengaruh sbenernya koneksi gan..biar bego ato gmn, selama punya koneksi, semua aman..dan para pemilik modal, biar bego, mreka bisa suruh orang pinter untuk ngurus usahanya..

Nah untuk yg g punya itu semua, ipk penting (kl statusnya pencari kerja), kalo seleksi awal (biasanya fresh grad), ipk jelek, g bakal keterima jg..
Kalau pencari kerja yg udah berpengalaman, kemampuan, attitude n soft skill yg diperlukan..

Jadi kalau memang ilmunya dah bisa, kenapa g bisa dapet ip yg bagus jg..??

Janganlah lg samain ama bill gates n zuckeberg, mereka DO dr harvard, yg masuk sana aja udah jenius semua.. Jangan samain ama kita2 di sini..

Quote:Original Posted By ahoenk234
Yg ngmng bkn dari perusahaan multinational salah...google ga liat ipk, bkn yg penting ilmunya..yg penting implementasi Dan klo pun ipk tinggi di dunia kerja jangan sotoy, kebanyakan anak2 ipk tinggi sotoy, kerja beda ama yg di buku ,hidup ga semudah lo isi soal ujian, ngisi ujian aja ga bisa apa lagi kerja, intinya klo lo pada ipk nya tinggi harus di barengin pemahaman Dan sifat rendah hati Dan terus belajar, klo ipk rendah pahamin pelajaran Dan kehidupan jangan ngeles Dan main2 aja, kuliah untuk belajar dasar2 nya Dan melatih pemahaman kita, so yg ipk nya tinggi ga ush ngmng tinggi blm tentu hidup ente bakal bisa bersaing, yg rendah berusaha biar jadi tinggi...

Billgates Dan Steve jobs orng2 visioner, mereka punya visi Dan memahami kehidupan, mark juga begitu..

Yg lebih bagus ipk tinggi, rendah hati Dan selalu belajar plus visioner..

Silahkan do renungi kata2 gw, buat yg ipk tinggi Dan blagu ataupun yg ipk rendah bnyk alesan..

Salam sukses buat semua,

Quote:Original Posted By darkyzQ
bener gan buat yg mau kerja kantoran mulai sekarang sistem menuntut kita buat kejar IPK tinggi bagaimanaupun caranya kecuali yg pengen berwirausaha..soalnya IPK itu pintu gerbang masuk lamaran kerja,IPK jelek agan bakal di kick...buat agan yg IPK tinggi jika ada perusahaan ngadain forum group discussion di bagian test masuknya itu bakal keliatan gimana pola pikir agan dan softskill agan diuji...tapi bukan brarti IPK kecil itu madesu yg namanya rejeki gak ada yg tau gan...oh ya relasi juga berpengaruh besar gan ...semangat buat para jobseekers!!

Quote:Original Posted By sidamar
gw masih heran sama orang yg masih bilang "liat tu billgates, liat tu bobsadino"...
booos mereka itu cuman segelintir orang dari jumlah keseluruhan manusia dimuka bumi (0.0000001%)

Btw ipk bagus menandakan bahwa orang tersebut dengan baik bertanggung atas semua tugas yg diberikan dosen kepadanya.

hal lainya, ipk bagus menandakan bahwa mahasiswa tersebut menghormati kedua orang tua yg sudah susah payah bekerja demi mencari uang demi anaknya berkuliah.

Kalau emang dasarnya ada yg ga niat dpt ipk bagus mending ga usah kuliah,,, sono abis lulus SMA kerja aja, terus nikah, atau buka usaha.. beres. Ga usah ngehamburin uang ortu demi kuliah lw orang males.

Kalau udah terlanjur jelek kaya gw pas dlu kuliah..yowes jadi pembelajaran buat dimasa dpan..lebih brusaha

Quote:Original Posted By pocongjatuh
Gak mau support siapa siapa deh

IPK jelek salah, artinya malas

tapi saya banyak punya kenalan, kuliah semester 5, Masuk cuma 2 minggu

IPK dapet 3.8

Itu bagaimana coba? Emoticons

Gak semua kuliahan IPK sama cara dapetnya

Ada kuliah yang murahan IPKnya, asal masuk ujian contek aja dapet nilai A

ada juga kuliahan yang sangat ketat sekali

IPK itu penting
cuma jangan shock / galau aja kalau gabisa 4 bersih. Itu hadiah.

--------------------

Buat mahasiswa yang masih berfikiran "Bil gets, Albert einstein aja ga lulus bisa sukses, Mark Zurg bisa tuh!"

Satu kalimat buat elu aja yah

Di saat Mark Zurg kuliah seperti elu elu itu, dia mikir mbikin Facebook tiap hari, bukan kaskusan tidur makan pergi cabut dugem tiap malem

BEDA BRAY!

Quote:Original Posted By superfunky
Yah Kalo ane sih setuju apa kata bapak tadi..
Kalo kita dapat ilmunya pasti IPKnya tinggi.
Kalo pas"an Ya ngeness..

Kalo kita liat Almarhum pak Bob Sadino ataupun Ibu Susi.
Mereka tidak sekolah tinggi bisa jadi orang kaya dan sukses.
Karena mereka orang punya talent di bidangnya..
Punya skill dan pasti pintar sekali di bidangnya.
Dan ditambah seperkecil faktor keberuntungan.

Begitu juga mungkin Bill Gates atau Steve Jobs.
Sama seperti yang ogut sebutkan di atas.
Karena mereka dasarnya uda pinter, hebat dan mgkn seperkecil faktor keberuntungan.
Nah kalo kita masih berpikir IPK ga perlu tinggi" tapi ilmunya..
APA YAKIN?
Sekarang aja rata" dunia kerja minta IPK 2.75 bahkan di atas 3?
Ibaratnya IPK itu sebagai palang pintu untuk kita mencari kerja..
Jadi carilah IPK setinggi mungkin dan kerjarlah ilmu sebanyak miungkin..

Kalo Memang berpikir ga masalah IPK Kecil yang penting ilmunya..
Yah siap" aja susah survive mencari pekerjaan.. KECUALI:
1. Pengen buka usaha sendiri
2. Koneksi perusahaan besar banyak
3. Punya teman yang siap nampung kita selese kuliah tanpa melihat IPK
4. Faktor keberuntungan.. dan ini tidak semua orang memilikinya.

Quote:Original Posted By Abc..Z
kan diindonesia yang pertama diliat IPK nya, makanya boss/kenalan lu bisa ngomong begitu Emoticons

FYI, IPK gw 2,78, gw pernah iseng adu tes teoritis ama praktikal sama lulusan D3 - S1 yang IPK 3 keatas pas lagi interview . hasilnya dari 2 hal (teori + praktek) gw yang paling bisa dibanding IPK gede + banyak rekomendasi sama gw yang duluan dipanggil

kenapa? gw beranggapan IPK itu cuman pemanis, makanya gw lebih fokus ke prakteknya (kalo lu udah ngerti praktek, otomatis teori lu bakal lancar)

Quote:Original Posted By eliminachi
kalau niat jadi karyawan di perusahaan kecuali ente di rekomendasi atau kenal orang dalam IPK wajib besar syarat administrasi itu. jelas prinsip itu ga kepake brohhhh.

tapi kalo ente orientasinya ke bisnis atau usaha sendiri prinsip itu bisa dipakai, knapa? karena dalam dunia usaha atau bisnis ilmu,koneksi,kemampuan melihat peluang lebih diutamakan.tapi ga hanya itu saja mereka juga belajar lagi dalam melakukan usaha itu.

kalau yg dibilang bos itu mungkin benar adanya prinsip itu hnya untuk pembenaran para pemalas,tapi ga sedikit juga yg lebih memilih terjun kedalam dunia usaha atau mendalami ilmu yg dia dapat dari luar akademi ketimbang dia ikut kuliah dan akibatnya kuliahnya terlantar.

btw anda nanya ama bos pasti jawabanya seperti itu karena biasanya bos ingin anak buahnya itu yg profesional dan pandai. mana ada bos yg ingin anak buahnya bodoh dan gak becus. stelah daftar juga mereka harus belajar lagi tentang kerjaan di perusahaan mereka.

semua tergantung sudut pandang dan personalnya aja.

Bos ingin anak buahnya berkualitas itu pasti.

ipk rendah belum tentu dia bodoh,pemalas mungkin karena dia malas kuliah atau punya kendala dalam kuliah. tapi kecerdasan orang ga bisa cuma dilihat dari akademik saja.

lebih bagus lagi punya ilmu dan nilai akademik yg bagus.

ane pribadi ragu kalau ipk tinggi itu punya ilmu dan kualitas sesuai dengan ipknya. karen gasah munafiklah sekarang banyak mahasiswa dengan ipk bagus itu kuliah untuk mengejar nilai aja dengan cara apapun.

Quote:Original Posted By jasapasangiklan
Kalo menurut ane mah itu tergantung orangnya masing2, perkataannya apakah itu sebagai prinsip atau hanya sebagai alasan..

Kalo ane belajar emang butuh ilmunya, nilai bagus itu bonus krn orientasi ane kuliah buat jadi pengusaha.. Tapi ane pikir bener juga apa yg dibilang si bos rokok, harusnya kalo emg seseorg bilang kuliah yg penting ilmunya, maka seharusnya nilainya bagus karena pastinya dia sungguh2 belajar demi ilmu..

ane mengalami sendiri soalnya.. Emoticons

Jadi intinya yg bilang kuliah yg penting ilmunya maka tinggal liat itu cuma alasan atau memang prinsip dan orientasinya jadi pengusaha atau kerja di orang.. Pejwan gan Emoticons

Quote:Original Posted By appleafter
kok nyontek lebih baik ya? wkwk padahal kan sama aja.. nih loh kadang kan ga semua org ipk jelek itu pasti gbs, mungkin aja org itu dipaksa org tuanya kuliah di bidang akun, tapi dia bisanya IT, makanya IPK akunnya jelek, tp dia pinter IT karena punya inisiatif belajar sendiri..

sedangkan di negara kita hanya mementingkan ipk.. walaupun dia pinter di IT, tp ngelamar kerja di bag komputer dgn ipk akun jelek ya pasti ditolak kan? Emoticon

tuhan ciptain manusia kan pny kelebihan dan kekurangan masing masing, kita gabisa paksakan Emoticon

Quote:Original Posted By altairzz
Halo gan, ane salah satu yg nggak setuju dengan statement "IPK gak apa apa jelek, yang penting ilmu".
Kenapa ane ga setuju dengan statement tersebut?






Tapi menurut ane yang paling penting adalah, IPK bagus dapet, ilmunya juga dapet, serta penerapan ilmunya juga mantap.

Gitu aja gan, pendapat dari ane, hanya pendapat pribadi, pendapat orang bisa berbeda-beda Emoticons
Makasih gan Emoticons

Quote:Original Posted By 123r4ka456
skill penting. tapi ipk ga kalah penting nya.

bill gates itu kena d.o karena dia mau fokus ke kerjaan dia(bikin bahasa mesin), dan ipk nya ga jeblok. soal skill sebenernya dia masih kalah sama paul allen(sohib nya yang bantu mendirikan microsoft). soal ngomong dia kalah dari ateve ballmer(sohib mya juga. si gates tuh bisa dibilang HOKI.

steve jobs itu berenti kuliah karena ga punya duit. tapi dia seniman hebat dan bisa mikir secara revolusioner. makanya produk apple punya kesan berbeda di mata orang awam.

jelas mereka berenti kuliah karena sesuatu yg jelas. lah kalo situ ipk kecil bilang skill yg penting??? itu sih pembelaan diri namanya.

STOP MEMBENARKAN YANG SALAH.

Quote:Original Posted By kenzhong2
Ane ga setuju Emoticons

IPK ane sedikit diatas rata" pada jaman saya cari kerja (2012).. Alhamdullilah ditpt kerja lbh kurang 3 tahun sejak lulus progress ane lumayan..

Bukan sombong bukan sok tegar.. Saya juga sempat jadi HRD di kantor..

Sudah interview byk jenis karyawan..

IPK tinggi ga jamin juga.. Kenapa? Ada yang ansos? Di tpt kerja sendiri mulu, no team work..
IPK rendah juga ga jamin..

Kalo ane dl sortirnya IPK nomor kesekian d.. Kepribadian dari beragam test lbh terbukti.. Ada yang IPK jelek tapi giat bekerja dan fast learning why not.. Yang paling mujarab baca hand writing Emoticons

Dlm 3 tahun ane dipercaya sebagai asisten direktur dgn IPK 2,78.. Direktur ane ga lulus SMP Emoticons


Prinsip ane kerja lah sesuai passion jadi kerja Anda tidak terbebani dan dijamin bakal bersinar di kantor krn kerja tidak ada beban spt main" jadi semangat d Emoticons

Kuliah manajemen, kerja IT Support.. Krn ane ngerti software, hardware dan networking jadilah disuruh ini itu (serabutan).. Dari sini ane byk nambah pengalaman dan ilmu dari mbah google.. Krn rata" pake software jadilah makin byk kerjaan ane di kantor sampai skrg dipercaya sbg asisten karena ane ga ada beban ngerjain kerjaan yang serabutan tapi sesuai passion..

Quote:Original Posted By klonengan.klon
gue gak setuju
karena di kampus gue, banyak mahasiswa yang pinter, tapi nilainya malah jelek
ada beberapa temen se-angkatan gue yg jago banget kalo ngajarin temen, tapi giliran ujian, dia sendiri malah kebingungan, ga bisa ngerjain
makanya nilainya jelek dan sempet nasakom sampe beberapa semester
katanya masalah psikologis,karena yg gue denger dia pernah beberapa kali konsul ke psikolog dan psikiater

bodoh?
gak juga
buktinya dia pernah juara di beberapa kompetisi ilmiah dan punya beberapa proyek riset yg dia kerjain sendiri dan biayain sendiri

ipk gak selamanya nentuin mahasiswa itu 'menghargai ilmu atau tidak'

Quote:Original Posted By kuyatosca
ini nih topik yg selalu seru buat di obrolin.
alhamdulilah sy salah seorang yg ngerasain cum laude.
sy lulusan desain interior gan, jujur, satu satunya knp pengen IPK gede cm buat nyenengin ortu. udah itu aja.
biar ortu dapet tempat terhormat pas wisuda. senyum bangganya ortu itu sungguh nikmat sekali gan! percaya deh.
ini salah satu pertanggungjawaban atas kuliah yg dibiayai mereka.
IPK buat orang tua. ilmu buat saya.
faktanya didunia interior setiap ngelamar kerja jarang bgt ditanya berapa IPK nya (se engganya itu yg dialami sy)
untuk diterima atau enggaknya diperusahan dan besar kecilnya gaji gk ditentuin besaran ipk.
ipk gk jadi tolak ukur buat sarjana desain.
tapi portfolio hasil pembelajaran, pemahaman dan pengaplikasi yg jadi ujung tombaknya.

semoga ts bisa bahagian ortu juga Emoticons


Quote:Original Posted By denny.kaze
ane ikutan komen ya gan, kalau menurut ane IPK emang bukan segalanya, tapi awal dari segalanya gan... (buat yang pengen mencari kerja lho ya, bukan buka usaha) , bukan munafik gan sekarang perusahaan2 lebih milih yang IPK tinggi dalam seleksi administrasi, karena itu adalah representasi dari tanggung jawab agan selama kuliah, sedangkan disiplin ilmu yang sesuai dengan jurusan agan dan kecakapan komunikasi agan bakal di test di wawancara kerja gan.. ketika agan diterima, soft skill agan yang bakal sering agan pake, kalo soft skill agan oke, hubungan agan dengan atasan+rekan2 agan oke, ane jamin hard skill agan bakal mengikuti jadi oke kok Emoticons, karena hampir tiap hari kerja menjumpai hal yang sama.. seperti pepatah "bisa karena terbiasa" .

Quote:Original Posted By HackGuard
Menurut pedoman kehidupan ane اُطْلُبُوْا الْعِلْمَ وَلَوْ بِالصِّيْنِ، فَإِنَّ طَلَبَ الْعِلْمِ فَرِيْضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ artinya Carilah ilmu meskipun di negeri Cina, karena mencari ilmu itu wajib bagi setiap muslim terlepas shahih atau tidaknya hadits tersebut ya gan ane berpendapat semuanya akan sejalan antara ilmu yang didapat usaha yang dilakukan dan hasil yang dicapai.

Quote:Original Posted By elingbayu
bagus gan pembahasannya,, tapi ketika ane denger ada yang bawa bill gates ... gates tu jenius gan, cuman sistem pendidikan aja yang gak cocok. ane setuju IPK itu penting banget gan, kalo di kampus ane sih kalo nyontek langsung DO, temen angkatan ane uda dua kena gan

Quote:Original Posted By ella13
ibaratnya gimana orang bakal percaya klo ente pinter tapi nilainya kecil ente ngaku jago matematika tapi pas ulangan nilainya D jawabannya salah semua, nilai itu refleksi dari kemampuan kita klo yang nyontek ga usah dibahas itu terserah mereka
klo masalah IPK kecil cepet dapet kerja ga usah diributin, rezeki udah ada jatahnya masing2 yang IPK gede susah dapet kerja mungkin emang rezekinya belum waktunya dapet kerja, yg IPK kecil cepet dapet kerja mungkin pas kuliah emang bukan rezeki dia dapet nilai bagus tapi rezekinya dikasihin pas udah lulus yaitu cepet dapet kerja
ga usah ngikutin Bill Gates atau Mark Zuckerberg yang milih DO, ngaca dong skill ente sehebat mereka ga mental ente sekuat mereka ga bertahan di dunia bisnis klo engga mending sekolah aja paling engga punya ijazah yang bisa dibanggain dan bisa dipake ngelamar kerja

Quote:Original Posted By sikoco
sebenarnya mnrut ane, IPK jgn terlalu rendah banget tp IPK tinggi" amat juga bukan jaminan. dengan kita memiliki skill tp ipk kurang atau pas pas an, mgkin kadang gagal di seleksi berkas lamaran kerja dan bisa jadi lulus seleksi administrasi tetapi alangkah baiknya kita punya skill + ipk yg tinggi, jadi komplit.

Quote:Original Posted By fatalbonds
IPK tinggi bisa aja hasil nyontek? Sorry gan di fakultas ane siapa yang berani nyontek siap2 aja kena pembatalan semua mata kuliah pada smester tersebut. Pikir2 lagi kalo mau nyontek gan, ketat banget dan sudah banyak korban Emoticons
Jadi, di fakultas ane kalo ada yg ipk tinggi berarti emang pinter banget gan Emoticons
Tapi ipk tinggi tanpa disertai dengan softskill yang mumpuni ya juga percuma gan Emoticons

Quote:Original Posted By grisaia
kenapa bnyk yng bilang gak masalah ipk rendah tpi ilmunya?
karena sekarang IPK dan nilai bisa dibeli, tinggal pinter2 aja cari sumbernya, kemaren temen saya ditawari untuk lulus cumlaude di universitas negeri itu doi tinggal bayar 30juta - 45juta buat dapet ijazah cumlaude tanpa harus masuk kuliah, dan klo ikut perkuliahan misal nilai ada yng C dan mau diubah ke A tinggal bayar aja 1 sks 100rbu
Skripsi klo anda angkatan atas selalu ada yng nawarin jual beli ijazah semakin gila judulnya harganya semakin tinggi

itu cuma contoh kecil di daerah saya

jadi gitu pak boss ente cuma nyari yng ipk tinggi yah silahkan aja dapat lulusan abal2
dosen saya malah bilang yng penting di perkuliahan itu koneksi dan how to do it right

nyari karyawan cuma berdasarkan IPK dan tanpa ada tes kesiapan kerja dan ilmu
semoga beruntung aja deh Emoticons
paling2 juga belum nyampe 1 tahun udah pada resign Emoticons

Quote:Original Posted By fajarfx
IPK ane sih rata - rata 3,3 s/d 3,6. termasuk tinggi atau enggak?
Ane gak peduli sih, kalo ada mahasiswa yang mau mendapatkan IPK lebih dari itu, atau mau yang lebih rendah dari itu. Yang penting ane lulus dengan semampu ane. Kalo dalam pribahasa orang Banjar disebut "Belarut". Diartikan sebagai Mahasiswa yang berprestasi dengan IPK tinggi juga enggak, ataupun rendah juga enggak. Ya... bisa dibilang berada di tingkat rata - rata lah...

Quote:Original Posted By aguzSubeBise
maaf gan, nubi mau ikut komen
sebelumnya terima kasih saya ucapkan ke TS telah berbagi pengalaman sehingga sedikitnya saya bisa tau tentang cara pikir dari seorang pemimpin perusahaan
kalo untuk saya sendiri, saya lebih memilih fokus mendalami bidang yang saya minati. urusan IPK no 2 bagi saya. kalau bagus ya seneng tapi kalau kurang setidaknya saya punya skill untuk saya andalkan.
saya percaya perusahaan yang baik dan bermutu, pasti bisa melihat kemampuan seseorang. nama besar perusahaan tidak menjadi jamninan
kalaupun saya gagal masuk di perusahaan besar berarti perusahaan tsb tidak cocok dengan saya dan kalaupun seandainya saya diterima maka kedepannya saya pasti akan kurang nyaman dalam perusahaan tsb
sebaliknya perusahaan yang tidak punya nama dan bermutu pasti bisa melihat skill seseorang seperti yang saya tulis sebelumnya. dan walaupun perusahaan tersebut bukanlah perusahaan besar tetapi saya yakin perusahaan tsb bisa berkembang
dilain sisi juga saya bisa bisa memberikan seoptimal mungkin kemampuan saya
mohon maaf jika ada yang kurang sehati dengan saya, karena ini hanya dar sudut pandang saya yang masih belum lebih baik dan hebat dari agan2 disini dan status saya yang masih di bangku kuliah
akan tetapi saya sangat ingin mengeluarkan pendapat disini karena topik yang menurut saya sangat menari, sekali lagi GOD JOB OM TS
sekian

Quote:Original Posted By omhilmirf
Sungkem dulu sama sepuh, dan sungkem juga atas nama mahasiswa, itu sudah jelas sama prinsip kita, ipk memang bukan patokan tapi hanya sebagai pedoman, ilmu bisa luas lagi, toh kalau dijurusan ini kita bisa belajar ilmu jurusan lain dari berbagai media. Intinya tergantung mindset kita, mau tetap begini atau mau begitu Emoticons

Quote:Original Posted By alsolendski
ane kebetulan di multinational company gan, beberapa kali interview as user.. Buat ane IPK yang penting sih 3.0 dari 4.00..
karena ane bisa liat ni orang fokus gak dengan apa yang di kerjain dan bisa konsentrasi gak.. kalo ipk kecil ane ragu karena ketika kuliah aja gak fokus gimana bisa di kasih tanggung jawab..

btw kalo kegedean juga ane ragu gan, kadang skill komunikasi nya kurang kalau ipk nya kegedean..

Quote:Original Posted By dj91
menurut ane yang terpenting sih IPK > 2.8 gan.. itu bagi orang yang ingin pengaplikasian ilmunya dengan menjadi "anak buah" bisa tersalur dengan syarat diperusahaan yang membuat standarisasi demikian. Namun bagi orang yang ingin pengaplikasiannya ilmunya sebagai "Bos" mgkin pola pikirnya bisa beda lagi sih gan. karena orang yang seperti itu lebih cendurung untuk berbisnis dan menjadikannya dirinya sendiri untuk menjadi bos serta anak buah sekaligus dengan pengaplikasian ilmu yang didapat selama kuliah. kira2 begitu, mgkn agak aneh ya kata2nya hahahaEmoticons Emoticons Emoticons

Quote:Original Posted By Narc99
dr yg di bicarakan bos tersebut hnya menunjukan dpt IPK bagus spy bisa di terima kerja di perusahaan" dan itu hanya sebatas pegawai, apkah bangga hanya jadi pegawai di perusahaan besar?
Lbh baik membuat usaha sendiri walaupun dr kecil tp kalau di usahain terus menerus dgn gigih lama" bisa mjd bos besar & memperkerjakan yg punya IPK besar..

Quote:Original Posted By projectsupplier
Hmmm, topik ini menarik juga,
kalau menurut pendapat saya, sebenarnya kuliah itu bukan suatu hal yang bisa dipaksakan ke semua orang. karena setiap orang cara belajarnya berbeda. kalau sudah memutuskan untuk masuk kuliah, dan selama si mahasiswa kuliahnya masih pakai uang orang tua alias dibayarin ortu/paman/bibi/saudara/kakek/nenek/kakak/adik, itu artinya si mahasiswa belum kompeten untuk punya keberanian memulai usaha dan memiliki skill untuk diterima di dunia kerja. maka kuliah lah sebaik-baiknya sehingga paling tidak ada skill yang anda ketahui. belajar sesuai dengan ilmu yang diminati, jangan sampai salah jurusan. lain cerita kalau si mahasiswa kuliah dengan menggunakan uang sendiri, hasil kerjanya sendiri nah itu udah hak nya deh mau kuliahnya serius atau main-main.

sepanjang pengalaman saya, kalau anda mencari uang sendiri untuk kuliah, anda akan menghargai setiap tetes keringat yang anda keluarkan untuk membayar biaya pendidikan tsb, sehingga pasti akan belajar dengan lebih serius, lebihproaktif, dan lebih kritis tentang ilmu-ilmu dan masalah yang terjadi dalam dunia real pekerjaan secara otomatis (bukan terpaksa).

IPK tinggi memang tidak mutlak, terutama kalau setelah kuliah anda ingin langsung membuka bisnis/usaha/self employee. namun kalau anda berpikir untuk mulai dengan bekerja untuk orang lain, saya bisa katakan IPK adalah faktor yang cukup penting untuk diperhatikan. saya sudah menerima banyak karyawan, dan dari pengalaman saya bisa katakan kalau IPK juga mencerminkan kualitas, daya tangkap, etos kerja dan analisa orang tersebut (berlaku untuk semua divisi termasuk marketing). bekerja di peruahaan yang bagus itu artinya anda akan memiliki pengalaman untuk membuat perusahaan dengan sistem yang lebih baik. (less trial and error in staring business)

pendapat "IPK tidak penting" memang benar terkadang, namun jangan disalahgunakan. tidak semua orang cocok menganut paham ini. jangan sampai generasi muda kita berkurang quality-nya.

sekian. Emoticons


Quote:Original Posted By mitra01
Kepintaran itu ibarat batu, kalo bahannya jelek mau digosok gimana juga nga bakal jadi batu yg bagus

Tidak semua org memiliki kepintaran akademis, banyak loh org sudah bekerja keras tapi hasilnya nilai akademisnya jeblok, tapi berita baiknya kecerdasan akademis tidak banyak berpengaruh terhadap kesuksesan seseorg, yg paling berpengaruh adalah atitude

Org yg kelewat pintar umumnya menjadi jarang berinteraksi sehingga melupakan sisi sosialnya sebagai manusia,padahal makanan terenak belum tentu menjadi makanan terlaku dalam penjualannya. Begitu pun manusia pintar belum tentu memiliki nilai jual yg lebih tinggi

Coba deh tanya keorg pada umumnya, justru siswa yg berprestasi dikelas umumnya akan kalah secara finansial dengan siswa yg biasa saja tapi sangat aktif di sekolah

Quote:Original Posted By whimsical
itu hanya bentuk kata "ngeles" dari mahasiswa2 malas yg gak bisa IP tinggi gan
IP jelek ya krn males walaupun gk menutup kemungkinan bisa berhasil. tapi itu bukan krn IP tpi krn semangat dan do'a

kalo yg bilang IP jelek yg penting ilmunya
ente2 yg IP jelek bisa lolos gak seleksi administrasi di perusahaan2? jgn pas seleksi lgsung mental Emoticons
ilmunya kemana? mental juga? Emoticons

kalo yg bilang IP jelek gk masalah
ente2 yg IP jelek bisa gak di terima di instansi2 pas daftar? jgn2 lgsung gk bisa ngeetik pas mau lanjut ke jenjang di atas IP Emoticons
ngerti kan maksud ane

IP jelek boleh2 aja tapi gk jelek2 amad keleus
minimal di atas 3 krn itu minimal untuk lolos administrasi perusahaan2
soal berkarya atau menjadi wiraswasta urusan lain
itu menyangkut hidayah yg ente dapatkan
maksudnya gimana?
hidayah... ketika di dunia pendidikan ente bandel lalu di dunia luar sadar dan mau berusaha dan bisa sukses

Quote:Original Posted By moek...moek
ane ga setuju gan. hal ini kompleks loh gimana kalian melihatnya. mahasiswa ipk jelek yg beruntung itu banyak tapi sepengetahuan ane ada beberapa hal:

1. mahasiswa salah jurusan tapi ga punya pilihan. contoh temen ane, dia nyasar gara2 bokapnya pengen dia masuk ekonomi. tapi hasratnyaa ga ke situ, lebih ke arah IT. akhirnya karena ga ada pilihan dia kuliah di ekonomi tapi ngembangin bakat IT secara otodidak dan manfaatkan situasi yg ada. akhirnya, doi sukses di bidang IT sampe punya kantor konsultan IT. IPK ekonominya? cuma 2.87... hahahah

2. mahasiswa super jenius yg justru kalo kuliah malah ga sejalan dengan pemikirannya. (saking jeniusnya, teori perkuliahan ga sesuai dengan apa yg ada di otaknya dan membatasi kreativitasnya) contoh: ya bill gates.

3. mahasiswa seni. ini biasanya kuliah hanya untuk formalitas aja. seni yg ada di dalam bakatnya udah mengalir deras. so, kuliah jeblok. contoh: buanyaaakk.. coba cek band2 terkenal itu berapa banyak yg lulus kuliah seni..

4. mahasiswa warisan. maksudnya adalah, dia udah punya warisan usaha dari ortu atau kakek atau siapalah, yg udah sukses. jadi dia kuliah hanya sebatas formalitas dan sukur2 biasa nambah koneksi. jadi ya diankuliah biasa aja.

jadi intinya gini gan, IPK kecil itu memang kadang berpengaruh kadang tidak. tergantung dari si mahasiswanya itu sendiri. masalhnya mahasiswa banyak yg ga tau arah hidupnya. dia mau kemana? belajar apa? sukanya apa? kadang kalo udah frustasi baru deh kata2 itu jadi tameng. padahal ya tetep aja blangsak. just my 2 cents...

Quote:Original Posted By escendolsruputz
Setuju dengan agan, Memang ilmu itu paling penting di kuliah, tapi skillnya juga lebih diperlukan
banyak temen ane yang IPKnya ga tinggi tp skillnya udah dewa bgt, tapi menurut ane kurang srek karena mereka seperti ga menjalankan tugas wajib mereka yaitu dikuliahin buat dapet IPK bagus. Padahal menurut ane IPK adalah bentuk tanggung jawab kita terhadap orang tua
Emoticons Emoticons Emoticons

Quote:Original Posted By jend.andalas
emang ada benarnya sihh..terkadang nilai ipk juga menjadi ganjalan syarat untuk daftar tes walo kita punya ilmu juga, terutama di bumn, yg nerapin standar minimal, swasta lebih fair, yg penting ipk d atas 2,5 masih bisa gabung asal memang punya ilmu yg dibuktiin dg lulus tes
ini pengalaman pribadi gw yg ipknya jelek karena dari semester awal sampai tengah males kuliah. ipk gw 2.64, gw sering dapet panggilan tes dri perusahaan besar beberapa kali lulus tes biasanya management trainee yg gw kejer..hingga mendekati akhir, dan kemudian biasanya gw mengundurkan diri (walo gajinya menggiurkan) karena gw hommy boy, gak bisa jauh dari rumah (trakindo, astra plantation, london sumatera, sinar mas plantation industri hilirnya, konsultan migas nasional, mandiri syariah, itu beberapa perusahaan yg lari dari tes di tes akhir..sebagai pendukung gw, karena gw punya agak banyak sertifikat piagam pendukung, salah satunya juara dibidang penelitian setelah lulus kuliah. tapi teteplah, punya ipk tinggi tetap jadi kebanggaan tersendiri, gw ajal nyesel punya ipk kecil walo gw tetap bisa ngalahin yg ipknya gede,.karena peluang jauh lebih bagus klo gede, perusahaan lebih nyaman buat nge-hire ente, alhamdulillah gw bisa jadi abdi negara tanpa nyogok dg ngalahin saingan yg ipknya lebih tinggi, dan deket dg rumah, yg paling pengting kejer ilmu, kejer ipk dan jangan lupa ikut organisasi..

Quote:Original Posted By Virial77
simple aja gannn..misalnya otak agan cerdas..pokoknya pinter banget tapi karna males IPK nya jd rendah..
Apakah mungkin IPK yg rendah bakal dilirik sama hrd pas ngirim CV?apa mungkin bagian hrd bakal manggil agan interview kalo liat IPK nya aja rendah?kecuali pengalaman yg ada du CV agan uda banyak banget..kalo itu beda..

kalo menurut ane sih IPK itu penting tapi bukan segalanya, IPK itu ga bisa nentuin orang suskes ato nggak. Bahkan orang yg ga lulus kuliah aja bisa jd orang sukses kok Emoticons

terlepas dr penting ato nggaknya, kuliah skrg mahal bro. Makannyaa harus berusaha dapet IPK sebaik"nya. Urusan tuh IPK ntar kepake ato nggak yg penting kita uda berusaha sebaik mungkin..

Quote:Original Posted By aihaibaraa
buat simple aja lah gan..

waktu kuliah
belajar semaksimal mungkin, kerjain tugas semaksimal mungkin, apalagi kalo gak sambil kerja.

waktu ngelamar kerja
ipk tinggi ato enggak itu bukan masalah, yang penting usaha ngelamar+berdoa+hoki.

yang penting dipikirin per tahap aja dulu, waktu kuliah targetnya lulus dengan ipk bagus. pas nyari kerja targetnya dapet kerjaan yg sip

ada quote dari guru sma ane "usaha tidak akan mengkhianati hasil" Emoticons

Quote:Original Posted By jend.andalas
emang ada benarnya sihh..terkadang nilai ipk juga menjadi ganjalan syarat untuk daftar tes walo kita punya ilmu juga, terutama di bumn, yg nerapin standar minimal, swasta lebih fair, yg penting ipk d atas 2,5 masih bisa gabung asal memang punya ilmu yg dibuktiin dg lulus tes
ini pengalaman pribadi gw yg ipknya jelek karena dari semester awal sampai tengah males kuliah. ipk gw 2.64, gw sering dapet panggilan tes dri perusahaan besar beberapa kali lulus tes biasanya management trainee yg gw kejer..hingga mendekati akhir, dan kemudian biasanya gw mengundurkan diri (walo gajinya menggiurkan) karena gw hommy boy, gak bisa jauh dari rumah (trakindo, astra plantation, london sumatera, sinar mas plantation industri hilirnya, konsultan migas nasional, mandiri syariah, itu beberapa perusahaan yg lari dari tes di tes akhir..sebagai pendukung gw, karena gw punya agak banyak sertifikat piagam pendukung, salah satunya juara dibidang penelitian setelah lulus kuliah. tapi teteplah, punya ipk tinggi tetap jadi kebanggaan tersendiri, gw ajal nyesel punya ipk kecil walo gw tetap bisa ngalahin yg ipknya gede,.karena peluang jauh lebih bagus klo gede, perusahaan lebih nyaman buat nge-hire ente, alhamdulillah gw bisa jadi abdi negara tanpa nyogok dg ngalahin saingan yg ipknya lebih tinggi, dan deket dg rumah, yg paling pengting kejer ilmu, kejer ipk dan jangan lupa ikut organisasi..

Quote:Original Posted By de.la.valliere
ya menurut ane ipk ga selamanya menentukan mana yg lebih pintar, soalnya banyak tuh di kehidupan ane orng yg otaknya pas2 an tp ipknya lebih tinggi (walaupun ga jauh sih) drpada orang yg otaknya lumayan dan emang ngerti konsepnya


nah yang bedain kedua orang itu ya diilmunya, mana yg beneran ngerti atau mana yang cuma copas doang, intinya ipk gede ga berharga klo ilmunya ga dapet

tapi yang jelas klo orang yang dapet ilmunya ipknya gak akan jelek

klo ipk jelek, ga dapet ilmu juga, ga ada kreativitas, gaada usaha, apa yg bisa dibanggain?

Quote:Original Posted By shiro00
Klo menurut ane kuliah itu wadah utk menemukan jati diri bray...
Ane kuliah ampe s2 ipk cumlaude tp ane jdi sopir bray...
Krna knpa, ane sadar bray dngan IPK yg tinggi, mmg bs jdi jaminan utk dpt kerjaan bray, tp utk sukses,,ga ada yg berani jamin selain diri kita sendiri bray...
Jdi saat ane kuliah smpe S2 dgn biaya sendiri, ane smbil dagang bray utk biaya kuliah...lahh ternyata, ane lebih seneng dagang...akhirnya ane nemuin jati diri klo ane seorang pedagang ( sklian jdi sopir )...

Quote:Original Posted By feryomon
menurut ane tergantung jenis ilmu yg dipelajari, dosen, sama prinsip pola fikir si mahasiswa gan...
coba inget inget gan, einstein pernah dianggap gak waras, pemalas dan bodoh...itu semua menurut ane karena (1) cara pandang orang lain (baca:guru,dosen, dll) . (2) karena cara pandang si mahasiswa yg beda dengan sistem pengajaran mungkin, atau bahkan, alasan ketiga ini yg paling berbahaya menurut ane (3) si mahasiswa punya pemikiran yg jauh melampaui masanya, namun lingkungan tidak menerimanya, ya karena sudut pandang yg berbeda... yg ketiga ini yg paling jarang menurut ane.. kalau menurut ane yg paling cocok buat jaman sekarang ngukurnya jangan pake IP , tp pake karya apa yg dapat disumbangkan. Karya bs dalam bentuk pemikiran, inovasi, ide, dll.. tp semua itu ujung ujungnya pake tolok ukur IP , gak masalah menurut ane , IP bs diproporsikan dg aspek-aspek yg lain...

Quote:Original Posted By Ndi3z
in case, itu kata satu BOS ajah ya gan. belum tentu semua BOS bilang gitu. ane masih kuliah dan belum lulus-lulus. tau kenapa gan? karena gak semua orang kuliah itu atas kehendaknya sendiri. kadang ada yang ingin kuliah tapi gak bisa milih jurusan yang diminatinya. jadi jangan salah kan IPK kecil. IPK ane masih dibawah 2. tapi ane biasa ajah, why? iya ane emang pemalas gan. ane malas ngerjain tugas atau bahkan sekedar masuk kuliah. ane lebih milih kerja atau bahkan mengikuti kegiatan organisasi (non penggerakan). ane lebih milih nambah ilmu dalam hal real (praktik) dari pada harus berteori dalam kelas.

intinya, IPK penting gak? tergantung orangnya, ada yang bilang penting ada yang bilang tidak. tapi kalo ane masih menganggap IPK itu gak penting. kakak ane dapet IPK cumlaud gan dan tetep ajah susah dapat kerja. ane yang belum lulus kuliah udah dapet kerja ajah. jadi, IPK itu buat apa sih? pamer ajah? banggain orang tua pas wisuda ajah? atau gimana? kalau ane sih orang yang mikir panjang gan Emoticons

coba gan ngobrol ama beberapa BOS lagi, kalo buat masalah gini, ane rasa agan butuh beberapa sumber lagi Emoticons

Quote:Original Posted By ekafebri1493
ada benernya juga sih gann...

tapi jujur aja ane py temen dgn IPK tinggi 3,6 .. spontan ane ngira dia pinter dan bs diandalkan lahhh..
kenyataan nya klo diajak ngobrol tentang kuliah atau apapun dia rada telat mikir dan juga bego bgt...
kalo ane tanya.. kok IPK lo bisa tinggi? jawaban nya.. "iya kan gue ngikutin aja apa yg dosen ngmng dan suruh..setelah semester selesai yaudah gue lupa dan klo lo nanya ke gue..psti gue ga bakal inget lg"

entahlah ane mau ngakak apa gmn Emoticons



Quote:Original Posted By GunSaysBang
tetep aja presentase orang sukses lebih tinggi karena ip bagus dibanding ip pas-pasan
kalu mau jadi pegawai perlu tuh ip bagus buat lolos administrasi di rekrutmen pegawai
tapi kalo mau jadi pengusaha sukses gak perlu ip bagus asal mau kerja keras dan kerja cerdas

Quote:Original Posted By philanticka
ane setelah lulus baru nyadar bahwa IPK MENUNJANG DALAM KARIR & PINTU REZEKI

dan sekarang ane nyesel banget kalo ipk ame pas lulus paspasan

Quote:Original Posted By Ichagirl
IPK berpengaruh saat seleksi awal di perusahaan-perusahaan skala menengah dan besar. Yang menerima ratusan Lamaran kerja untuk suatu posisi, jadi Tugas HRD adalah menyeleksi dan mengurutkan kandidat2 yang cocok untuk dilakukan proses selanjutnya. HRD biasanya melihat dari akreditasi universitas dan IPK pelamar. Namun ini bukan akhir segalanya, karena pasti akan ada seleksi selanjutnya untuk menentukan siapa kandidat yg berhasil (dalam hal ini bukan mustahil Mahasiswa yg punya IPK lebih besar akan dikalahkan dgn IPK yg dibawahnya).

Quote:Original Posted By jaleale
kayanya di trit ente bakalan banyak pro dan kontra
pendidikan itu penting gan. sumber pendidikan /ilmu juga banyak, bisa dari keluarga, lingkungan, pengalaman dirinya sendiri, sekolah , dll
nah di trit ini ente ngomongin IPK ,istilah IPK tuh cuman ada di universitas/ sekolah tinggi doang. Yang ane simpulkan dari trit ini, ente menilai sukses /tidaknya seseorang hanya di liat dari hasil IPK nya doang. ente nggak liat faktor* lain kaya soft skill nya, pengalamannya kerjanya, attitudenya ,IQ nya, EQ nya dan lain sebagainya.
banyak ko IPK nya yg standar/ malahan di bawah rata* tapi mereka bisa survive menjalani kehidupan sampai bisa sukses.
bisa aja kan IPK mereka jeblok gara* terlalu sibuk ngurusin bisnis kecilnya / sibuk ngurusin klien/ sibuk di organisasi /gak nurut apa yg diomongin dosen/ bisa juga mereka lagi apes (pengalaman temen ane yg lumayan pinter tapi kalah sama yg biasa biasa aja) tapi sebenernya mereka tuh pinter cuman pinternya itu gak dinilai sama IPK nya melainkan sama ILMU + KONEKSI + PENGALAMAN yg mereka dapat.
Memang sih IPK tinggi bisa menjadi poin plus untuk nyari kerjaan, sementara yang IPK nya di bawah rata* bakaln agak sulit nyari kerjaan
TAPI ditengah kesulitan nyari kerja, jalan satu-satunya yg bisa tempuh yaitu membuat lapangan pekerjaan sesuai dengan passion / bidang yg ia kuasai. alhasil mereka ngedadak jadi pengusaha. berapa banyak pengusaha sukses yg kepepet jadi pengusaha gara* sering ditolak kerja?
di agama ane ada pernyataan yg intinya kaya gini "9 dari 10 pintu rezeki ada di perniagaan". Nah di negara kita ini ,jumlah pengusaha tuh persentasinya kecil banget yang artinya peluang menjadi pengusaha itu gede asalkan niatnya harus bener jangan setengah*. di gramed banyak tuh buku* bisnis yg ngajarin kita buat jadi pengusaha

+kalo ente pengen IPK gede caranya gampang, turutin aja semua kata* dosen. cz dosenlah yg menentukan baik buruknya IPK elu (pengalaman ane dapat nilai A gara* nurutin apa yg diomongin dosen)





CMIIW
PAGEONEKALOBERKENAN



Quote:Original Posted By ShaMemo
Ane tertarik sama pendapat" dimari jadi ane share aja pengalaman ane. Emoticons

Selama ane kuliah 2 tahun terakhir, ane bertemu banyak banget tipe mahasiswa. Ada yang sering ga ngampus jadi bolong" kuliahnya, mahasiswa tingkat akhir yang udah semester 2 digit (tapi IPnya sekarang 3 koma Emoticons ), mahasiswa yang sosial banget aktif di himpunan BEM etc. tapi IPK 2 koma, sampe orang ansos yang IPK 3 koma namun ga mau aktif organisasi apapun panitia gt.

Ane pernah nanya ke salah satu temen ane, dia kuliah buat apa? And he answered, "Gue kesini buat cari pengalaman aja.". Turns out ayahnya ternyata punya pabrik gan. Jadi mungkin beres lulus dia kerja di perusahaan bokapnya. Make sense. Emoticons

Sedangkan ane sendiri, ya...... well. Ane sendiri kuliah semester 4 di salah satu PTS. IPK ane 2.5 tapi bukan berarti ane males gan. Nilai ane jomplang yang A sama B ada, tapi yang D sama E juga ada. Emoticons Di samping ane sibuk sama kepanitiaan akhir-akhir ini. Di beberapa occasion juga ane yang ditanya bukan ane yang nanya temen ane Emoticons
Dan ane tanya saudara ane. And he said, "Buat kerja kamu butuh 3 kriteria selain IPK.
1. Koneksi Perkuat koneksi antar temen kuliah atau minimal saudara. You wouldn't know what's coming through that door. Bisa aja ada tawaran kerja dari sepupu lu. Who knows?
2. Perkuat pengalaman Ane denger dari beberapa perusahaan yang gak terlalu mentingin IPK
3. Last but not least, luck. Keberuntungan itu perlu gan, tapi jangan terlalu berpegang pada keberuntungan unless you're a really lucky guy. Emoticons

Target ane sekarang IPK 3 gan. Kenapa?
1. S2 di beberapa PT itu menyaratkan IPK minimal 2.75
2. Posisi di beberapa perusahaan ternama (say, Management Trainee N***f***d, A*C, dll.) mengharuskan IPK minimal 3. Dosen ane berpesan bahwa IPK tinggi itu mandatory karena bisa jadi gate buat perusahaan antara CV kamu masuk HRD atau masuk ke shredder. Emoticons If not? Ya omongan ane diatas udah cukup.

Ane masih punya 4 semester untuk diperjuangkan, kalian yang mau jadi maba tahun ini atau yang naik ke tingkat 2 semester depan ane pesan: Emoticons

Make your first years the best ones. Naikin IP setinggi mungkin di tahun pertama (dan kedua) karena itu asset besar di tahun ketiga dan keempat (yang notabene susah gan). Emoticons

Quote:Original Posted By jablusestina
Kalo rnte kuliah yg penting ilmunya? Ngapain di adain ujian, ngapain ada IPK, ngapain kuliah juga? Misal ente mau pinter masak? Ngapain kuliah kalo bukan cari gelar? Ikut aja tukang masak macam chef atau kursus, pengen pinter mesin? Ngapain susah susah kuliah teknik mesin kalo bukan dapetin ipk dan gelar ? Kenapa ga kursus atau ikut orang pinter mesin? Kenapa juga perusahaan ada standard minimal IPK? Kalo misalnya cmn butuh ilmu ente? Kalo ente butuh ilmu banyak tempat yg bisa ente samperin, kalo butuh gelar + ilmu + kerja di perusahaan bonafit macem astra, ente hrs punya semuanya, ilmu dan ipk. Karena kalo ente pinter tp ga punya gelar, jgn kerja, tp bikin lapangan kerja , kalo ente punya gelar tp otak minim ilmu? Jadilah pekerja biasa, sambil kerja sambil belajar lagi, udah pinter keluar bikin lapangan kerja . Sukur sukur bisa punya kampus sendir. Biar anak bangsa ini, punya kampus yg murah dan berkualitas.

Quote:Original Posted By skylance
ipk gede kemungkinan pola pikir'a lebih ke nyari kerja di perusahaan ternama. tp dengan ipk kecil, mau gak mau dia harus bekerja lebih keras, bisa jadi dengan bekerja keras itu dia mampu ngerintis usaha dari 0 hingga jd perusahaan besar.

Quote:Original Posted By ninjavaldis
wah jadi pengen ikutan nulis juga nih. singkat cerita, ipk ane saat lulus 2.65. Sebelum ane wisuda, ane udah diterima di salah satu bank besar. Ga lama ane keluar dan sempet nganggur 2 bulan, april kemarin keterima di perusahaan retail asing, dalam program Management Trainee atau MT. Gaji ? okelah buat fresh grad dengan ipk segitu, masih bisa nyicil rumah. Semua tergantung interview gan menurut ane. yang interview ane di tempat kerja skrg itu director dan gmnya, sama sekali ga ada yang nanya nilai. tapi yang penting itu pertanyaan "kenapa kami harus memilih anda ?" dan "apa yang akan anda lakukan dalam 6 bulan pertama ?".

Quote:Original Posted By Kezman
Ada pepatah mengatakan "pengetahuan tak akan bermakna bila kita tidak mempratekkannya". Meski punya IPK tinggi, punya ilmu tinggi, tapi tak bisa mempratekkannya atau tidak bisa mengaplikasikannya, saya rasa ini percuma...
Jadi lebih baik... IPK tinggi, ilmu tinggi, dan prakteknya juga tinggi...

Quote:Original Posted By jemmyharis
Jujur gan ipk ane kecil di bawah 2,5 di salah satu perguruan tinggi swasta terkenal di jawa tengah , ane lulus tahun 2006. Ipk ane kecil karena dulu sewaktu kuliah ane jarang masuk karena ane harus mencari pengalaman nyata di dunia kerja. Dan pada akhirnya ane lulus dengan ipk tergolong rendah. Tapi ane bisa menerapkan hasil kuliah ane di dunia kerja karena terbantu dari pengalaman serabutan ane di waktu kuliah. Setelah lulus ane sering ditolak oleh banyak perusahaan karena ipk ane tidak mencukupi. Di awal tahun 2008 setelah melewati berbagai seleksi ane akhirnya di terima oleh perusahaan asing di bidang konstruksi, lalu saya tanya orang yang dulu interview saya kenapa bukannya ipk saya rendah? Lalu dia menjawab "perusahaan ini ingin membayar pengalaman mu karena kita butuh pengalaman mu", Cerita Punya cerita dari tahun 2008 s/d 2011 ane pindah pindah sampai 4 perusahaan asing. Karena perusahaan tersebut membutuhkan tenaga ahli. Dan sampai akhirnya ane mendarat di salah satu perusahaan MiGas ternama di Indonesia dan menduduki posisi yang boleh dikata eselon kalo di pns, dan staff staff ane memiliki IPK yang rata rata jauh di atas ane juga dari perguruan tinggi negeri ternama di Indonesia. Berdasarkan pengalaman hidup ane simpulka pada intinya kita harus seimbang antara praktek dan teori di sini saya kurang di teori tapi saya harus kuat di praktek karena banyak ilmu yang kita pelajari di bangku kuliah kadang tidak bisa kita terapkan di lapangan. Matursuwun

oya ane dulu kuliah di teknik elektro

Quote:Original Posted By fh.rebirth
ane jg punya cerita wktu ane ngobrol sm dirut anak perusahaan pertamina yg nangani bidan energi listrik tenaga panaa bumi.

tapi hasil yg ane dpt beda dr agan.
mungkin ini pengecualian buat anak teknik ya gan hehe

waktu itu ane ngadain seminar nasional. ane sebagai ketua pelaksana dn ngundang beliau sebagai pembicara

di sela2 acara ane smpt nanya gini "pak gimana sih kriteria bpk dlm nerima karyawan"

kata beliau gini
"yg pertama harus belajar hehe "
jawaban kedua bener2 bikin ane kaget
"anak teknik yg lulusnya cepet banget (3,5 sampe 4 tahun) saya ragu buat nerimanya. karena biasanya cuma kutu buku. anak teknik yg suka belajar lapangan suka cari ilmu ke luar biasanya kuliahnya bakal molor dikit. ya paking ga 4-4,5 thn atau 9 semester"

true gan. ane kuliah teknik mesin. dan ane punya senior, cum laude, kuliah cuma 3,5 thn. sampe hari ini mentok cuma jadi dosen. sementara temen2nya yg lain udh pada jadi manager, supervisor, ada yg bikin perusahaan sendiri, di bidang energi.

Quote:Original Posted By obby91
Ane uda lulus dan IPK ane 2.80 gan. Di awal semester sempet 1.64. Emoticons
Pokoknya kalo dari awal semester IPK uda kecil itu naiknya berat banget gan, kaya bawa gerobak ke puncak gunung.
Selama perkuliahan pun ane kurang begitu concern sama matakuliah umum. Jadi anjlok lah IPK ane. Emoticons

Waktu kuliah menuju tingkat akhirlah ane sering jadi freelancer berbekal skill programming ane, bahkan sempet jadi freelancer di perusahaan penerbangan & perusahan minyak gas terbesar di indonesia. Dateng - presentasi - dateng - presentasi - seterusnya Emoticons
Sekarang ane bekerja di salah satu perusahaan retail yang pokoknya di daerah indonesia banyak lah gerainya, sebelumnya uda bekerja di perusahaan telekomunikasi gitu Emoticons. Sempet ditanya juga waktu interview "kok IPKnya kecil?". Ya ane jawab jujur aja seperti kata2 yg diatas.

Ya ane agak menyesal sih gan kalo liat IPK ane, terlebih kalo ditanya sama temen "Berapa IP lo?" Emoticons
Intinya tetep semangat. Jangan berkecil hati sama IPK yang kecil, pokoknya agan buktiin lah kalo agan itu ga kalah sama orang2 cerdas lainnya. Ane malah berpikir mau buka usaha dengan skill yang ane punya ini. Tapi kalo dipikir2 ane kerja dulu lah beberapa tahun untuk tau bagaimana sih proses bisnis, operasional, sistem perusahaan, dll Emoticons

Quote:Original Posted By ayraanag
Satu lagi kalimat orang malas : "ipk tinggi jadi pegawai, ipk rendah jadi pebisnis".ya keles.....
Pebisnis sekarang pendidikannya juga ga main2 bos. ipk top, pendidikan sampe S2++. lo jangan samain lah jaman dulu sama jaman sekarang. Jaman dulu persaingan ga seketat sekarang. Jaman sekarang lo harus punya competitive advantage dengan cara rajin kuliah dan dapetin ipk bagus.
Iya sih ipk rendah bisa jadi pebisnis, pebisnis ikan cupang! Emoticons Emoticons Emoticons

Quote:Original Posted By leehoney
Dapet info dari seorang headhunter kalau klien2nya dari perusahaan besar memang lebih mengutamakan IPK tinggi. Walaupun performa kerja kandidat bagus di perusahaan sebelumnya tapi kalo IPK ga memenuhi standar ya ga bakal lolos. Kalo mau lamar PNS juga ada minimum standar IPK nya. Tapi IPK tinggi juga bukan jaminan bisa cepet dapet kerja atau keterima di perusahaan bagus. Almamater juga berpengaruh sih.

Quote:Original Posted By andrian14
Terserah sih, ane ttp percaya sama apa kata om gw. Dia s1 s2 ipknya 3.4. Pas gw tanya kenapa gak di cumlaude sekalian, jawabannya, 'males, cumlaude cuma dpt selendang doang. Di dunia kerja gak ngenal kamu cumlaude atau gak, yg penting kerjamu disana gimana'. Sekarang om gw kerja di salah satu BUMN. Gajinya 50jutaan keatas.

Tapi kalo ente tanyanya kayak gitu ke bos ente pasti ditolak lah sama perusahaan. Coba kalo ente nanya 'IPK gak masalah tapi etos dan etika kerja baik'. Dia pasti mempertimbangkan lagi

Quote:Original Posted By Richie_vauxhall
balik ke diri masing2 si gan
gmana prinsip hidup ente aja..
kalo ane si prinsipnya ngikutin alm om Bob Sadino
Kuliah tuh ga penting, sekolah sampe SLTA trus langsung turun lapangan..

ane sendiri udh telat, kuliah 6 tahun dan blom lulus ipk jg alakadarnya Emoticon
Ane dari semester 5 udah kerja dan ngerasain di kerjaan itu sangat minim lah hal2 yang kita pelajari di kampus. itu cuma buat top management alias direktur, baru lulus mau jd direktur ?... mimpi kali ye ? Emoticon ... paling keren di awal ente dapet MT disuru jd pengawas operator alias supervisor...
malah kadang cuma jadi admin jongos Emoticon

Coba kalo dlu ane langsung minta mentahnya ke orang tua buat bikin usaha, udah kaya ane sekarang..
pas udah kaya beli ijasah dah kaya pejabat, biar gaya dikit Emoticon

Quote:Original Posted By yudhistiralpg
sebenernya ane sih setujunya lebih penting ilmu dan life skill, banyak orang IPK sempurna , tapi gak bisa apa2 ngomong gak bisa, pendekatan sama orang lain gabisa, ya bisa nya cuma dikelaslah intinya, tapi kita gabisa menampik juga, bahwa IPK merupakan kunci gerbang kita masuk ke sebuah perusahaan , jadi intinya, setidaknya IPK kita masuk batas aman daftar kerja aja cukup, tapi soft skill kita diatas rata-rata

Quote:Original Posted By yoerisde
Gue belum baca semua komentarnya, tapi overall di beberapa page gue nangkep frase "Ilmunya banyak/IPK-nya tinggi percuma kalau gak diapplikasikan."

Well Emoticons

Gue cuma mau bilang secara a'contrario, kalau ilmu lo sedikit/IPK-nya rendah malah lebih parah, karena cuma sedikit yang bisa lo applikasikan, itu juga kalau bisa mengapplikasikan ya Emoticons

Quote:Original Posted By AverioJr
Gue paling sering banget ngeliat komentar kalau IPK xxx udah lulus belum kerja, kalau IPK xxx udah lulus tapi udah kerja

Bung Kalau kerja asa kerja jadi admin dll mah ( maaf maaf nih ) anak SMK baru lulus juga bisa deh apalagi kalau ane jabarin nih anak yang biasanya IPK < 3.00 itu biasanya cepet dapet kerja cuma jadinya
  1. Sales CC
  2. Sales Executive
  3. Account Executive
  4. Admin segala jenis
  5. Salesman
  6. Marketing Associate


Kalau nggak percaya survey aja temen-temen ente rata-rata kerjanya pada begitu nggak? dan yang paling penting itu apakah orang tua ente punya hubungan kuat dengan perusahaan yang akan dilamar? Emoticons mau ente IPK 4.00 kalau ada anak relasi susah chancenya Emoticons

bagiamana dengan IPK xxx keatas. mereka lebih suka menunggu dengan waktu yang lama untuk mendapatkan pekerjaan yang dirasa bisa menunjang Karir bukan asal terima gaji hidup happy. dan biasanya orang begini kalau nggak ngelanjutin kuliah ke jenjang yang lebih tinggi, mereka akan berusaha mencari pekerjaan yang benar-benar memberikan mereka karir Emoticons

Quote:Original Posted By JodieBvuy
Sebagai mahasiswa tingkat akhir yg sebentar lg mau sidang kelulusan, ane pengen komentar dikit ttg ini gan..

Menurut ane, IPK mgkn ga bgtu dipandang penting oleh sebagian org, krn pada kenyataannya byk org yg lulus dgn IPK nilai rata2 atau bahkan kecil itu bisa dpt pekerjaan yg sama atau bahkan lebih tinggi tingkatnya dibandingkan yg lulus dgn IPK tinggi atau bahkan cumlaude.. Itu semua bisa trjadi asalkan ADA KEMAUAN, KERJA KERAS, SKILL, dan ILMU yg dimiliki oleh seseorg dpt diimplementasikan di dunia pekerjaan dgn baik, jadi ga menjamin IPK tinggi pasti dpt pekerjaan bagus kalo misal GA PUNYA atau GA BISA MENGIMPLEMENTASIKAN SEMUA YG DISEBUTKAN DI ATAS..

AKAN TETAPI, walaupun IPK ga menjamin semuanya, dan akhirnya SKILL dan ILMU yg diutamakan, apakah agan2 pernah berpikiran sesuatu ttg IPK dan apa yg bisa kita dapat dan banggakan dari IPK tinggi?
Yang ane pikirkan skrg itu, ane menuntut ilmu di univ, ane berusaha dan alhamdulillah bisa mendapat IPK tinggi dgn predikat cumlaude (maaf, bukan sombong gan) dengan SATU TUJUAN! Apa tujuan itu? Tujuannya adalah MEMBALAS SEMUA YG UDAH DIBERIKAN OLEH ORANG TUA ANE

Ane ngerasa orang tua ane udah sayang bgt sama ane dan udah bekerja keras menyekolahkan ane soy ane bisa menuntut ilmu dan bisa jadi org berguna bagi masyarakat kelak, itu harapan semua org tua di dunia.. Tp apa kita bisa ngebales semua pemberian org tua kita gan? Sbg mahasiswa ane ngrasa ANE BELUM BISA ngebales semua pemberian dan usaha org tua ane gan, jadi setidaknya ane pengen NGEBANGGAIN ORANG TUA ANE dengan MEMBUKTIKAN KALO ANE BISA DAN GA MENYIA-NYIAKAN semua usaha org tua ane buat nyekolahin ane dengan mendapat IPK TINGGI DAN BAGUS, sehingga org tua ane ga ngerasa percuma nyekolahin ane, dan pasti semua org tua BANGGA ngeliat anakna LULUS dengan IPK tinggi

Jadi IPK emg ga menjamin pekerjaan yg bagus dan gaji gede gan kalo ga dibarengin dengan ilmu yg kita dapet gan.. Tp punya IPK tinggi pun ga salah, karena kita bakal ngerasa bangga sama diri kita sendiri karena kita ngerasa kita udah berhasil di dunia sekolah yg masih dibiayai org tua kita gan, selanjutnya tinggal bahgaimana kita ngerasa bangga dan berhasil dgn pekerjaan kita Emoticons

Mgkn itu pendapat ane gan ttg, IPK dan ilmu yg harus dimiliki dua2nya, mohon maaf kalo kepanjangan gan, soalnya sekalian curhat hehe

Quote:Original Posted By Yuzee90
masalahnya IPK tinggi blm tentu benar2 pintar kan?
tp ada kalanya kita berpikir kalau IPK tinggi itu hasil kerja keras karena dia tidak pintar, ada kemauan untuk bisa mencapai hal lain yang tidak bisa dia kejar....
klo yg bilang IPK ga tinggi gak papa... bisa dikatakan orang tersebut tidak ada usaha untuk meraih sesuatu walaupun dia sebenarnya mampu... terlalu menyepelekan IPK juga tidak baik bukan?
Menurut saya IPK dan soft skill bukan hal yang saling bertentangan, tetapi 2 hal yang saling mendukung...

Quote:Original Posted By neechaayee
Menurut gua IPK tinggi cuma sekedar formalitas awal gan Emoticons
Terlebih kalo kuliah bagian teknik. Yang dituntut bakal skill, keterampilan kerja, etika dan softskill. Makanya banyak perusahaan di Indonesia lebih cari yang pengalaman dibanding fresh graduate dengan IPK tinggi/rendah. Karena mereka rata rata cuma mau satu hal; kerja sama dan paham soal dunia kerja dan mereka 'kerjakan'. Emoticons

Jadi disini harus sebanding antara IPK dan Skill. Yaaa tergantung perusahaan juga sih maunya gimana Emoticons
Kalo beruntung ya dapet gaji dengan skill. Kalo beruntung lagi dapet gaji dengan nilai Emoticons

Bagus lagi kalo ipk tinggi dengan 'cerdas beneran' dan skill yang beneran juga. Duit ngalir cooooy Emoticons

Quote:Original Posted By dimensionof
Di Indonesia ini memang masih lebih penting IPK daripada ilmu gan, kita harus melihat dengan realistis, klo mau kerja ya yg pertama kali dipertimbangkan itu IPK. Klo ilmu tanpa IPK buat apa? Paling agan dikira ngaku2 punya ilmu tinggi. Lagian, yg rendah IPK-nya itu kentara orang malas gan, memperbaiki IPK-nya aja gak niat apalagi kerja di kantor orang. Percuma toh mempekerjakan orang berilmu tinggi tapi malasnya sama waktu bangku kuliah. IPK aja gak diperhatiin, apalagi prestasi dalam bekerja.

Emoticon

Quote:Original Posted By Swinky
Kuliah dengan nilai IPK sekian itu tergantung dari usaha kita sendiri. Bisa menyerap matkul dan berusaha dengan baik maka besar kemungkinan IPK agan pun akan tinggi. Begitu pula sebaliknya, usaha agan cuma pas-pas san yah IPK ny jg g jauh dr usaha agan.

Tapi gan kebanyakan mahasiswa masuk masa kuliah, rata-rata kurang sadar apa dibalik makna kuliah sebenarnya. Mahasiswa ny juga masih memakai cara2 yg ane sebut 'konservatif' buat nyelesaian kuliahnya.

Nih gan ane coba share apa yg udah ane alamin sendiri dr masa perkuliahan sampe masuk ke dunia kerja :

1. Perkuliahan g cuma belajar matkul aja, tapi bagaimana memanfaatkan waktu kita untuk membangun kematangan dan kedewasaan berpikir.

2. Setelah lulus SMA/SMK pola tingkah laku, cara berpikir, dan skill yg agan dapet di masa sekolah, bukan untuk DITERAPKAN di bangku perkuliahan. Itu hanya menjadi basic level aja utk mempelajari level berikutnya Emoticonseace

3. Setiap permasalahan yg ada baik itu perkuliahan dan di luar perkuliahan, harus kita selesaikan dengan cara2 yg elegan serta dapat mengambil hikmah nya

4. Memperluas jarak pandang dan kemampuan beradaptasi di lingkungan sekitar agan

5. Kita dituntut mampu merencanakan 2-3 langkah dari tindakan yang orang lain akan lakukan. (ini efeknya cukup dahsyat loh gan :smiles)

Menurut ane, mahasiswa mau nyoba dan mempelajari hal2 yg di atas, ane yakin mental tipe mahasiswa alay dan mewekers bakalan berkurang. Apalagi yg suka jilat atasan Emoticons

Perkuliahan itu membuat seseorang bermental baja dan siap menjadi single fighter di kala lingkungan dan rekan kita sudah tidak bisa berpikir dan bertindak secara rasional

Mgkn itu aja gan dr ane, klo krg berkenan ane jgn dibata ya Emoticons

Quote:Original Posted By conconbalicon
gue sering interview karyawan,salah satu saringan awal gue biasanya liat nilai, baru berikutnya feeling dll.. klo belom apa2 sdh keliatan dongo'nya, gimana selanjutnya? tp klo feeling gue ada, tetep gue panggil juga buat test. tp biasanya nih.. yg ipk minim, gak byk yg berpotensi sekalipun ada bila dicompare sama ipk nya yg bagus. klo pun lolos, itu krn gue liat anaknya punya attitude dan semangat kerja yg bagus... tp yaa, yg model gini gue temati posisi yg basic aja dulu.

Quote:Original Posted By babyroshan
Wkakakaka. Ngawur lo kali mikir IPK gl penting. Jangan sama2in diri lo sama Bill Gates atau Steve Jobs. Itu pencipta Microsoft dan Apple dijaman mana belum ada microsoft dan Apple. Dan?? Apa? Mereka itu orang2 yang cerdas !! Lah kalo lo cerdas lo bisa buat apa?? Intinya juga lo bakal kerja le perusahaan orang dengan bermodalkan IPK. Mau buat usaha? Usaha apaan? Buat software? Yakin ada org yg ngedatengin mesen software? Org IPK lo aja di bawah 3. Mana percaya orang. Wkakaka. Jadi intinya IPK itu penting untuk kepercayaan bahwa diri anda memang mampu mengerjakan sesuatu hal dengan kemampuan anda. IPK Dbawah 3,25. Say goodbye aja dah. Wasalam. CMIIW

Quote:Original Posted By moviemaniac
setidaknya kalo IPK tinggi org nya pasti rajin
ntah memang rajin belajar ato mencontek , yg penting rajin

yang pasti orang rajin bakal lebih sukses dr yg ngak rajin ( karena rajin dia pasti lebih berusaha dr pd yg ngak )

kalo patokan nya bill gates ya ngak mungkin lah
bill gates ngak pinter di sekolah tp jd bill gates yg sekarang
kalo ente2 ngak sukses jg di sekolah....belum tentu bisa seperti bill gates,mungkin bukan belum tentu lagi tapi udah pasti ngak mungkin Emoticons

bill gates itu jenius


Quote:Original Posted By imjune
Itulah kesalahan besar mindset Indonesia. Terlalu mementingkan hal2 yg ga penting seperti nilai yang jelas2 bisa dihasilkan dari usaha yang bener sampai yang ga bener. Cerita dari temen2 yg uda pernah kerja di luar, di sana orang lebih mengutamakan kejujuran dan kinerja. Recruitment lebih mengutamakan, "Apakah orang ini jujur dan bisa bekerja dengan baik." Bukan, "Orang ini lulusan mana dan nilainya berapa."
Itulah kenapa tingkat korupsi di Indonesia sangat tinggi, karena akademis dijadikan patokan, bukan moral.
Saya cuma lulusan SMA, tapi saya bekerja di perusahaan internasional. Beberapa kali saya ikut training (skala nasional maupun internasional), beberapa kali lolos interview, dan beberapa kali itu pula saya mendapat hasil lebih baik dari para lulusan universitas top di Indonesia. Dan berkali2 saya berhasil buktikan bahwa kinerja saya lebih baik. Dan Alhamdulillah sampai sekarang saya masih diberi kepercayaan untuk bekerja.
TRUST, itulah yang mereka beri ke saya. Darimana TRUST itu berasal? Jelas bukan dari pendidikan dan nilai saya, tapi lebih dari bagaimana saya meyakinkan dan membuktikan ke mereka bahwa saya bisa dipercaya dan sanggup bekerja dengan baik.

Quote:Original Posted By huskarz
ane kasih tau nih gan...

temen ane ipk nya d bwah 3, padahal doi dah pengalaman kerja 2 tahun di tmbang emas n juga jadi operator kapal tambang di pelabuhan...
udh punya sertifikasi K3..
mau daftar PERT***NA gak diterima gan.. ipnya tetep gak mencukupi..
ane IP S1 cuma di atas 3 dikit, masuk gan dpet panggilan test buat program bimbingan S1.. kalau ente2 udh pernah nyoba daftar online di situ pasti tau kalau lulus admin aja susah amir...meskipun akhirnya gk ane ambil krna dah dapet bea S2..

temen ane S2 nih gan.. lulusan insttitut teknologi yg di Bandung tuh, hee.. ane gk mau nyebut..
biarpun almamater mumpuni gan, tetep aja ipk d bwah 3 gk bsa dapet beasiswa gan.. nyesek.. pdhl orgnya pintar..\

bullshit gan klo mau kerja bilang ip gk tinggi gpp di Indo.. klo ente mau usaha atau kerja freelance ya silahkan,,

Quote:Original Posted By jinox
iy ane pkir jg ipk ga penting gan. tpi bgtu ane kjobfair ane bs bebas msuk2in cv kmna2, sdgkn tmen ane gabs msuk2in krna ipny kurg. jdi ttep aj ipk penting klo mw cri krj hehe

Quote:Original Posted By agan.aris
ikut nimbrung ahh..
Kalo menurut ane si ada benernya yg di omongin si boss.. sekarang tergantung makna dari ilmu nya sendiri. bill gates dan steve jobs memaknai ilmu nya dengan cara yg berbeda, ilmu di luar batas kuliahnya. jadilah mereka seorang yg berhasil.
jadi kalo menurut ane. sebaiknya ente kuliah nentuin tujuan, jangan kayak kebanyakan orang termasuk ane, kuliah ya kuliah. soal kerjaan urusan nanti. gak ada yg salah sama pemikiran ini, tapi sayangnya pemikiran ini terlalu dangkal.
lebih baik ente kuliah nentuin tujuan, abis kuliah mau kemana, mau jadi apa. dengan begitu, ente bisa mengaplikasikan ilmu dengan baik dan benar. sekian dan terima gaji.
hahahaha..

Quote:Original Posted By iUrieganov
nih ane mo kasih sedikit pandangan ane

jadi ane pernah diajar ama dosen yg sebelomnya berprofesi sebagai manajer keuangan perusahaan
nah beliau pernah bilang, kalau diperusahaan tempatnya kerja, saringan masuk pertama dalam recruitment itu ya IPK
abis itu baru deh masuk ke sesi tes (tertulis / psikotes ane ga tau).. nah abis hasil tes nya keluar, disaring lagi, dan proses penyaringan abis tes ini jg ga lepas dari yg namanya IPK

jadi kesimpulannya, bagi yg IPK nya kecil, kesempatan kerja di perusahaan itu uda terkikis segitu besarnya ama yg ber-IPK besar.. bukannya meragukan orang yg IPK nya kecil, dan bukan maksud untuk merendahkan, tp yg ane amati, temen2 ane yg IPK nya kecil itu emg kuliahnya rada ga niat. untuk kuliah aja uda ga niat, apalagi berkomitmen untuk kerja secara maksimal, yg ada males ujung2nya dan korupsi (cara pintas cpt kaya)

nah kalau ada yg bahas2 ttg org2 sukses yg notabene ga pinter secara pelajaran kyk di pejwan,, inget ga semua org bisa kyk gitu, mereka tuh memiliki kelebihan, yaitu kepintaran bisnis dan keberuntungan, emg sih bs2 aja kyk mereka, tp ga semua org bs kyk gitu juga.. dan kalo cuma ngarep, yg ada malah surem nantinya..

dan satu kalimat dari ane, "IPK itu bagai investasi, jd kalau IPK kita bagus, maka ke depannya kita uda pny modal".

Quote:Original Posted By ninavicena
"Gak apa apa IPK jelek, yang penting itu ILMU nya"
kata si bos disitu : mahasiswa yang punya prinsip seperti itu cuma ada 2 tipe ( 1. PEMALAS dan 2. SOK TEGAR karena nilainya jelek )

Kalau memang dapat ilmunya, kenapa ga dipake buat bikin nilai bagus. toh bisa nyenengin diri sendiri, ortu, dll.
Tapi ada juga sih yang udah rajin belajar,hasilnya tetep jelek, ya bisa aja emang levelnya legendary :v , tapi pasti ilmunya lebih dapet dari pada yang membela diri dengan kalimat di atas.

Quote:Original Posted By plezter
Wah susah gan.
Jaman sekarang tuh yang penting hasil
Di mana hasil itu lebih kelihatan dr pada proses
Gk peduli lu uda belajar semalam suntuk atau lu sampe tipes kalau hasil lu jelek ya jelek aja.

Miris kan?

Tp bener kata boss TS
Di mana sebuah perusahaan pasti ngeliat IPK agan.
Karena kalau agan belajar harusnya ya nilai agan gede juga.
Mana ada org interview di perusahaan kasih IPK nol koma? Susah gan keterima nya.
Mending gk usa sekalian di lampirin hasil IPK nya.

Kuliah fokus aja dulu.
Uda kerja fokus kerja.
Simple

IPK itu cuma pencapain prestasi gan.
Di mana agan itu jd patokan bahwa agan lemah di mata kuliah apa.

Jd gk hanya karena agan gk bs.
Jika IPK semua jelek? Kesimpulan satu. Salah jurusan.
Kenapa? Krn kalau agan suka sama jurusan itu , harusnya agan pasti belajar sungguh"
Sama halnya kalau agan uda suka sama satu hobi, pasti agan pengen jadi jago di hobi itu kan? Atau jd nmr 1 di hobi itu kan?

Quote:Original Posted By ZaLazaR92
Mungkin gini bray, mahasiswa klo ipk bagus ada 2 kemungkinan, klo ga nyontek ya pinter. Tapi klo yg ipk jelek ada satu yg pasti, dia orangnya malas bray, klo rajin tapi kaga pinter2 amat sih ipk bakal standar lah.

Jd jgn kaitkan dulu dgn ilmunya bisa diaplikasikan ato bisa cepet kerja dsb dulu, ini masalah motivasi sebenernya. Ane sih setuju ama pak bos. Kebanyakan ipk jelek pasti motivasi kuliahnya juga buruk.

Quote:Original Posted By moa.crish
Sekedar Share aja dari pengalaman ane sendiri :

Ane mahasiswa jurusan D3 dari PTN dengan IPK pas-pasan ga sampe tiga koma. Dulu ane memang masih males2an buat ngejar kuliah gan, bukan karena ane males (yaa walaupun dikit)Emoticons cuma ane punya bisnis sampingan. Nilai ane jeblog pada beberapa makul yaa ga terlalu ane suka, pas kuliah ane sibuk urus usaha sendiri gan buat nambah biaya hidup soalnya ane dari desa & kuliah di Kluar kota. Ane urus usaha juga buat belajar secara real ilmu akuntansi, manajemen bisnis, pemasaran, business english, MICE yang ane dapatkan pas makul soalnya itu materi makul favorit ane. Dan overall walaupun nilai IPK ane Pas-pas"an dan saat interview HRD ane jelasin kenapa nilai ane ga terlalu bagus, sii HRD perusahaan juga paham. Alhamdullilah sekarang ane megawe di salah satu BUMN bidang keuangan sebagai operational staff. Sooo, buat yang nilai IPKnya pas2an cari ilmu sebanyak2nya gan, ente jangan minder dulu. Cari nilai plus banyakin kursus biar ente dapat nilai tambah dimata perusahaan buat ngimbangin nilai IPK ente yg pas2an.

Tapi ane ga ngajarin buat dapet IPK kecil yaa gan, bagi ane IPK gedhe juga perlu buat syarat administrasi masuk perusahaan. Tapi yg terlanjur dapet IPK kecil ane saranin cari ilmu yg mendukung buat ngimbangin IPK kecil agan. So don't give up, just do or die gan !!Emoticons Emoticons

Quote:Original Posted By stght
gw spakat sama TS,
kebetulan gw masuk kuliah di jurusan yang gak sesuai sm gw (rejekinya disitu gan),, terus dripada gw cuma ngeratapi nasib,gw lebih milih fokus belajar biar gw bisa ngikutin kuliah yg gw g suka,,pada akhirnya,mskpn sampe gw lulus gw ga suka dgn jurusan itu,ipk gw paling tinggi seangkatan,,ilmunya jg gw paham,,
belum lulus jg udah dpt kerja,habis lulus bs kerja di perusahaan gede..
memang smua trgantung hoki,tp kalo kita mau usaha pasti hasil jg ngikutin gan..
ilmu itu penting gan,bukan buat cari duit aja,tapi jg buat dibagi ke orang sekitar,,termasuk anak kita

Quote:Original Posted By az.dinufa
Kbetulan ane baru masuk kerja dan baru lulus kuliah.

Ane setuju gan, sama orang yang nt ajak ngobrol. (Tolong pahami maksud dari yang beliau sampaikan, jangan di ambil sebagian) Think smart.


Menurut ane, Kalo agan dapet ilmu otomatis IPK agan bakal megikuti dan se ga ga nya ga sampe jelek. Dan perusahaan cari ipk > 3 itu sebagai tolak ukur, sejauh mana dia bertanggung jawab dalam akademik dia dan ke orang tua termasuk. jadi ibarat sebagai tiket masuk. dan setelah tiket masuk agan dapet. yang menentukan soft skill, attitude, dan hoki agan. Dan jangan bandingin sama bill gates dkk. itu sudah diluar konteks yang beda (if u know what i mean).
Dan kebanyakan orang kita itu selalu mencari alasan atas apa yang di dapet tidak sesuai atas apa yang dia harapkan.

Quote:Original Posted By prayitnoers.bie
Kl kata ane IPK itu penting gan soalnya itu adalah cerminan diri.
Masalah bill gates albert einstein ga bisa disamain sama semua orang, karena pada dasarnya setiap orang juga udah berbeda.
Coba diperluas pikirannya, jangan cuma di albert einstein atau bill gates atau siapapun itu.
Coba mulai dipikir siapa yg berancang kendaraan sekarang? siapa yg ngerancang laptop atau hp agan? apa orang2 itu adalah orang yg tidak mengikuti pendidikan formal? apakah neraka sama ber IPK kecil atau bahkan tidak memiliki nilai seperti albert einstein?
Kadang ane masih aneh sama orang yg mikirnya "IPK itu gerbang menuju perbudakan" itu pikiran dapet darimana coba, kl udah pinterkan bakalan ada pikiran buat membuat hal baru, bener ga? Emoticons

Quote:Original Posted By peinxx
Wah thread agan mantep banget emang
Bener apa kata si bos kalau ga apa" IPK kecil yang penting ilmunya, ya logika aja kalo lu tangkep ilmunya ya ga mungkin lah IPK lu jelek, dan yang bilang IPK gede tapi dari hasil nyontek ya itu menurut ane wajar jadi ga usah munafik kaya ngak pernah nyontek aja, seengaknya dia ada usaha ga kaya orang yang pasrah aja menunggu kematian ibaratnya, btw ane mahasiswa semester 6 ke 7 dan berusaha meningkatkan IPK ane karena pas semester awal terlalu santai banget karena males belajar Emoticons

Quote:Original Posted By amrypermana
setuju banget sama bapak itu hahaha, itu logika yang sangat simple dan sebuah kenyataan sih menurut ane, karena mesti berhubungan kalo belajar giat "seharusnya" nilainya ya bagus.
masalah bill gates atau semacamnya, perbandingan orang yg kek gitu dengan yg sukses dengan belajar giat, nilai bagus dll besar mana? hehehe 1 banding sekian lah menurut ane

Quote:Original Posted By siapapoenya
Izin berkumandang gan itu kan tanggapan dari satu orang dan setiap orang berbeda
Temen sma bapak ane sekarang udah menjabat jadi senior supervisor loh gan dan Perusahaannya ga kecil gan nah kalo gini ceritanya gimana? Ane terheran2 nih sm temen bapak ane nih, dia lulusan sma tapi bisa menjabat sebagai senior supervisior?
Mempunyai bawahan Setingkat sarjana, nah tolak ukur untuk IPK sendiri dimana? Ane langsung narik kesimpulan , percuma kamu punya nilai ipk tinggi dan ilmu tinggi tapi tidak bisa diterapkan dlm dunia kerja soalnya ilmu yg digunakan berbeda lagi dengan dunia kerja sementara titik focus kita ada di pekerjaan kan? Yang ditekankan dalam pekerjaan adalah kejujuran , Kepemimpinan, ketangkasan , kemandirian
Jadi jangan berkecil hati dulu untuk ipk yg kecil tapi alangkah lebih baiknya juga kita tingkatkan, ane juga masih berjuang naikin ipk nih ya setidaknya untuk mengungkapkan secara tidak langsung bahwa kita serius di dunia perkuliahan ke orang tua,

Quote:Original Posted By Telapaktangan
Salam hormat gan TS,
Gw udah lama gak login kaskus, sekalipun buka kaskus cuma buat liat-liat tanpa login pake ID gw. Tapi setelah baca thread ini gw gatel buat komen. Hahaha

Gini bro, gw setuju banget sama statement si boss "mahasiswa yang punya prinsip seperti itu cuma ada 2 tipe ( 1. PEMALAS dan 2. SOK TEGAR karena nilainya jelek )". TAPI, gak bisa dikaitkan sama masalah masa depan. Kenapa gw bilang gitu? Udah banyak kejadiannya lulusan dengan IPK kecil (bahkan mungkin latar belakang pendidikan yang terbatas) bisa menduduki jabatan yang "diperhitungkan" di satu perusahaan. Banyak faktor dan menurut gw gak semata-mata ditentukan dari IPK. Emang bener banyak perusahaan yang pasang standar IPK untuk penerimaan pegawainya, gw rasa itu hal yang masuk akal sih. Ibaratnya, ada lomba balap motor untuk kelas 150 CC, ya otomatis motor yang dibolehin ikut balap ya motor dengan kapasitas silinder 150 CC. Untuk yang 125 CC? Jangan harap bisa ikutan. Padahal, belum tentu juga yang 125 CC ini gak bisa bersaing sama yang 150 CC bukan? Banyak faktor dong yang mempengaruhi.

Gw salah satu lulusan perguruan tinggi SWASTA dengan IPK KECIL dan lulus dalam jangka waktu yang LAMA. Tragis bukan? Hahaha. Tapi gw gak beranggapan soal "yang penting ilmunya". Waktu gw kuliah dulu, ada beberapa hal lain yang gw kejar yang menurut gw jauh lebih penting dari IPK. Gw ngejar itu semua di 4 tahun awal kuliah gw. Alhasil, kuliah gw jadi gak maksimal karena konsentrasi gw terbagi sama bermacam-macam kesibukan gw. 2 tahun sisanya gw habiskan untuk konsentrasi kuliah dan akhirnya gw bisa lulus meski dengan IPK yang gak besar. Lama kan kuliah 6 tahun? Hahaha.

Pada prinsipnya, menurut gw, bukan IPK yang penting tapi gimana cara kita buat dapetin "sesuatu" selama kuliah, itu yang penting. Lu kuliah 3,5 tahun, IPK gede, ganteng dan punya pacar cantik tapi gak dapetin "sesuatu" selama kuliah, ya sama aja. Tapi jangan lupa sama statement si boss yang lain "Orang tua mana yang gak bangga IPK anaknya besar ?" so, itu bisa jadi salah satu cara bikin orang tua lu bangga. Jadi buat temen-temen yang masih jadi mahasiswa saat ini, kejar deh IPK gede, tapi jangan sampe kalian keluar dari kampus "tanpa bawa apa-apa".

Terima kasih gan TS buat thread manisnya.
Salam

Edited:
Gw hanya berbagi pengalaman. Bukan untuk dicontoh. Pengalaman gw soal kuliah 6 tahun dengan IPK yang gak gede bukan pengalaman yang bagus dan bisa dicontoh. Lulus tepat waktu dengan IPK yang gede dan bawa "bekal" buat kerja nanti tentu lebih bagus bukan?
Semoga sukses menyertai kita semua Emoticons

Quote:Original Posted By hidelif
Bener ni kalo yang penting ilmu pasti IPK bagus, otomatis karena yang dicari ilmu,..

Mungkin banyaknya mahasiswa IPK jelek, menurut ane karena salah masuk jurusan,..
Biasanya pemikiran skrng, yang penting kuliah, yang penting jadi sarjana, kalo udah sarjana pasti di terima kerja lebih gampang dan dapet gaji gede, dapet gengsi gede,..

Intinya si sekarang kuliah kebanyakan buat ajang pamer,..

kebanyakan loh, bukan berarti semua mahasiswa,..

Quote:Original Posted By 404error.
Jelas setuju banget
first impression saat penerimaan kerja ya IPK. klo IPK lo ancur, mana ada yg mo terima lo kerja
asal ente tau IPK kecil itu karena ente males kelas waktu kuliah makanya ente dapet IPK kecil
true story buat ane, ilmu akan seiring datang klo ente rajin kuliah dan rajin belajar.
Soal nyontek dpt IPK bagus? ga selamanya ente bisa dapet bagus dari nyontek, dan ada saatnya ente mengharapkan kekuatan ente sendiri terutama saat yg jaga ujian orang killer.

Quote:Original Posted By mashamishka
Setuju deh sama kamu Emoticons
Bener gan IPK tinggi itu saringan awal masuk kerja, meskipun IPK ane diatas 3 dikit, tp ane merasa ilmu ane jauh banget sama yg IPK > 3,75.
Menurut ane, org yg IPK nya pas pasan cenderung percaya diri dengan semua yg dia punya, sbg contoh seperti yg agan blng td "gue punya ilmu meskipun IPK jelek, tapi knp ilmu elo ga nganterin elo punya IPK tinggi?"
Dan tmn ane yg bener2 pinter IPK 3,98 sekalipun dia pinter, dia ga pernah nyinggung org lain yg IPK nya rendah, bahkan dia selalu menghindar kalo ngomongin IPK, knp? Karena itu org beneran pinter dan dia bkn tipe org yg nunjukin gue pinter lho IPK gua aja segini.
Percayalah, IPK tinggi merupakan kebanggaan dan simbol akademik secara keseluruhan (meskipun ga 100% terukur secara akurat), tapi meskipun dengan IPK 3 lebih dikit dan sikap yg baik seseorang bisa lebih tenang dalam mencari pekerjaan.

Quote:Original Posted By ChilauMen
IPK = cerminan hasil perwujudan abstrak pendidikan yg agan tempuh

IPK gede = arti ny pinter
IPK kecil = arti ny bego

Pd gk setujuh yg IPK kecil di bilang bego??
Tanya ama diri sendiri kok org bisa dpt gede tp lho sndiri dpt kecil.. brarti ada sesuatu yg "KURANG"...

Bego gk ketulungan klo byr kuliah mahal2 cm bt dpt ipk jelek, itu arti ny sama aja kya ngeluarin modal bt mkn spageti tauny dpt suguhan mie kiloan..

Ngarepin koneksi?? Bullshit!!
Mana ad perusahaan yg mau bangkrut gara2 rekrut org2 bego, disuruh ini itu pd gk becus..

Ngarepin keberuntungan?? 1jt : 1
beruntung itu cm mau nyenggol org2 yg udh kerja keras mati2an, org bego dah pasti males! boro2 nyenggol deket aj gk mau..

Quote:Original Posted By DimasX
bener gan, IPK itu faktor penting dan Ilmu sebagai penaplikasiannya
ane udah smster 6 mau ke 7 tapi IPK masih 3,xx ( pas2 an )
mau ngulang nilai yg jelek bisa dapet maksimal
apalagi kalo univ swasta dituntut IPK lebih besar daripada univ negeri
so, IPK itu adalah kunci masuk dunia kerja dan Ilmu itu sebagai skill untuk dapat diterima perusahaan

Quote:Original Posted By uwichi
Jadi inget beberapa tahun yg lalu ane pernah liat kaka tingkat yg punya prinsip kuno kaya gitu. Dengan bangganya, dia koar-koar di facebook kalo ipk tuh gak ngejamin kita. Dia mojokin orang yg IPKnya tinggi, katanya sih cuma modal nilai bagus doang. Secara teoritis. Dan dia malah ngajak Anak2 grup kampus waktu itu buat kritis dalam hemat dia. Ya, maksudnya melek sama permasalahan negara. Just like demo demo begitu.

Disitu ane langsung komen kontra, ipk bagus dan besar itu memang gak ngejamin. Tapi setidaknya itu bisa jadi bukti buat orangtua, hasil dari jerih payah mereka buat ngebiayain kuliah kita. Terlebih utk yg biayain kuliah sendiri, dengan IP besar bisa ngebantu dapet beasiswa cuy. Itu bukti kalo kita gak main2 selama kuliah. Ya, itupun kalo mahasiswanya bener, gak dapet A karena nyontek. IPK tinggi itu juga butuh pertanggungjawaban, malu dong kalo nilai tinggi tapi pengetahuan nol. Modal nyontek doang. It's shame on you!

So, buat yg masih semester awal2, terus berusaha ya gan, serius sama kuliahnya. Btw ane semester 6 nih, 2 semester lagi beres Emoticons
Ane juga sampe skrg masih berusaha buat dapet kumlot. jangan hanya puas dengan ip 3 ya gan!

Quote:Original Posted By yudhacavalera
Teori nya sih enak dibaca... Cuman kalo ip jelek, kapan selesainya tuh kuliah, boros boros in uang ortu aja, terus kalo nglamar kerjaan dengan ip jelek, kita di tes skill dulu gitu... Susah bray.... Iya kalo jadi pengusaha, Kalo modal pas pas an, terpaksa jadi karyawan dah ..... Jadi menurut ane, IMHO gitu, mending nyontek, ip bagus, skill kerja nanti berjalan sendiri nya sewaktu diterima di perusahaan, lagian ilmu kuliah jga sedikit dipakai kalo buat kerja di perusahaan EmoticonEmoticon

Quote:Original Posted By dhanar10
Zaman lagi susah gan.

IPK tinggi bukan jaminan dapat kerja. IPK rendah juga belum tentu tdk akan mendapat kerja.

Yg blm dapat kerja, nglamar di negeri sebelah bisa jadi alternatif. Hahaha. Di sana IPK bukan menjadi patokan. Yg penting lulus tes dan wawancara sesuai bidangnya - yg disitu ditentukan oleh ILMU bukan IPK.

IPK memang penting tapi hanya utk lulus kuliah saja sama pertimbangan utk lamaran kerja pertama (khusus indonesia saja, IPK cuma laku di Indonesia). Tapi setelah kita punya pengalaman kerja, IPK menjadi tdk terlalu penting.

Karena itu marilah kita melihat secara proposional. IPK memang penting tapi tdk perlu didewakan. Kalo kita punya ILMU, secara otomatis kita seharusnya dapat IPK yg baik. Tapi kita punya IPK, blum tentu ada ILMU (bisa nyontek soalnya).

Quote:Original Posted By hafedz
Just imho, kalau menurut ane terlalu singkat agan membahas antara IPK dan Ilmu, sebenrnya benar kalau ilmu tidak dpt jelas bagaimana bisa mendapatkan IPK tinggi. Tp permasalahannya bukan di sini. Tp dimana kita UAS tinggi bisa secara mendadak menghafal, sedangkan ilmu atau arti dr yg kita hafalkan engga ada. Lantas yang kita rasakan setelah dari ruangan UAS jawabannya pun lupa. Ya cuma hafalan, no skill. Itu kenapa indonesia selalu juara olimpiade, tp jarang yg mempunyai difusi inovasi seperti orang luar.

Quote:Original Posted By smithboy
Hai Anda yang masih semester 6 mau ke 7 dengan IPK Anda yang cukup besar itu, perkenalkan saya sudah lulus kuliah dengan IPK 2.80 dari salah satu kampus top five negeri ini.
Sedikit tergelitik membaca trit ini. Saya sudah bekerja sebagai graphic designer di industri perfilman namun saya berstatus sebagai sarjana ekonomi. Jujur saja status sebagai sarjana ekonomi tidak pernah mengganggu karir saya apalagi ipk, karena saya memiliki portofolio di bidang desain.

Bagaimana cara memperolehnya?

Work your ass as if you're the most fucked up person ever to ruin other peoples work.

Semoga IPK Anda dapat mengantarkan Anda ke depan meja wawancara pekerjaan impian Anda, apakah setelahnya Anda mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan yang memerlukan pengalaman dan soft skills yang tidak diperoleh dari mata kuliah, itu tergantung kemampuan Anda. Bukan IPKnya.
Ohya, semoga kelar skripsian dan lulus dulu deh, biar bisa secepatnya masuk dunia pekerjaan.

Quote:Original Posted By goldeagle
Kalo ane pernah ngobrol sama orang HRD sih senada memang.
Tapi dia njelasin gini.

Ini pabrik gede.
Dalam sehari aja lamaran yang diterima di kantor satpam depan itu bisa sampe 2-3 kardus air mineral lho.
Dalam sebulan bayangin aja berapa ribu lamaran yang masuk ke sini?

Kadang kita cari 2 atau 3 karyawan.
Kita ambil beberapa lamaran itu.
Nah.... seleksinya gimana menurut anda?
Masa saya ambil acak terus langsung diinterview semuanya?
Nggak mungkin lah. Ini pemborosan waktu.

Jadi cara paling gampang ya kita cari berdasarkan nilai IPK yang ada di dalam CV.
Kita ambil anggap saja 10-20 orang dengan nilai tertinggi. Itu yang kita interview. Sisanya buang.
Dari yang diinterview nanti baru diambil 2-3 orang sesuai yang kita cari.

Jadi kalau IPK kamu jelek, pastikan kamu punya koneksi di perusahaan ini, karena kalo nggak jangan harap kamu bakal saya panggil.
Kalau kamu punya koneksi sih, memang kita lebih mengutamakan pelamar yang direkomendasikan oleh orang dalam.
Walaupun belum tentu juga diterima, minimal kamu akan dapat kesempatan interview

Sebenarnya yang menjadi tolok ukur kamu diterima atau tidak itu adalah interview
Tapi IPK itu adalah tolok ukur kamu bakal dipanggil interview atau tidak.
Makanya IPK jangan jelek2 banget.

hehehehehe

Quote:Original Posted By dopledagger
Ikut memberikan opini gan...
menurut ane IPK juga gak bisa dijadikan tolak ukur untuk melihat seseorang menghargai ilmu atau tidak. Karena IPK itu kumulatif gan. Bisa jadi ente sangat menekuni suatu disiplin ilmu misal akutansi tapi kan di jurusan akutansi gak cuma itu aja yang dipelajari ada juga mata kuliah lain, sedangkan si mahasiswa tertariknya sama akutansi nya dan menghabiskan waktu untuk belajar hal itu, otomatis waktunya abis buat belajar yg lain dan pasti IPK nya gak gede tapi nilai akutansi nya menonjol. Itunaja si gan btw emang realita mahasiswa yg ngomong gitu +IPK nya jelek, ya mereka sih menurut gua orang yang males gak lebih.

Quote:Original Posted By dannybatric
kebanyakan mahasiswa yang ipk nya kecil biasanya karena faktor males gan, sebenernya mereka bisa tapi sejak awal mereka males dan baru sadar di akhir ketika mau lulus dan ipk nya pas2an, ane udah banyak liat di sekitar ane, mahasiswa yang ipk nya kecil atau malahan jauh di bawah2 teman2nya pengetahuannya lebih bagus di banding dengan yang ipk nya lebih besar. tapi balik lagi memang ke urusan cari kerja, perusahaan di indo yang pertama di lihat memang ipk walaupun jika di tes dengan yang ipk nya lebih rendah belom tentu mereka lebih pintar. saran ane si buat yang baru2 masuk kuliah bener2 deh kuliah hasilin ipk yang tinggi biar ga nyesel nanti, percuma ilmu ente tinggi tapi ipk jelek, pasti bakal tetep di pandang sebelah mata. welcome to indonesia, btw nice post gan Emoticon

Quote:Original Posted By ryan0856
Ane pernah diceritain sama Dosen, katanya memang di media banyak disorot orang yang punya ipk kecil atau di DO di perkuliahan menjadi pemilik perusahaan yang besar. Tapi sebenarnya yang seperti itu sangat sedikit 1 banding jutaan orang. mereka disorot karena kehidupannya unik, memangnya tidak ada orang yang kuliahnya bagus terus sukses? Banyak, tapi mereka engga disorot media karena ya sudah biasa.

Artinya orang dengan IPK tinggi itu ya jauh lebih banyak yang sukses daripada orang-orang yang nganggap IPK ga penting. Ane dulu juga pake prinsip begituan tapi sekarang udah tobat Emoticons menurut ane buat apa mencari kesuksesan dengan mengharapkan sukses itu datang sendiri? Justru kita yang harus mencarinya dengan susah payah, salah satunya perjuangan kita buat belajar dengan bener (bukan nyari IPK doang ya) nanti IPK juga akan gede kalo kita Ilmunya bener dan itu juga penting. Inget film Pursuit of Happiness itu perjuangannya kayak apa gan supaya bisa sukses Emoticon

Quote: BARISAN SAKIT HATI
Quote:Original Posted By vanhoutte

ya jelas otak lo sempit lah, masa ngomong sama yg buat rakyat indonesia jatuh sakit lo bangga.
orang yg buat saudara seindonesia lo, miskin, dan penyakitan lo merasa beruntung.

dimana otak lo, kalau si morris lgsung yang kesini kayaknya bakal sujud2 lo karena menjadi orang paling "BERUNTUNG" karena bisa dialog sama iblis itu

Keep dongo , open mind cok, jgn jadi mental BABU. bikin malu 1 ras gua aja ada org kyk gini

Wawancara Prinsip Mahasiswa: Tidak Masalah IPK Jelek yang Penting Ilmu
Source: http://www.kaskus.co.id/thread/557ac972138b46ff6c8b4569/share-buat-yang-menganggap-ipk-gak-apa-apa-jelek-yang-penting-ilmu-real-story Category:
My Story
Pasang Iklan
close