Bahaya Rokok

GANEFO, Olimpiade Tandingan Buatan Ir. Soekarno

24-03-2015 20:30
anwar04
UserID: 7578147
Quote:Selamat malam, gan.. Sebentar lagi Indonesia akan menghadapi perhelatan akbar Olimpiade Musim Panas 2016 yang secara resmi dikenal dengan Games of the XXXI Olympiad (Pertandingan Olimpiade ke-31) yang akan diadakan di Rio de Janeiro, Brazil tahun 2016.



Dan dalam sejarah keikutsertaan Indonesia dalam ajang ini, prestasi tertinggi diraih pada tahun 1992 yang diselenggarakan di Barcelona, Spanyol.

Saat itu Indonesia meraih total 2 medali emas untuk pertama kalinya sejak ikut Olimpiade melalui cabang bulutangkis yang dipersembahkan oleh Susi Susanti (tunggal putri) dan Alan Budikusuma (tunggal putra). Disusul perolehan 2 medali perak yang juga berasal dari cabang bulutangkis yang masing-masing dipersembahkan oleh Ardi B. Wiranata (tunggal putra) dan Eddy Hartono/ Rudy Gunawan (ganda putra), dan perolehan 1 perunggu yang direbut oleh Hermawan Susanto (tunggal putra).

Spoiler for Atlet Peraih Medali Olimpiade:
Quote: Quote: Olimpiade Seoul 1988
Quote: Cabang Panahan


Lilies Handayani, Nurfitriyana Saiman,
dan Kusuma Wardhani


Quote: Quote: Olimpiade Barcelona 1992
Quote: Cabang Bulu tangkis


Alan Budikusuma


Susi Susanti


Ardy Wiranata


Eddy Hartono & Rudy Gunawan


Hermawan Susanto


Quote: Quote: Olimpiade Atlanta 1996
Quote: Cabang Bulu tangkis


Rexy Mainaky & Ricky Subagja


Mia Audina


Antonius Ariantho & Denny Kantono


Susi Susanti


Quote: Quote: Olimpiade Sydney 2000
Quote: Cabang Bulu tangkis


Tony Gunawan & Candra Wijaya


Tri Kusharjanto & Minarti Timur


Hendrawan

Quote: Cabang Angkat Besi


Raema Lisa Rumbewas


Sri Indriyani


Winarni Binti Slamet


Quote: Quote: Olimpiade Athena 2004
Quote: Cabang Bulu tangkis


Taufik Hidayat


Sony Dwi Kuncoro


Eng Hian & Flandy Limpele

Quote: Cabang Angkat Besi


Raema Lisa Rumbewas


Quote: Quote: Olimpiade Beijing 2008
Quote: Cabang Bulu tangkis


Hendra Setiawan & Markis Kido


Nova Widianto & Lilyana Natsir


Maria Kristin Yulianti

Quote: Cabang Angkat Besi


Eko Yuli Irawan


Triyatno


Quote: Quote: Olimpiade London 2012
Quote: Cabang Angkat Besi


Eko Yuli Irawan


Triyatno


Namun, tahukah agan kalau Indonesia pernah memboikot Olimpiade ini dan mencetuskan Olimpiade tandingan karena masalah politik?

Quote:Olimpiade tandingan itu adalah Pesta Olahraga Negara-Negara Berkembang atau Games of the New Emerging Forces (GANEFO), yaitu suatu ajang olahraga yang didirikan mantan presiden Indonesia, Soekarno, pada akhir tahun 1962.



GANEFO menegaskan bahwa politik tidak bisa dipisahkan dengan olahraga, hal ini menentang doktrin Komite Olimpiade Internasional (KOI) yang memisahkan antara politik dan olahraga. Indonesia mendirikan GANEFO setelah kecaman KOI yang bermuatan politis pada Asian Games 1962, karena Indonesia tidak mengundang Israel dan Taiwan dengan alasan simpati terhadap Cina dan negara-negara Arab.

Aksi ini diprotes KOI karena Israel dan Taiwan merupakan anggota resmi KOI. Akhirnya KOI menangguhkan keanggotaan Indonesia, dan Indonesia diskors untuk mengikuti Olimpiade Musim Panas 1964 di Tokyo. Ini pertama kalinya KOI menangguhkan keanggotaan suatu negara.

Quote:GANEFO I (1963)



GANEFO I diadakan di Jakarta pada 10-22 November 1963 dengan jumlah peserta sekitar 2.700 atlet dari 51 negara di Asia, Afrika, Eropa, dan Amerika Latin seperti Afganistan, Albania, Aljazair, Arab Saudi, Republik Arab Bersatu (sekarang Mesir dan Suriah), Argentina, Belanda, Belgia, Bolivia, Brasil, Bulgaria, Cekoslovakia, Chili, China, Republik Dominika, Filipina, Finlandia, Guinea, Hungaria, Indonesia, Irak, Italia, Jepang, Jerman Timur, Kamboja, Korea Utara, Kuba, Laos, Lebanon, Mali, Maroko, Meksiko, Mongolia, Myanmar, Nigeria, Pakistan, Palestina, Polandia, Prancis, Rumania, Senegal, Somalia, Sri Lanka, Thailand, Tunisia, Uni Soviet, Uruguay, Vietnam Utara, Yugoslavia, dll.

Spoiler for Perangkor Peringatan Ajang GENEFO I:


Spoiler for Medali Perunggu GANEFO Untuk Tim Polo Air Argentina:

Perolehan Medali


Quote:GANEFO II (1966)

GANEFO II dilaksanakan pada tahun 1966. Awalnya GANEFO II akan diadakan di Kairo, Republik Arab Bersatu pada 1967. Namun karena pertimbangan politik, akhirnya dipindahkan ke Phnom Penh, Kamboja pada 25 November-6 Desember 1966.

Spoiler for Video Pelaksanaan GENEFO Ke-2 (1st Asian GENEFO):

Pada perhelatan kedua ini GANEFO diikuti oleh sekitar 2.000 atlet dari 17 negara yang berpartisipasi dalam GANEFO II (China, Indonesia, Irak, Kamboja, Korea Utata, Laos, Lebanon, Mongolia, Nepal, Pakistan, Palestina, Singapura, Sri Lanka, Suriah, Vietnam Utara, dan Yaman).

Perolehan Medali


Quote:GANEFO III (1970, batal dan bubar)

Awalnya GANEFO III direncanakan diadakan di Beijing, China. Namun Beijing membatalkan niatnya dan diserahkan ke Pyongyang, Korea Utara. Tetapi GANEFO III tidak pernah diadakan dan GANEFO bubar.

Quote:GANEFO, Lembaran Sejarah Yang Terlupakan


10 November 1963, tidak seperti hari-hari biasanya, situasi di Ibukota Jakarta terlihat sangat berbeda; semarak dan penuh kemeriahan.

Di sana-sini, terutama di sekitar kawasan Gelora Bung Karno, dekorasi warna merah-putih membawa pesan “patriotik” acara ini. Rakyat pun tidak tinggal diam. Mereka begitu antusiasnya membanjiri sekitar lokasi. Inilah sedikit suasana menjelang pembukaan perhelatan Games of New Emerging Forces (Ganefo).

Spoiler for Open:



Ganefo, yang mengambil semboyan Onward! No Retreat (Maju Terus! Pantang Mundur), berlangsung pada tanggal 10 sampai 22 November 1963. Kejuaraan olahraga ala negara-negara anti imperialis ini diikuti 2.200 atlit dari 48 (versi lain menyebutkan ada 51 negara) negara Asia, Afrika, Amerika Latin, dan Eropa (Timur). Karena besarnya jumlah kepesertaan dan cabang olahraga yang dipertandingkan, maka “Ganefo” pantas disebut Olympiade tandingan.

Namun, sebelum mengulas jauh soal Ganefo ini, kita sebaiknya mengupas sedikit mengenai konteks historis yang melingkupinya dan hubungannya dengan perjuangan nasional bangsa Indonesia itu sendiri.

Pada tahun 1961, Bung Karno menelorkan konsepsinya dalam memandang dunia, yaitu soal Nefo dan Oldefo. Nefo-The new emerging Forces—mewakili kekuatan baru yang sedang tumbuh, yaitu Negara-negara Asia, Afrika, Amerika Latin yang berusaha bebas dari neo-kolonialisme dan imperialisme serta berusaha membangun tatanan dunia baru tanpa exploitation l,homme par I’homme, sedangkan Oldefo—The Old Esthablished Forces—mewakili negeri-negeri imperialis dan kekuatan lama yang semakin dekaden.

Setelah era perjuangan fisik untuk pembebasan nasional usai, Soekarno pada tahun 1957 telah menandaskan bahwa nation building memerlukan revolusi mental. Bung Karno telah berkeyakinan bahwa, selain olahraga sebagai alat pembentuk jasmani, olahraga adalah alat pembangun mental dan rohani yang efektif. Dan, karenanya, olahraga dapat dijadikan salah satu alat untuk membangun bangsa dan karakternya (nation and character building).

Selain dimaterialkan dalam bentuk kurikulum di sekolah-sekolah dan menggencarkan kegiatan olahraga di kalangan rakyat, Bung Karno juga berusaha menjadikan ajang kejuaraan olahraga untuk menunjukkan nama bangsa Indonesia di dunia internasional. “Buat apa toh sebetulnya kita ikut-ikutan Asian Games? Kita harus mengangkat kita punya nama. Nama kita yang tiga setengah abad tenggelam dalam kegelapan,” kata Bung Karno.

Untuk itu, setelah mengalahkan Pakistan dalam pemungutan suara, Indonesia menjadi tuan rumah penyelenggaraan Asian Games ke-IV. Dan sebagai tuan rumah Asian Games ke-IV, Bung Karno berupaya melobby Soviet untuk memperoleh bantuan dalam pembangunan sejumlah proyek olahraga. Meski Soviet kurang nyaman dengan kedekatan politik internasional Indonesia dengan Tiongkok, namun negeri sosialis paling pertama di dunia ini tetap bersedia memberi bantuan sebesar 10,5 juta dollar AS. Menurut Maulwi Saelan, salah satu ajudan Presiden Bung Karno pada saat itu, pinjaman Soviet itu akan dibayar oleh pihak Indonesia dengan karet alam dalam tempo dua tahun.

Usaha Bung Karno tidak sia-sia. Indonesia berhasil membangun kompleks olahraga terbesar di Asia Tenggara kala itu. Kompleks olahraga itu punya stadion utama yang memiliki kapasitas 100.000 penonton (sebelum diciutkan menjadi 80.000 pada tahun 2007), dan menggunakan arsitektur temu gelang. Istana Olahraga (Istora) selesai dibangun pada 21 Mei 1961, Stadion Renang, Stadion Madya, dan dan Stadion Tenis (Desember 1961), Gedung Basket (Juni 1962), serta Stadion Utama (21 Juli 1962). Kompleks stadion olahraga ini dibangun selama 2 1/2 tahun, sepanjang siang dan malam, oleh 14 insinyur Indonesia dan 12.000 pekerja sipil dan militer yang bekerja secara bergantian dalam 3 shift.

Selain berhasil membangun kompleks olahraga, Indonesia juga berhasil membangun Hotel Indonesia (HI), memperluas ruas jalan Thamrin, Jalan jendederal Sudirman, jalan Grogol (sekarang: Jalan S. Parman), dan pembangunan jembatan Semanggi yang didesain oleh Ir. Sutami.

Di ajang Asian Games itu, Indonesia berhasil menunjukkan prestasi yang membanggakan, yakni menempati urutan kedua perolehan medali setelah Jepang. Sarengat, pelari terbaik Indonesia saat itu, berhasil menjadi pelari tercepat dan memecahkan rekor Asia.

Sementara itu, karena sikap keras Indonesia menentang kepesertaan Israel dan Taiwan di Asian Games, maka komite Olympiade Internasional (IOC) mencabut sementara keanggotaan Indonesia dalam organisasi tersebut. Menanggapi keputusan sepihak IOC tersebut, Bung Karno menegaskan bahwa Indonesia menyatakan keluar dari IOC. Indonesia menganggap organisasi tersebut sebagai perpanjangan tangan dari kepentingan neo-kolonialisme dan imperialisme.

Sambil menegaskan perlunya kelanjutan semangat Asia-Afrika di Bandung tahun 1955 dan terus memperkuat konsepsinya mengenai Nefo, maka Bung Karno telah menegaskan pentingnya menciptakan asosiasi olahraga yang dibasiskan kepada Nefo. Untuk itu, melalui menteri Olahraga saat itu, Maladi, sebanyak 12 negara telah diundang untuk menghadiri konferensi persiapan pelaksanaan Ganefo di Jakarta, diantarnya: RRT, USSR, Pakistan, Kamboja, Irak, Vietnam utara, dan Mali.

Di dalam forum itu, Indonesia telah menggaris-bawahi arti penting melawan olimpiade internasional yang sejatinya adalah alat imperialisme. “Mereka mengatakan bahwa olahraga harus terpisah dari politik. Tapi, pada kenyataannya, mereka hanya beranggotakan Negara non-komunis, yaitu Negara-negara yang tidak mau melawan neo-kolonialisme dan imperialism…Indonesia mengajukan secara jujur, bahwa olahraga adalah sesuatu yang selalu berhubungan dengan politik. Indonesia mengajukan usulan untuk menggabungkan olahraga dan politik, dan melaksanakan sekarang Games of New Emerging Forces –Ganefor…melawan Oldefo,” demikian disampaikan delegasi Indonesia.

Demikianlah, setelah melalui persiapan dan perjuangan berat, Ganefo berhasil dilaksanakan di Jakarta. Prestasi Indonesia pun cukup membanggakan di ajang Ganefo ini, yakni menempati urutan ketiga, setelah RRT dan USSR, dengan perolehan 21 emas, 25 perak, dan 35 perunggu.

Namun, berbeda dengan Olimpiade internasional yang didasarkan pada kompetisi murni untuk mencari juara, Ganefo justru dibasiskan pada olahraga untuk memperkuat persaudaraan dan solidaritas. Sebelum Ganefo dibuka, Bung Karno mengundang kontingen Indonesia ke istana Negara. Di situ ia menegaskan, tugas atlet Indonesia bukan hanya menunjukkan kemampuan mereka di bidang olahraga, tetapi juga membina persahabatan dengan atlet/peserta dari Negara lain.

Sayang sekali, Genefo kedua yang dijadwalkan di Mesir pada tahun 1967 mengalami kegagalan karena persoalan politik. Sementara di Indonesia sendiri telah terjadi perubahan politik. Dengan demikian, ketika anda membuka lembaran sejarah dunia mengenai olahraga, maka keberhasilan Indonesia melaksanakan Ganefo pada tahun 1963 merupakan prestasi besar dan mengagungkan.


Quote: Quote: http://en.wikipedia.org/wiki/GANEFO
http://id.m.wikipedia.org/wiki/Pesta_Olahraga_Negara-Negara_Berkembang
http://id.m.wikipedia.org/wiki/Olimpiade_Musim_Panas_2016
http://ilhamblogindonesia.blogspot.com/2013/03/kehebatan-indonesia-dan-soekarno-part-1.html
http://primbondonit.blogspot.com/2012/11/ganefo-even-tandingan-olimpiade-ciptaan.html
http://www.berdikarionline.com/opini/20100827/ganefo-lembaran-sejarah-yang-terlupakan.html
http://wingchunindonesia.com/indonesia-pernah-membuat-acara-olahraga-tandingan-olimpiade/

Quote: http://id.m.wikipedia.org/wiki/Indonesia_pada_Olimpiade
https://iwandahnial.wordpress.com/2008/08/24/prestasi-indonesia-dari-olimpiade-ke-olimpiade/


Source: http://www.kaskus.co.id/thread/551166f6947868340a8b45a9/ganefo-olimpiade-tandingan-buatan-ir-soekarnoCategory:
Best Article
Pasang Iklan
close