Bahaya Rokok

Terimakasih Pak Tambal Ban

07-07-2014 23:52
shan.kur
UserID: 5168091


Quote:Quote:TAMBAL BAN
ILUSTRASI

Foto diatas diambil dari Google, tetapi cerita dibawah no repost

Spoiler for Pendahuluan:
Bengkel Bangun - Tukang tambal ban oleh sebagian orang masih dia anggap pekerjaann remeh dan dipandang sebelah mata. Duduk di pinggir jalan sambil termangu menanti kendaraan yang ban kempes untuk sekedar isi angin atau menambal. Tapi dibalik kesederhanaan seorang tukang tambal, justru jasanya sangat diperlukan oleh ratusan bahkan ribuaan pengguna jalan. Bisa dibayangkan walaupun mobil atau motor bermerk dengan harga ratusan juta tanpa angin yang tersimpan di ban yang membawanya, maka apalah guna mobil atau motor tersebut. Satu-satunya jalan adalah dengan bantuan tukang tambal yang siap untuk memperbaikinya.

Jika dilihat dari kaca mata bisnis justru usaha tambal ban sangatlah menjanjikan dan menguntungkan. Kita lihat saja bahwa volume alat transportasi seperti motor dan mobil semakin hari semakin bertambah banyak. Apa lagi dikota-kota besar, kemacetan terjadi dimana-mana karena saking banyaknya jumlah kendaraan yang sedang mobile. Kondisi ini bisa dimanfaatkan sebagai peluang bisnis yang amat bagus, mulai dari montir, cuci motor dan mobil, dan juga tambal ban.

SUMBER
Quote:Pagi tadi, ban sepeda motor saya bocor, karena hari ini saya tidak ada kuliah maka saya mencari tambal ban. Seingat saya dulu pernah ada tukang tambal ban yg menurut saya bagus kerjanya, dan orangnya juga ramah, "nambal ban disana aja" pikirku.

Saat sudah sampai ditempat, sudah ada 2 pelanggan lain yg sedang mengantri. Saya pun ikut mengantri, duduk bersama pelanggan yg lain. Motor pertama sudah tinggal memasukkan ban dalam, dan pelanggan pertama sudah selesai. Kemudian motor pelanggan kedua dan motor saya digarap bersamaan. "Ban belakang ya pak", kataku.

Ada hal yg menarik, bapak tambal ban ini sepertinya orang yg rendah hati. Ada seorang anggota TNI lengkap dengan seragam, dan motor ber-plat TNI lewat, sambil melambai tangan dan menyapa beliau. Dengan kerendahan hati Bapak tambal ban tersebut juga balas menyapa dan melambai juga.

Kembali menambal pelanggan kedua, sampai akhirnya mengecek ban di air. "Ngga tembus bos" kata bapak penambal kepada pelanggan kedua yg artinya ban nya gak ada yg bocor. Beliau memasukkan ban dalamnya kembali. Saya tidak mendengar beliau meminta bayaran berapa, tapi saya melihat beliau menerima uang Rp 2000.

Terbesit di pikiran saya, disaat banyak tukang tambal ban yg ingin mendapat penghasilan banyak, beliau malah mencari harta dengan wajar, Rp 2000 itu harga untuk tambah angin, biaya bongkar ban dalam tidak dihargai . Beliau juga tetap bekerja walau sedang puasa, tetap murah senyum, tidak mengeluh.

Saat beliau mengerjakan motor saya, ada orangtua, sudah agak sepuh, keluar dari gang tepat di sebelahnya tempat tambal ban. Orangtua ini mengenakan pakaian putih dan sarung serta peci, berhenti sebentar dan mengobrol dengan pak tambal ban. Dengan tutur kata yg sopan pak tambal ban ini mengobrol sebentar dengan orangtua itu, lalu orangtua itu melanjutkan perjalanan ke masjid karena saat itu hampir adzan dhuhur. Ada lagi seorang remaja wanita, akan masuk ke dalam gang, tidak lupa menyapa bapak tambal ban ini.

Pada saat selesai saya masih ingat biaya nambal ban Rp 8000, namun kali ini saya mengeluarkan selembar 10 ribuan dan selembar 5 ribu. "Sampun pak?" (Sudah pak?) Tanyaku. "Oh sampun dek" (Oh sudah dek) kata bapaknya. Saya berikan uang tersebut, dan bapaknya mengucapkan terimakasih.

Mungkin pekerjaan beliau sudah banyak yg menyamai, sudah tersebar di kota dan pelosok. Namun kebesaran dan kerendahan hatinya lah yg membuat bapak ini spesial. Tidak ada mengenal perbedaan jabatan, pekerjaan, dan umur sekalipun, beliau tetap disegani. Melakukan pekerjaan dengan sangat baik, tidak mengada ada, dan tidak melebih lebihkan biaya ongkos, mungkin itu yg membuat tempat tambal ban beliau selalu ramai.

8 ribu untuk biaya tambal ban, dan sisanya untuk pelajaran yg bapak berikan. Terimakasih pak tambal ban.
Quote:Quote:LOKASI TAMBAL BAN
Spoiler for Lokasi Tambal Ban:

Di jalan Klampis gan, kalo dari arah bakso kepala sapi sebelumnya pom bensin sebelah kiri
Quote: Quote: KOMENG PARA KASKUSER
Spoiler for Komeng Gan:
Quote:Original Posted By duankdudoel
Subhanallah.. Jarang rasanya kita temui org seperti bpk tambal ban di atas... Jujur & rendah hati... Semoga Allah selalu memberi keberkahan utk nya.. Amin..
Quote:Original Posted By aloha22
Subhanallah.. Jarang gan ada tukang tambal ban kaya gtu
Quote:Original Posted By kikaigazerock
Keren banget si bapak tambal ban...
Quote:Original Posted By abdhoel
tukang tambal ban sangat membantu gan..
Quote:Original Posted By kimkim035
Yah, kalo mo buka mata sih, di mana" pelajaran bisa didapat dari siapa aja gan, termasuk ya pak tambal ban kek ini. Banyakan sih tukang tambal ban yang gak jujur.
Quote:Original Posted By nomad1221
sekarang emang jarang tukan tambal ban kaya gitu gan, yang ada malah tukang tambal ban yang nyari untung lebih
Quote:Original Posted By zadil.guitar
Bener nih gan,suka kasian kalo liat tkg tambel ban (yg bener) rasanya pgn ngeluarin duit lebih
Quote:Original Posted By BellaYagami
jadi kepikiran bapaknya punya anak gak ya gan...
semoga keluarga bapaknya selalu tercukupi kebutuhanya
Quote:Original Posted By dj.hardwell
Biasa nya tambal ban suka oada licik,entah tebar paku lah... Eh ujung2 nya nambal di tempat lain. Tp tambal ban yg ini patut dicontoh
Quote:Original Posted By rezaznbarf
biasa nya ban yg gk bocor malah di bocorin gan trus yg bocornya dikit malah di tmbahin
salut ama bpk ini
Quote:Original Posted By pay
busyet 2000, murah banget, ane aja kalo isi angin bayar segitu
Quote:Original Posted By wellyers
Wah patut dicontoh bapak ini...
Kagum ane gan...
Quote:Original Posted By catysbear
salut sama si bapak, ternyata masih ada tukang tambal ban yg baik.
Quote:Original Posted By thiaminehci
wah mantab nih..masi ada aja orang baik di sekitar kita.. terbukti dia ramah sama setiap orang


Spoiler for Cerita Kaskuser, Mana Ceritamu..:
Quote:Original Posted By IqbalAsseyka
Langka gan tukang tambal ban yg spt itu.
klo pengalaman ane selama di jkt , tukang tambel ban ga ad yg beres gan. intinya cari duitnya pake akal"an .
pernah ane cuma niatnya pengen nambel ban , eh malah disuruh ganti ban dalem, soalnya katanya ban dalemnya uda jelek . wtf .
padahal ban depan gan yg ditambel. tau sendiri ban depan tuh jarang bgt bocor. itu jga baru sekali bocor, udah dibilang harus ganti.

trus masi banyak.deh pengalaman" lain. apalagi waktu itu ane masi sma. mngkin jadi sasaran empuk mereka bwt akal"in anak sekolahan yg awam spt ane
Quote:Original Posted By calvinjonathan
di tempat ane juga ada tukang tambal ban yg jujur gan.
bedanya di tempat ane, tukang tambal ban ini masih aga muda (sekitar umur 30an) orangnya emang ramah, supel, dan yg paling penting jujur.

pernah satu kali tmen ane minta tolong ganti velg, dia sama skali ga minta bayaran. gara2 dia emang lagi ga ada pelanggan.
tapi temen ane tetep ngasih uang roko.

sekarang dia uda bisa buka bengkel kecil2an.
usaha skecil apapun asal kita jujur & tekun. pasti bisa berkembang
Quote:Original Posted By sherice
berbagi cerita gan

kejadiannya pas terawih pertama, tahun 2014 ini gan. ane kan mau pulang ke rumah, posisi waktu itu jam 6.30 malam. karena ngejar pngen cpet drumah, ane ngebut. ternyata ada lubang cukup dalam gan d jalan (maklum ane jrg bgt pulang lewat jalan ini). akhirnya masuk lubang deh, hampir jatuh. hasilnya ban dalem depan sama belakang robek gan.

cari2 bengkel akhirnya ketemu, malam udah tutup tu bengkel, ane gedor gan. bapak nya mau servis ban motor ane.

nah kayaknya nih bapak lagi sakit, masak baru bukan ban depan, keringet nya buanyaak bgt gan (kek pemain bola). baju basah, rmbut basah, sumpah kek org sakit bgt. mana yg pecah depan belakang. akhirnya ya udah ane bayarin tanpa nawar2, kasian liatnya. mana tadi tak gedor2 gt.

pekiwan gan
Quote:Original Posted By inhelios
ane jg ngalamin kemarin gan,kebetulan ane pulang kampung dari purwokerto ke wonosobo naik motor,pas lewat jalan banjarnegara,tiba tiba ban blakang kempes,padahal jarang banget ane ngalamin kempes apalagi sampe bocor,ane liat liat ada 2 tambal ban deketan,trs ane rada curiga kayak ada yg aneh,apalagi ane liat ban blakang ane ada paku kecil,pikir ane ini paku ditaruh di jalan biar mereka untung tp ane cuek aja sambil dorong motor ke tambal ban. pas ane liat tukang tambal bannya mukanya bersih,nggak kliatan ada jahatnya,anak bininya jg lagi mainan dihalaman,beliau murah senyum gan,nggak tau kenapa ane trenyuh,apalagi liat dia baju dan tangannnya kotor,rumahnya banyak yg bolong,ane bayangin aja kl ortu ane kerja kyk beliau,kasian gan trs pas udah kelar nambal sama ane minta paku yg nancep diambil,ane jg minta ganti angin ban depan (yg bocor ban belakang) trs ane tanya brapa mas?dia cuma minta 6rbu gan,bayangin 6rb ane dirantau cuma bs buat makan seporsi di burjoan,ane miris liatnya kerjaan yg bikin kotor gtu cuma mnta 6rb,trs ane kasih 10rb,pas dia ngasih kembalian ane bilang buat masnya aja,makasih ya sambil ngegasin motor buat jalan lagi,ane liat dia senyum gan kyk seneng gtu,ane jd nggak ada firasat kl dia main curang pake paku dijalan,ane mikir pakunya mgkin udah dari purwokerto soalnya pas ane brgkat dari kos nggak cek ban belakang,semoga beliau rejekinya lancar dan halal gan,pejwan bila berkenan
Quote:Original Posted By Robocoupe
Sama gan, baru seminggu lalu saya ngalamin, bulan puasa ini.

jadi ceritanya ketika pada hari sabtu, saya dan pacar saya 'ngabuburit' ke satu daerah di cisarua, daerah dataran tinggi di cimahi sebelah utara, karena disana ada sebuah tempat wisata baru dan saya penasaran melihat sodara saya yg pernah kesana dengan teman2 kantornya membawa oleh2 foto2 keren. saat itu memang sudah terlalu sore untuk berangkat, jam 3 sore, dan jarak dari rumah pun cukup jauh sekitar 1jam lebih perjalanan, di tempat wisata menghabiskan 1 jam hingga jam 5 lebih dan kami memutuskan untuk pulang karena mengejar berbuka puasa.

setelah diperjalanan pun ternyata agak lama dari sebelumnya karena banyak warga yg sibuk juga memburu waktu buka, setelah 2/3 perjalanan tak disangka sudah waktunya berbuka puasa dan kami masih belum sampai rumah, akhirnya kami berhenti di kios dan membeli air mineral lalu kembali melanjutkan perjalanan, karena melewati jalan yg agak sedikit naik turun dan agak rusak, kami pun harus sabar. tak disangka tiba2 di dekat kampus tempat saya kuliah dulu motor saya agak oleng, dan ketika di cek wah... ban depan sangat kempes, dan kemungkinan bocor......
celaka pikir saya.... karena cukup sepi saat itu, dan semua sibuk berbuka di dalam tempat masing2. akhirnya saya tetap menjalankan motor saya perlahan, saya ingat tempat tambal ban disekitar situ, 3 tempat yg saya ingat karena ini daerah jajahan saya dulu ketika kuliah, TAPI ternyata tidak terbayangkan.... tempat 1 tutup, karena orangnya sedang pergi berbuka, lalu kami ke tempat ke 2, eh disana ramai, ketika saya datang si penambal ada disana tapi sedang berbuka bersama2 orang2 yg nongkrong disana, sya bertanya apakah bisa menambal, dia jawab 'wah baru berbuka saya pak.. paling 1 jam lagi', saya pun memakluminya.

tapi karena terlalu sore dan saya harus cepat2 mengantar pacar saya pulang saya mencoba ke tempat yg ke 3, tak disangka sampai disana si bapak ini sedang menambal motor lainya yg juga senasib dengan saya. dan saya tanya, dia jawab ' bisa..silahkan ditunggu dek, ini sedikit lg....' sambil membetulkan posisi ban ke tempat semua. 'alhamdulillah ' pikir saya karena si bapak mau meladeni saya. dan ditambal lah ban saya saat itu. lalu saya tanya apakah sudah berbuka pak, dia jawab' oh sudah dek, ya sudah minum, dan solat, tadinya saya mau ke rumah utk makan, tapi ada pelanggan ya saya kerjakan dulu'. wah baik juga bapak ini, dia menahan makan berat untuk menolong kita2 yg memang bingung karena hampir semua tempat tambal disekitar sana sedang tutup/berbuka. akhirnya setelah beres saya tanya berapa, '7000 dek' jawabnya... waduh, harga standar... padahal ini itungan lembur harusnya. akhirnya saya lebihkan,.. setelah itu baru si bapak menutup tempatnya untuk makan dahulu.

Page One gan klo bisa... hhe

Spoiler for Tips Untuk Pengendara Sepeda Motor:
Quote:Original Posted By rzeroy
kalo ane di kabupaten bandung pernah gratis gan....
sama si bapanya dibongkarin... dan ternyata ga ada bocor... cuman kurang pas aja masang pentilnya.
tapi kan ga enak klo ga ngasih. ane kasih 2 rebu aj ga mao. kata si bapanya kan saya kan ga kerja apa2....
jadi ga enak..

btw.... ga semua tkg tambal ban baek. banyak yg bahaya. Kebanyakan dari mereka berusaha biar ente ganti ban. PRofit mayan n ga perlu cape cape tambal gan.
sedikit tips saya :

1.Saat ban dalam sudah dibongkar perhatikan saat masuk ke dalam air buat cek kebocoran. Ane liat di pelem "CHIPS" WARKOP DKI, di tempat penampungan aernya ada jarum.... :
2.SEbelumnya saat ngebongkar ban dalam juga ati ati..klo kasar ntar pentilnya bisa sobek karena gesekan dengan velg...
3.Jangan lupa buat ngecek ban luar. Kalo si bapa nya lupa ngecek dan masih ada paku di ban luarnya. SELAMAT... Anda bisa menambal 2 x.... hahahah:
4.Nah... kalo emang ban ente uda ancur.... tambalan lebih dari 5. Emang perlu ganti ban dalem judulnya :. Nah kalo saya si mending beli yang murah banget kalo di Kabupaten Bandung ada yg Rp. 25,000 udah sama pasang.
Soalnya agan mo pake ban dalem merek apapun yang harganya Rp. 100.000 pun percuma. Kena paku langsung bocor kan ?
Yang perlu beli bagus tuh ban luar.

BTW kalo velg agan racing dan compatible bisa tuh dipertimbangkan buat nabung ganti ban TUBELESS.
Kan kalo ganti ban TUBELESS tambalnya tinggal pake SUPERGLUE... MURMER gan...
Soalnya bulan kemaren ane udah 3 kali GANTI BAN ! :
Quote:Original Posted By thecovenant
Ane jg pengendara motor gan, cm yg mau ane tanya cara berhitung para rider, ane yakin kl mereka berhitung dengan tenggang rasa mereka harusnya bayar lebih, jd tukang tambal ban ga harus mengakal akali para rider lagi.
Ane pernah nambal ban nemenin temen ane, dan selesai nambal ban yg temen ane bayar maunya harga ban dalemnya ja,SEUMPAMA harganya 25rb, dia maunya bayar 25rb aja, trus ane bilang apa salah di tambahin 10rb lg, trus temen ane bilang "harga ban dalem mang segitu kali" ane mikir dimana upah lepas dan pasang bannya alias jasanya.

Disinilah pola pikir rider yg harus berubah,hargai upaya atau jasa seseorang, coz pekerjaan mereka itu hal kecil tp berarti sangat buat para rider.

Request Page One gan kl berkenan

Source: http://www.kaskus.co.id/thread/53bad041118b46e36d8b4604/terimakasih-pak-tambal-banCategory:
My Story
Pasang Iklan
close