Bahaya Rokok

Shalat Diketawain

Share pengalaman.. Solat di negeri sendiri malah diketawain

Tags: Lifestyle - Traveling - Culture - Religion - Islam - Activity - Controversy - Inspiring
imaychan0808
UserID: 6303313
Quote:selamat datang di thread sederhana ane ini. Emoticons
maaf kalo curhat di lounge, karena disini paling rame jadi pasti banyak yang baca
kejadiannya sekitar tiga minggu yang lalu tempatnya di GJUI, pasti kaskuser juga banyak yang pergi kesana Emoticons
oke kalo gitu langsung baca aja gan Emoticons

Quote:Kemaren aku sama Friz berdua barengan main ke GJUI hari ketiga, yang mana penuh banget sama orang. Friz baru dateng dari Bekasi dan kita ketemu jam 1-an di halte bis kuning Pocin. Jalanan macet parah dan itu antrian orang bener2 panjang, ada yang udah nunggu dua-tiga jam belum bisa masuk juga (dalem hati ngerasa seneng karena acara kouhai sukses jaya).

Spoiler for rame gan:

Shalat Diketawain

Sebentar keliling di tempat acara, kita kemudian nyari musola buat solat zuhur. Musola yang ada di tempat acara itu adanya di backstage dan itu buat panitia, jadi pengunjung harus ke fakultas2 terdekat buat solat. Sebagai mantan panitia GJ kita ngerti kondisinya dan langsung cus nyari musola ke fakultas paling deket, FKM.
Sampe di situ sayangnya ternyata tangga ke musola FKM tutup, dikunci gitu. Berarti kita harus jalan lagi ke fakultas lain buat solat. Tapi waktu itu udah jam 14.17, rasanya gimana gitu. Dan di situ sebenernya tempatnya cukup luas, kayak lobi kebuka.

Akhirnya aku cetus aja, "Solat di sini aja, yang penting ada ruang kan. Eh, tapi kalo Friz mau". Friz langsung nge-iyain aja, "Hoo kayak pas di Jepang ya".
Iya. Aku sama Friz pas belajar di Jepang setahun itu ngerasain rasanya jadi minoritas, yang kebutuhan buat ibadahnya belum sepenuhnya difasilitasin. Jadi harus mau solat di mana aja--bener2 di mana aja.

Aku pribadi pas di Fukui bareng temen2 kalo udah musti solat dan lagi di luar ya musti cari tempat sepi buat solat. Di parkiran mobil, di belakang eskalator mall, di booth telepon, di ruang loker stasiun, di space terbuka antara tangga.. Tapi alhamdulillah dari semua itu kita nggak pernah dapet masalah.
Pastinya diliatin itu pernah, sering malah. Difoto sama nenek2 juga pernah. Kadang kalo orangnya penasaran kita ditanya tadi abis ngapain, dan kita jelasin singkat terus dianya ngangguk2.. Tapi nggak pernah sekalipun kita diganggu. Di Jepang selama kita nggak ganggu orang lain atau ngelanggar hukum, kita bebas mau ngapain aja.
Nah ini di negeri sendiri, orang pastinya lebih ngerti dong kebutuhan orang buat beribadah, santai aja. Pikirku gitu.

Jadilah itu Friz ambil wudhu di kamar mandi deket situ dan solat dengan seadanya; sejadahnya aja cuma pake jas ujanku yang nggak senyaman sejadah masjid. Tapi biar gitu aja juga udah oke, kiblat bisa dicek pake aplikasi android. Ruang luas. Mukena bawa. Nggak ada yang ngalangin buat solat.
Friz solat di pojokan, sementara aku jagain barang2 kita, duduk di pilar jarak 2 meteran dari situ. Eh nggak lama Friz mulai solat, dari kejauhan kedengeran orang ketawa. "Hahahahaha eh orang solat di situ masa," katanya, teriak. Spontan aku nyari asal suara. Ada cowok di tengah2 lagi jalan ngejauh tapi muka sama badannya mengadap ke kita. Kayaknya dia lagi ketawa2 sama temen2nya. "Iya, tuh cewek," teriak dia lagi.
Bayangin. Berusaha buat nutupin ngetawain siapa aja nggak. Aku speechless, sulit percaya gitu.
Ya kesel dong aku temen lagi solat--nggak yang aneh2--diejek gitu.
Apa kita ngeganggu mereka? Nggak.
Apa kita berisik? Aku aja ga kedengeran bacaan Friz.
What's their problem??
Ironis banget.
Kita solat di tempat umum di negeri orang ngerasa aman2 aja, tapi di negeri sendiri yang notabenenya (harusnya) lebih paham agama malah baru pertama kali diketawain, cuma gara2 solat bukan di musola.
I didn't know praying was a crime.
Emang ada ayat di Al-Qur'an yang bilang kalo "solat kalo nggak di masjid/musola itu dosa"? Yang salah tuh kalo bisa banget solat tapi nggak ngejalanin.

Spoiler for lagi solat:
Shalat Diketawain

Sedih kalo orang di negara sendiri masih kayak gini. Kelakuannya primitif, nggak kenal caranya ngehargain orang lain.
Pun kalo ada orang yang beragama lain dan perlu banget ngelaksanain ibadahnya saat itu juga di tempat umum, aku juga bakal ngerti. Itu namanya toleransi. Gausahlah ke orang yang lagi solat.. Ngetawain siapapun dengan cara kayak gitu tuh sama sekali nggak pantes.
Kalo sekadar hal kayak gini aja nggak bisa dipraktekkin, apalah itu artinya pelajaran PPKN yang diajarin dari kelas satu SD?

Buat mas2 yang kemaren ngetawain temen saya, I have no problem with people expressing their opinion. I respect your freedom of speech as long as it does NOT disrespect anyone's existence.
Gitu aja sih.

Quote:terima kasih bagi yang sudah membaca sampai tuntas Emoticons
ditunggu tanggapannya dari kawan kaskuser semua Emoticons
tidak menolak Emoticons

Quote:banyak yang bertanya apa itu GJUI, berikut sedikit info tentang GJUI

Quote:Gelar Jepang merupakan salah satu J-Event yang paling dinantikan oleh kalangan pecinta Jepang. Acara tahunan yang telah berlangsung selama 21 tahun ini terus berkembang dari segi acara dan jumlah pengunjung. Pada tahun 2014 Gelar Jepang dikunjungi oleh sekitar 27.000 pengunjung selama 3 hari. Tahun ini Gelar Jepang diadakan tanggal 7-9 Agustus 2015.

Terdapat berbagai acara menarik yang dapat diikuti dan dinikmati oleh pengunjung Gelar Jepang. Ada berbagai jenis lomba seperti lomba makan, seminar, workshop, cosplay, gundam, fotografi, dance cover, karaoke dan lomba band. Pertunjukan di Gelar Jepang juga bermacam-macam. Mulai dari demo bela diri tradisional Jepang seperti ninjutsu dan kendo, sampai pertunjukan musik populer Jepang dari artis dalam dan luar negeri.

Pada tahun 2014, untuk pertama kalinya Gelar Jepang mendatangkan artis dari Jepang langsung yaitu Yun*chi. Untuk tahun ini Gelar Jepang bersama WAKUWAKU JAPAN kembali mendatangkan artis dari jepang yaitu Silent Siren. Band yang terdiri dari Sumire Yoshida (Suu), Hinako Umemura (Hinanchu), Aina Yamauchi (Ainyan), dan Yukako Kurosaka (Yukarun) ini akan menghibur pengunjung Gelar Jepang 21 di hari ketiga. Mereka juga akan mengadakan konser tunggal di Upper Room, Jakarta pada tanggal 19 September 2015. Ada juga Kumiko Funayama atau Kumicky yang hadir sebagai bintang tamu di acara final Miss Kawaii Contest pada hari ketiga Gelar Jepang.

Hari pertama dan kedua Gelar Jepang free HTM. Untuk hari ketiga harga tiket OTS Rp. 20.000 dan presale RP.15.000. Tiket presale dapat dibeli di ticket booth di beberapa tempat dan dapat juga dibeli secara online. Jadwal penjualan tiket presale dan pembelian tiket online dapat dilihat di www.gelarjepang.com/ticket.html.

Seperti sebelum-sebelumnya, keseruan Gelar Jepang akan ditutup dengan Bon Odori (tarian bersama) dan Hanabi (pesta kembang api). Datang dan nikmatilah Gelar Jepang UI 21 with WAKUWAKU JAPAN bersama teman-temanmu.

http://www.gelarjepang.com/

lihat gan, acara sebesar ini yang rutin diadain setahun sekali, pengunjungnya sampe ribuan orang lebih tapi panitianya tidak pernah belajar setidaknya memfasilitasi pengunjung untuk sholat. minimal satu ruangan kecil deh. terserah pas hari H itu ruangan mau ada yang pake maupun enggak karena kita gak bisa memaksa seseorang untuk beribadah, itu mah kewajiban masing2 individu aja. tapi pointnya disini setidaknya harus ada usaha lah dari panitia.
dan dibawah ini ada beberapa kaskuser yang menyaksikan sendiri kalo disana memang tidak ada musola.

Quote:Original Posted By tabi
Acara sebesar itu ga ada musola, pantes waktu hari sebelumnya pas gj di fib, banyak anak jejepangan dengan atribut cosplay pada solat di masjid fakultas ane di fisip, ane mikir emang di gj ga ada tempat solat apa. (Btw padahal di fib ada masjid kok deket jembatan teksas)

Soalnya 3 taun ane kuliah di sana ane ga pernah dateng sama sekali ke gj, padahal fakultas nya sebelahan percis

Ane ga suka jejepangan sama sekali soalnya, pernah sekali mau nyoba dateng ke gj buat nyari makan, eh ternyata masuk nya bayar, yaelah, yaudah ane balik lagi ke kampus ane, sebelahan ini deket haha

Quote:Original Posted By rizkahgn
yap gan kemaren ane kesana juga kita ngga ketemu ya hahah kebetulan ane beli tiketnya online sama temen temen ane jadi pas dateng ngga ngantri yg sampe panjaaaangggggg banget begitu Emoticons Ane juga sholat gan pas masuk sih tangga masih di buka jadi masih nemu mushola sayangnya dari antrian yg banyak yg beribadah buat sholat dikit ganEmoticons nah pas mau turun lagi tangga ditutup gan plus ada org fakultas yg ngga ngebolehin kita lewat di depan mrk btw katanya disitu lagi ada acara ane muter muter cukup lama gan sampe akhirnya baru ada mahasiswa sana yg bilangin satpam buat bukain gerbang dan ane sama temen temen bisa turun jugaEmoticons
setuju sama tindakan kalian dr pada menunda sholat kan ya? haha ane juga dikantor sholat diruangan yg jarang dipake kok btw disini yg muslim ane doang dan mrk juga ngga mengganggu ane atau semacemnya kaya ngetawain Emoticons Emoticons

Quote:Original Posted By kantongungu
ane dateng ke GJUI yang tahun kemaren (tahun ini tabrakan sama agenda lain), dan emang sih harus shalat di FKM. tapi untung setelah muter muter nemu satu tangga yang kebuka jadi masih bisa ke mushola. Tapi sampe sekarang sih shalat dimana aja baru ngejalanin kalo pas perjalanan jauh (biasanya di mobil atau kereta) sama kalo pas main di alam sih. tapi ya karena di alam ya nggak ada yang komen

Quote:terima kasih buat komentar dan apresiasinya agan dan aganwati semuanya Emoticons

Spoiler for beberapa komentar kaskuser:
Quote:Original Posted By cesarmy_one
ga usah di tanggepin bro biarin aja

kita ga bisa samain negara maju sama negara dunia ketiga terbelakang ini.

yang artinya

belum tentu orang yang beragama, LEBIH RESPECT daripada orang yang tidak beragama Emoticons

Quote:Original Posted By JadeSoul
temen ane gk jd masuk k gjui krn ngantri panjang bgt. tahun lalu jg ane gk jd masuk krn antri.
ironisnya emg ky gt di indo, kalo ente mAsalah solat kalo ane pernah masalah jalan kaki.
ane mau nghadiri interview di perusahaan di kawasan industri di cikarang, ane kan org nya males ngojek jd dr gerbang kawasan industri ane jalan kaki sejam, di sepanjang jln di liatin dan di ketawain sm buruh2 pabrik ky mrk gk pernah liat org jalan kaki.

Quote:Original Posted By shienby
di maklumi aja,banyak orang indonesia yang blom bisa pergi2 ke luar negeri,jadi tingkat toleransi di kehidupan beragamanya masih kurang jauh...kl di indo minoritas itu harus di lenyapkan (dihati orang indo) tidak sama berarti musuh.....maaf kl ada kata2 saya yg menyinggung tp ini pernah menimpa diri saya yang di kucilkan, di olok2 dan di anggap aneh

Quote:Original Posted By X.SUN
Emang gan, di indo emang mayoritas islam, tapi muslimnya pada seneng menghina agamanya sendiri,
Berjenggot pada dkatain teroris
Berjilbab panjang dan bercadar pasti dikira terlalu fanatik, kalau kita nggak fanatik sama islam terus kita fanatik sama apa dong? Orang korea? Amerika?
meskipun agak guyonan tapi menurut ane nggak pantas menghina anjuran rasulullah

Quote:Original Posted By silentreadern
Namanya juga negara terbelakangan mental, lebih menjjempolkan kejelekan daripada kebaikan,

Santai aja gan, pkokny kllo bisa amar maruf nahi munkar ttp di jalan-Nya Allah SWT..


Best regrads; SILENTREADER

Quote:Original Posted By Belinkers
welcome back to Indonesia.. Emoticons Emoticons
ane juga sering kok digituin, di diemin aja, percuma diladenin
malah lebih bagus kalau kita bisa ngingetin., tugas dari sesama muslim kan saling mengingatkan..
ane salut sama TS nya, mau solat dalam keadaan gimanapun.. mngkin kalau ane ga bisa ngelakuin yang kyk gitu.. Emoticons

Quote:Original Posted By eryckputra
Itulah negara kita. Negara yg masyarakat nya kurang moral dan respect... ane malah bangga dengan TS dan teman TS yg Rajin untuk beribadah. Seharusnya mereka malah malu yg mengejek..

Tetap semangat... jangan hiraukan niscahaya Allah swt maha mengetahui siapa yg derajatnya lebih tinggi Emoticon

Quote:Original Posted By sxg75
dont worry sist/gan emang gitudeh Indonesia paling banyak muslimnya di dunia tapi penerapan Islam nya NOL BESAR!!!! sebenernya ini PR buat para ulama dan pemimpin negeri ini tapi ane gak tau sejauh mana para ulama maupun pemimpin peduli sama yang namanya syariat Islam, jadi orang tua di ruma-rumah punya tugas ekstra besar menanamkan pendidikan agama ke anak2nya...

bagus ente sama temen ente masih mikir sholat jadi everywhere is ok...coba kaya cowo2 yang ngetawain ....ngerti sholat aja gak kale....

Quote:Original Posted By FajarDZ8217
Lama-lama jadi terbalik ya. sholat di negeri orang dihormati, sholat di negeri sendiri ditertawai. Mesjid di negara-negara barat mulai penuh sesak, Mesjid di negara sendiri semakin sepi. Mungkin memang semakin dekat kita ke akhir jaman. Jangan lalai, tingkatkan terus ibadah sampai saat dimana ibadah sudah tidak akan diterima lagi. Tetap semangat, sis.

Quote:Original Posted By justice league
katanya anda pengen denger komen dari para kaskuser kan ? kalau gitu izinkan sy untuk ikut kasih masukan yak.. Tapi sebelumnya mohon baca dengan pikiran jernih ya, karena disini sy tidak berusaha membela siapapun, just tryin' to be objective..

Di atas anda bilang kalau anda merasa terluka karena ada beberapa orang yg memberikan komentar yg menurut anda tidak mengenakan pada anda dan teman anda yg sedang solat di tempat umum. Well, kalau menurut sy wajarlah itu terjadi. Dari sudut pandang orang yg komen tersebut bisa jadi mereka merasa terkejut bin wow aja ngeliat ada orang yg sedang solat ditempat yang bukan seharusnya. Di negeri ini banyak mesjid koq ada cewek yang solatnya malah ditempat yg "bukan seharusnya" (sy pakai kata bukan seharusnya bukan berarti solat itu harus selalu berada ditempat yg bernama mesjid ya), ditambah dengan pola pikir dan pola pandang orang tersebut mungkin levelnya ga luas maka jadilah mereka komen terhadap anda dan kawan anda itu. Ini mungkin bisa di samakan ketika ada toilet yg memang dibuat peruntukannya untuk buang air, tapi malah ada orang yg kencing sermbarangan di pinggir jalan, bukankah ini malah akan mengundang orang yg melihat peristiwa tersebut untuk berkomentar ? Coba kalau orang yg kencing di pinggir jalan tersebut melakukannya di toilet, pasti gak ada yang komentar bukan ? Well.., orang yg kencing tersebut boleh saja beralasan krn sedang kebelet dan tak tertahankan jadi dia sebisa mungkin cari tempat sepi dan yg tidak mengganggu kepentingan umum lalu kencing disitu. Hmmm.., ini bisa dipahami. Lalu untuk orang yg komen tersebut apakah menurut anda mereka juga salah ? padahal mereka komen krn melihat ada orang yg kencing ditempat yg tidak seharusnya. Ini sama aja dengan kasus anda bukan.., ketika anda merasa sedang dikejar waktu utk segera melaksanakan solat namun tidak menemukan tempat yg seharusnya untuk ibadah lalu ada menemukan tempat yg sekiranya proper utk anda solat lalu ada beberapa orang yg komen karena melihat anda solat tidak ditempat yg seharusnya (menurut mereka), nah dengan begini apakah menurut anda mereka masih salah ? Kalau anda masih berpegang pada prinsip dan pandangan anda lalu berpendapat bahwa mereka salah lalu ngomong ini itu hingga membentuk opini utk "mencari dukungan", well...kalau gitu wassalam deh sy jadi gak berkutik krn itu udah jadi prinsip anda. Padahal disini sy mencoba anda dan semuanya utk melihat dalam sudut pandang yg lebih luas untuk memahami konteks masalah yg terjadi, bukan mencari siapa yg benar dan siapa yg salah. Sekali kalau menurut anda mereka itu salah karena telah mengomentari anda, lalu apakah mereka salah karena berkomentar setelah anda melakukan hal yg menurut mereka "tidak seharusnya". Disini selain mengomentari tentang sudut pandang orang tersebut, sebenernya sy juga ingin mengajak anda untuk menelaah lebih dalam dengan harapan anda bisa menilai dengan bijaksana hal yg anda alami itu, Masalah nanti anda memutuskan siapa yg benar dan yg salah, itu hak anda.

Kadang dalam hidup ini kita sering terperangkap dengan pemahaman dikotomi mana yang benar dan mana yg salah karena bisa jadi kita melihat konteksnya secara tidak meluas. Jadi sebenernya kunci untuk memahami tentang salah dan benar SECARA LEBIH BAIK, adalah dengan melihat sesuatu dalam banyak sudut pandang. Kenapa saya katakan SECARA LEBIH BAIK ? Karena kalau secara absolut, itu adalah areanya Tuhan, kuasanya Tuhan. Kenapa Tuhan punya kebenaran absolut..., itu karena Tuhan bisa melihat secara mutlak dari bebagai sudut pandang sehingga dengan demikian Dia berhak untuk menghakimi sesuatu. Memang Tuhan telah memberikan petunjuk/pegangan tentang apa yang benar dan yang salah, tapi itupun banyak dari kita yg masih salah dalam menafsirkan apa yg di sampaikan oleh Tuhan.

Kita hanya bisa berusaha untuk terus belajar atau mengambil pelajaran agar kita bisa semakin banyak melihat lalu berpikir (kenapa Tuhan memberi 2 mata tapi mulut cuman 1 ? ) sehingga diharapkan kita bisa lebih bijaksana dalam melihat sesuatu.

Sy juga muslim, dan sy juga tidak suka kalau ada orang yg sedang menunaikan kewajiban dari keyakinannya lalu di rendahkan. Tapi sy juga ingin mengajak anda supaya tidak cepat-cepat menilai terhadap apa yang anda alami itu.

Quote:Original Posted By wknowyourmemew
haha miris emgn indo gan
gini gan mayoritas Islam terjadi di masyarakat indonesia

ane asalnya dari tempat yg minoritas muslim, disni ane dihargai gan, malah sopan2 ke ane, kalo ane solat mereka pada DIEM (gak bersuara), gak mondar mandir, dsb

tapi beberapa bulan lalu ane ke jakarta gan ke rumah sodara kurang lebih 4minggu, jadi disana malah BERBANDING TERBALIK dengan tempat asal ane
GAK SOLAT = NORMAL
SOLAT = KELEWAT RAJIN
jadi gini gan ane solat ke masjid ya, terus tetangga2 sodara ane pada bilang, RAJIN AMAT SOLAT ,
trus ane jawab SOLAT ITU WAJIB PAK, BUKAN RAJIN KARENA EMANG WAJIB,
sekali waktu jg pernah solat tuh di rumah sodara ane, dateng temennya eh udah tau solat malah dia lewat didepan ane, mana ribut2 juga, dan DIA ORANG ISLAM GAN, lucu justru yg orang Islam sendiri gak menghrgai sodaranya yg ISLAM

Quote:Original Posted By akang teumon
Banyak kok orang yang beribadah (Sholat, Baca Qur'an, Sedekah, Puasa) ditertawakan dan bahkan dipandang rendah oleh orang-orang muslim yang Ibadahnya sempurna maupun yang ibadahnya belang betong.

Orang ngajak keburukan malah dibanggain tapi orang yang mulai beribadah walau ga sempurna direndahin. Miris emang.

Quote:Original Posted By hayley.quinn
Wah ternyata ada juga ya orang yg kayak gitu, ane gk nyangka. Wah ane jg gk bisa ngomong apa2 Emoticons memang gk pantes sama sekali kalo ngetawain orang solat kayak gitu, apalagi kalo bener2 terdesak gitu.

Edit: Mungkin karena memang disini mayoritas Islam, jadi solat udah dianggap biasa, jadi seakan2 memang 'gk usah terlalu dihargai' Emoticons Ane jd inget dulu di kosan, ane solat di kamar kos, temen2 ane malah ngobrol ribut gk ngehargain ane yg lg solat. Kadang2 ane malah sedikit diganggu, ane lagi solat kok malah diomong2in Emoticons

Ketika Shalat di Negeri Orang Lebih Dihargai Dibanding di Negeri Sendiri
Source: http://www.kaskus.co.id/thread/55e589b3a09a3967328b456c/share-pengalaman-solat-di-negeri-sendiri-malah-diketawain Category:
My Story
Pasang Iklan
close