Bahaya Rokok

Pengalaman Saya Umroh, Yuk dibaca bagi yang Mau Umroh :D

18-03-2015 11:23
orz
UserID: 916433


Jadi konon ceritanya one day di jakarta gw kepikiran kenapa hidup gw sedikit tidak tenang, gw sebenarnya agak bingung karena gw pikir gw tidak tenang karena waktu itu belum menikah dan bobok sendirian itu bikin galau tiap malam, akan tetapi setelah menikah tetep aja gw galau. Setelah gw pikir pikir mungkin karena gw pada dasarnya orangnya religius tapi tidak benar benar religius (opo tho?).

Maka gw memutuskan untuk pergi Haji. Tapi ternyata setelah gw tau untuk bisa berangkat haji harus ngantri sampe 10 tahun (kidding i am not) jadi gw memutuskan cara cepat yaitu Umroh dulu. Akhirnya gw minta cuti dari kantor buat Umroh yang langsung diACC boss gw dengan semangat sambil bilang “Akhirnya tobat juga” dan gw cuman bisa ngenges.

Gw skip ceritanya langsung ke Madinah, karena memang tidak ada cerita yang seru selama perjalanan kecuali ngantuk. Gw Umroh bersama orangtua gw, istri gw lagi sibuk ngurus macem2 jadi gw juga gak enak ngajaknya dan dia gak berapa lama yang lalu baru berangkat.

Sampai di Madinah gw dateng jam 11 malam, waktu di Madinah lebih lambat sekitar 4 jam dari Jakarta fyi, setelah tidur sebentar bersama temen sekamar gw tiga orang laki laki, gw terbangun adzan subuh, dan akhirnya gw berangkat menuju Masjid Nabawi, keluar dari hotel turun ke jalan gw melihat Ribuan orang jalan dari seluruh penjuru menuju masjid, burung merpati bergerombol terbang diatas orang orang, it feels like home already. gw pun yang biasa bangun sekitar jam 8 mudah sekali terbangun jam 5 pagi.

Quote: Sebelum gw berangkat kesini Istri dan sahabat sahabat gw sudah bilang jangan ngomong dan membatin sembarangan, karena itu tanah suci.
Pas udah deket hotel gw sempet nanya tour guide gw. “Pak Uztad! Disini ada wifi gak hotelnya? Saya gak bisa hidup tanpa internet” jawab Uztadnya “Ada Pak diarab internet kencang!” dan gw pun tenang.

Sampai di hotel gw pun masuk jaringan wifi dan *BLEP* tiba2 mati lampu. Dan wifinya mati.

Gw tanya kan sama Csnya kok mati internetnya, dia bilang inijarang kok paling setahun sekali, yaudah gw aman gw pikir dan gw tanya lagi, biasa mati berapa lama?, dijawab Csnya paling seminggu, baru gw jadi tegang. Dan gw akhirnya mengandalkan internetan pake kartu gsm arab 4G, gw pikir ini aman aman saja, toh gw bisa beli pulsa lagi kalau abis.

Anyway setelah sholat subuh gw beli caramel machiato distarbucks di dekat masjid Nabawi, nikmatnya subuh dingin dingin langsung ngopidan ngerokok, starbucks pula deket masjid. Disitu gw melihat banyak orang belanja belanja, karena subuh sudah banyak orang mulai jualan, gw ngebatin dalam hati, lah ini orang orang jauh jauh ke sini bukannya ibadah malah belanja macem macem.

Setelah gw ngebatin begitu gw gak bisa jajan selama tiga hari, alasannya gak make sense mungkin tapi percaya gak percaya duit gw gak ada kembaliannya. Pas gw dateng gw ke money changer gw tuker dollar gw dong, pas dituker gw dapet pecahan 500rial 3lembar dan pecahan 100 satu.

Gw ga ada kecurigaan sama sekali, ternyata disini Nuker pecahan 500 Rial susahnya Demi DEH! DEMIK BROK! Mau beli pulsa? “No change nochange please come back when you have other money”, mau beli Koka seed dan tasbih “Money too big tuan! No change no change”, mau beli sepatu CAT genuine yang disana harganya 1/3 disini? “NO CHANGE SYEKH NO CHANGE!!” MUKE LOE NO CHENGBIJI! Padahal itu sepatu harganya sudah 250rial tapi tetep aja NOCHENG. PADAHAL ITU SEPATU CATNYA GW UDAH NGINCER DARI JAMAN JEBOT PAS BANGET MODEL DAN UKURANNYA~

Akhirnya gw internetan irit irit, upload foto secukupnya, whatsapp susah, makanya gw sedikit susah dihubungi disana, ya karena itu tadi, NOCHENG. Dan gw bertahan hidup dengan uang 100 rial selama 3 hari di Madinah, ngenes.

Btw gw kan disana gak bisa ngevape yak, karena lewatin migrasi gak boleh bawa barang cair, barang cair larinya harus di bagasi, NAH masalahnya bagasi gw berangkat dari rumah ortu gw ke pihak tour, dan barang bawaan gw dibawa dari rumah gw, jadi jus dan vape gw gak boleh dibawa karena barang cair. Mau beli rokok? Hahahahaha ngarep jek, di Kota Harom (suci) itu di Haramkan menjual rokok, disini jual beli rokok udah kayak jual beli narkoba. Ada orang india punya toko dan mukanya rada mencurigakan, pengalaman gw dalam hidup kalau orang mukanya udah mencurigakan biasa jual beli barang ilegal.

Gw dateng ke toko dia yang penuh, gw liatin muka orang india ini dengan muka senyum “ciggarete please” ujar gw senyum, dia bilang “haram sir please get out” kan nge eh.. gak bolah ngomong jorok. Akhirnya gw ubah muka gw jadi muka selon “give me cigarrete” dia bilang “haram sir!” dengan muka ajib berwibawa macem murai batu, yaudah gw tungguin aja sampe pelanggannya keluar semua, gw tanya lagi “ciggarete?”, dia langsung nyengir lebar dan bilang “wait sir wait”.. Cib.. gak boleh ngomong jorok. Terus dia dateng gak lama enteng banget bilang 30Rial tuan. MUKE LOE 30 RIAL! (100rb) JEPANG AJA KAGAK SAMPE SEGITU kenes gw dalem hati, tapi karena gw udah butuh dan komuk gw udah mehong jadi yang keluar dari mulut gw ya.. “Sukron my brothers” sambil gw tepuk pelan pundak dia, dia pun mengangguk pelan mengerti sambil tersenyum terharu.

Setelah itu Sholatlah gw, pas gw lagi sholat gw berpikir,wah gw tiap sholat karena afalnya cuman An-Nas, Al-Fatehah, Al-Ikhlas, Al-Falaq gw pasti master nih. Karena bertahun tahun bacanya itu doang. Mendadak pas gw selesai sholat sunnah, gw maju mau menuju shaft depan, tiba tiba ada yang teriak “HAJJJ!!!” (dibaca haji atau Hajji’j) ada orang arab kulitnya putih suruh gw duduk sambil megang Alquran, didepan dia ada beberapa orang lagi belajar mengaji, dibelakangnya gw liat tulisan berbagai macam bahasa isinya(belajar mengaji) gw menggelengkan kepala dan alasan kalau gw gak bisa baca Quran, dia pun senyum dan baca Quran lagi, entah kenapa gw dapetnya duduk pas sebelah dia ngajar, terus dia ngomong lagi “come here i teach you” gw bengong dong, dalam hati gw bilang “Hai Arab! Gw cuman ngerendah, meskipun muka gw gak kayak orang Islam betulan tapi gw bisa baca Quran, puluhan tahun gw baca surat pendek, loe kira gw cups! AKAN KUBUKTIKAN!!”. Pas gw duduk dia suruh gw megang Quran dan baca surat An-Nas, dia nanya gw baik baik “do you need me to teach you the basic?” gw cuman senyum senyum membatin, “loe kira gw pokemon diajarin basic dulu” gw buka Qurannya dan Baca “Qul-“ stop kata si arab, “Qhul” dia bilang..

Gile baru huruf pertama udah salah gw, dan selanjutnya gw dibantai habis2an lafatz gw salah semua. Dan sejak hari itu gw KETEMU SAMA DIA TERUS karena dia stand by ngajar di gate searah pintu hotel gw, pas di hari selasa Sholat Maghrib gw lagi males belajar ngaji, akhirnya gw masuk lewat gate sebelah kiri yang deket starbucks, eh mendadak depan gw ada si Arab lengkap sama murid2nya yang kemaren “HAJJ!! Please sit down” gw cuman bisa stagger, dan akhirnya duduk belajar lagi sampe dari ngomong Sukron jadi Syukron, Salamulekum jadi beneran Assalamualaikum, dan Bismilah gw jadi ajib dan gw sendiripun gak ngenalin suaran gw pas ngomong arab.

Gw sempet cerita sama Bokap gw, kata Bokap gw bisa jadi itu malaikat, gw bilang ke Bokap gw, Bapak masa malaikat bawanya Samsung galaxy 6 Edge, kata Bokap gw “emang malaikat gak boleh punya samsung?” sambil ketawa. Gw inget bener itu arab pegangnya samsung baru edge 6 karena gw juga ngincer tuh handphone..

Terus gw juga cerita ke Nyokap gw bagi duit pecahan soalnya gak bisa jajan, Ibu gw bilang kenapa gw gak beli barang yang mahal aja biar kepecah gw bilang gak bisa “Iboooooo” terus Ibu gw turun minta 500 real gw,beli tasbih 5 real di pinggiran jalan dan duitnya kepecah” gw pun bengong.

Akhirnya dalam perjalanan ke Mekah gw tadinya mau pamit sama guru ngaji gw itu tapi gak ketemu.. dan diperjalanan dalam bus gw google google berapa harga galaxy edge 6.

Quote: itu hp ternyata belum rilis..
Dalam perjalanan Ke Mekah gw merasa sedih meninggalkan madinah, Contrary to many popular belief orang Arab itu adalah salah satu orang yang baik baik yang pernah gw temuin, mereka selalu tersenyum, selalu becanda dan selalu bagi bagiin makanan entah coklatlah, entah kue entah kurma entah apa, gw jadi kebiasaan sharing, disana itu mereka sangat suka sharing, semua di sharing. Hari pertama gw dateng gw udah mikir orang arab ini jahat jahat, tukang kimpoi, gak sesuai syariat islam, wanita dianggap object, bajingan dsb dst, interaksi pertama gw dengan orang Arab di sana adalah gw dikasih air zam zam. gw langsung nyebut.. jangan jangan pikiran gw sama orang arab salah..

Di Madinah, itu orang orang Arab beda banget sama yang di film film, gw hari pertama ngerokok disamperin orang Arab dengan muka kasian dia bilang, Brother Moslem if you can stop please stop, its not good for you that thing terus gw dikasih permen. waktu gw mau sholat, ada orang arab stop gw sebelum masuk masjid, terus dia kasih gw parfum.. SERIOUSLY dia pakein parfum ke tangan gw terus ngomong pake bahasa Arab yang gw gak ngerti dia ngomong apa senyum yang gw tangkep sih kalau bisa loe ngadep Tuhan harus harum brok.

gw pertama tama belanja disana kaget, dia kok megang megang gw, tadinya gw risih sampe gw baca baca kultur orang sini emang begitu, akhirnya gw juga maen elus elus muka sama dia orang dan ada toko yang bilang gini, you are a good man, pas gw lagi nawar barang sama dia, dia suruh gw ambil setengah harga yang gw tawar ke dia, dia bilang dia rugi tapi gpp dia seneng. yaudah gw ambil, dalam hati gw bilang paling basa basi. gw ceritain ke Uztadnya orang sini ada yang bilang dia jual rugi, terus si uztad bilang ke gw, di Kota Medinah orang arabnya tidak berbohong, dia beneran jualan rugi. gw pun kaget lagi.

Menuju Mekah gw dikasih tau kalau di madinah orangnya baik baik tapi di Mekah Beda banget, karena di Madinah orang orangnya itu ,masih kebawa didikan Nabi Muhammad dan Qodratnya memang hatinya lembut serta penyayang. sama satu hal lagi yang penting.

Quote: Di Mekah apapun yang loe lakukan dibayar TUNAI dan LANGSUNG gak perlu nunggu sejam sehari lusa seminggu, nggak, KONTAN LANGSUNG.
Belajar dari pengalam gw di Madinah gw tau this is not a joke. gw udah gak kepikiran mau ngebuktiin kata kata itu, gw jaga omongan dan batin aja daripada gw gak bisa jajan lagi. Cewek uzbekistan cantik? Astagfirullah, Orang orang belanja Mulu? Alhamdulillah diberi rejeki, Orang Pakistan nyenggol gw dan sengak "BAGUS INI BUKAN JAKARTA! KALAU GAK GW INJEK ITU MUKA KE MARMER!" nggaklah.. "Astagfirullah"..

tapi serius deh, ternyata di Mekah orang arabnya baik baik, cuman orang India dan Pakistan emang ngeselin. tapi gw udah gak berani banyak cingcamen. karena gw punya temen segrup ngomong gini "Emang bener ya orang cina gak ada yang Islam" TIBA TIBA ADA ROMBONGAN ORANG CINA KELUAR DARI MESJID BANYAK BANGET".. terus dia diem sebentar bilang "ya wajarlah ada Cina, cina kan besar tapi jepang mungkin sedikit kali ya" TIBA TIBA DISAMPING DIA ADA CEWEK BERTIGA PAKE JILBAB LAGI NGOMONG KE TEMENNYA YANG GW DENGER BANGET BILANG "Hontoni des ka?" sambil ketawa pelan bertiga. gw liat temen gw dan bilang "loe coba sekarang ngomong gak ada Alien Islam, berani gak loe" temen gw mukanya pucet, ditampar predator baru sengklek loe.

pas gw pertama mau masuk ke dalam Masjidil Haram itu baru nginjek gw merasa ada yang berubah di diri gw, semua sifat asli gw keluar semua, ternyata gw orang baik *terharu dan buang ingus*. Kalau loe udah masuk itu Masjid loe gak bisa bohong, keluar semua sifat asli loe, gw sempet takabur disana Bokap gw bilang jangan kejauhan adek gw pernah nyasar disini, gw bilang ke Bokap gw "Echa ahli navigasi, iPhone echa disi 4G Paaaak!!" dan gw kesasar berjam jam abis sholat Isya.

Ada aja alasannya, gw udah tau jalannya, tiba tiba ada kakek kakek mau turun tangga gw takut dia jatoh gw tolong, pas turun tangga, gw gak tau gw dimana, pas ketemu jalan deket Syai eh ada Nenek Nenek mau nyebrang, gw takut dia kenapa napa, gw sebrangin, eh GW KESASAR LAGI, dan tiap gw jalan selalu ada orang yang butuh bantuan akhirnya gw jadi muter muter gak karu2an padahal itu harusnya gak susah keluar dari sana, gw baru bisa keluar jam 2 pagi.

gw sempet pas lagi Syai kepikiran, Ya Tuhan, kenapa gw masih muda kok sakit (adalah kelainan ringan gitu genetis) kenapa temen temen gw gak begitu kenapa mesti gw, Mendadak depan gw ada orang pincang lagi Syai, dia Pincang aja semangat jalannya matanya itu bahagia, gw langsung nangis nyebut, gw dikasih badan super sehat tapi kok berani nanya begitu ke Allah, dan gw lari lebih semangat lagi.

Sebelum gw keluar gw sempet liat orang nangis nangis peluk Istrinya, orang Turki atau mesir kayaknya, gw samperin dong ada apa? istrinya pake bahasa Inggris gak begitu bagus, gw tanya suaminya ada apa kenapa dia nangis, diabilang i Can't see Ka'ba. terus gw ngadep samping kanan, gw bilang, there it is, people goes around Tawaf, there in the centre, terus dia bilang "i see nothing" GW MERINDING!! GW ASLI MERINDING INI ORANG BERCANDA KAGAK? gw suruh dia jalan mendekat dia bilang dia masih gak liat, dia bilang "theres still nothing, i dont see a thing" dia sampe sujud sujud teriak Allah Allah, tapi tetep gak liat gw udah deh gw gak bisa bantu kalau yang ini gw merinding banget soalnya. orang orang yang ambil syaf disekitarnya juga udah ngeliatin, gw ngeliat Askarnya udah geleng geleng kasian, akhirnya gw tinggal tuh orang.

Quote: Gak bisa tidur gw kepikiran kok bisa begitu, gw cerita kan ke temen sekamar gw, mereka karena udah veteran bilang, "banyak yang begitu, Wallahualam".
pas gw bobok gw kebangun, mimpi dosa gitu, gw langsung kabur Tobat ke Masjid, terus gw mau coba sentuh Kabah, gw dalam hati bilang gw gesit dan pinter, sebentar juga lewat, Ketendang tendang gw, dengan ukuran badan gw yang relatif termasuk besar walau di Arab gw gak bisa nembus orang Tawaf padahal itu baru jam 6an, gw coba lagi, gak bisa! orangnya padahal gak begitu padat, memang disana orang tawaf tidak pernah berhenti kecuali waktu Sholat, jadi gw sholat berdoa maaf kalau gw takabur ijinkan gw sentuh Rumahmu ya Allah, terus gw coba lagi dan tiba tiba gw kayak dikasih jalan, satu menit gw dari lingkar luar masuk sentuh kabah. pas gw megang rasanya damai banget, rasanya seperti bertemu hal yang dirindukan hati seumur hidup. i kid you not, its the best moment in my life, even my wedding day cant beat it.

abis gw nangis, gw lepas dan gw pergi abis itu, Pada saat gw pegang Ka'Bah gw berdoa semoga gw, Istri gw dan sahabat sahabat gw dalam waktu dekat bisa bersama sama diundang lagi ke sini.

Nah Maghribnya gw telat ke Mesjid, akhirnya gw terpaksa sholat didalam Mall dekat Masjid (itu masih satu shaf percaya gak percaya) tiba tiba ada orang India duduk disebelah gw, DAN NARO SEPATU SENDAL DI TEMPAT GW SUJUD, kalau dijakarta pasti udah gw tonjok gak pake ngomong lagi, tapi disana karena gw udah liat banyak bukti bukti gw gak berani sombong. gw cuman pegang pundaknya itu india dan bilang, pinggirin, dia malah bilang, loe juga taro sendal disitu masa gak boleh, itu gw naro sendal gw bungkus dan gak ditempat gw sujud, gak kayak dia sendal gak dibungkus ditaro di situ, gw kesel udah gak tahan gw cengkram pundaknya gw bilang "This is Mecca dont make me mad" dia masih ngomong kan gw bentaklah "Shut up!" terus dia senyam senyum grogi bilang oke oke terus lempar sendalnya dan jalan ke shaff di depan sambil cengangas cengenges, orang Indonesia disebelah gw senyum seneng gitu.

Nggak lama ada orang tua pake sendal kotor, dia baru masuk dalem mall, pas depan muka orang india itu, sepatu kotor itu ditaro gitu aja depan muka dia. si India sampe kaget begitu, gw juga kaget sambil ketawa dalam hati, si Kakek tua terus nyadar Wah ini pada mau Sholat terus dia ambil lagi sendalnya dan jalan.. Tunai bro, gak usah nunggu besok. Dibales.

abis itu gw naikkan ngerokok, tiba tiba ada orang item, btw orang item disini sopan sopan dan hatinya baik baik, gak kayak di Indo yang udah bener2 kayak sapi pendek kurang ajarnya minta digampar2in. disini orang Itemnya Subhanallah deh. gw sempet dibeliin Haggen Dazz karena nemenin orang item ngerokok, gw pernah dikasih sajadah mendadak karena lupa bawa dan sama dia DIKASIH JEK GAK MAU DIBALIKIN! itu buatan turki! dia bilang buat sholat disini, gak make sense sih baiknya orang orang ini.

Anyway suatu ketika ada orang item minta rokok sama gw, gw buka bungkus rokok gw dan tawarin, sama itu orang item diambil semua dan dia bilang Syukron terus jalan pergi. gw bengong.

Disini rokok bukan cuman mahal tapi juga susah, KOMODITI YANG SANGAT SULIT DIDAPAT!., tapi karena gw sudah latihan mental dari Madinah gw cuman senyum dan melihat keatas sambil bilang "hamba Ikhlas", terus pas masuk ke hotel ada orang Indonesia negor gw dan gw GAK KENAL sama sekali. dia kasih gw sebungkus rokok dan bilang, abis ya rokoknya dek, Om bawa banyak dari jakarta hehehe. terus dia pergi. what the.. Kontan Jek

terus gw ke pertokoan Mall yang banyak jualan emas, disitu gw mikir ini orang arab jualan emas yang beli sapa, cowoknya aja sama cewek jahat, pas baru ngomong gitu gw liat ada Laki2 beliin istrinya emas Segambreng orang Arab, Istrinya matanya keliatan berbinar binar liat Bapaknya terus Bapaknya senyum senyum nunjuk kayak bilang mau yang mana, dan Banyak banget kejadian seperti itu persis, orang Arab itu sayang sama istrinya sama aja kayak kita, gw sempet liat cowok Arab cium kepala istrinya yang bercadar, terus malu malu gitu. bilang Assalamualaikum keluar dari lift.

Last, gw bahagia di Kota Mekah dan madinah, semua orang tersenyum, semua orang rata2 baik (kecuali india dan pakistan mungkin karena mereka negaranya keras) melihat berbagai macam ras saling sapa, bercanda seakan sudah kenal lama, Semua orang mudah menyapa Assalamualaikum di Bis, di ruangan, di lift, di mana mana. gw baru berapa hari di Jakarta aja sudah Rindu disana terutama Madinah.

Quote: Everything is so nice, is so blue, is so great.
pada saat sholat semua stop, toko tutup, ditinggal begitu saja, semua jalan ngajak semua orang sambil senyum "sholat yok Bro" gitu.. rindu hati ini pingin kembali kesana..

Ada hal yang mesti loe inget disana ada yang naman ya namanya polisi Mesjid (Askar) mereka kelihatannya galak padahal baik.. lho? tugasnya kurang lebih mengatur orang orang di masjid biar gak overcrowded, hari pertama gw dibentak sama dia gw kaget! loh gila ini orang muka serem abis polisi galak pula, besoknya gw kerjain, ceritanya dia mau nutup mesjid karena udah mau penuh, gw dari jauh teriak LA! LA! LA! (tidak tidak) dia stagger ngeliat gw lari kenceng terus ngelewatin pintunya, terus gw pegang pundaknya dan bilang Syukron, dan kabur. dia masih Stagger.

Kata kata favorit si Askar2 ini adalah "HAJJJ!!! HAJJJ!! LA LA LA!!" Hajj atau Haji artinya the Muslim pilgrimage to Mecca. jadi orang manapun semua dipanggil HAJJ!! La itu jangan, gak boleh atau tidak. dia selalu ngomongnya begitu. dan terbukti efektif orang Indonesia langsung takut begitu mereka teriak teriak begitu.

Jadi begitu gw pulang di bandara ada orang Indonesia nyelak, gw tinggal teriak dengan galak HAJJJ!!!! LA! LA LA!!, dan orang orang itu pada gemetar ketakutan, dikira masih ada Askar di Abu Dhabi.. Astagfirullah jahatnya gw, tapi senang.

Quote: Lupa mau cerita waktu gw gak dapet sepatu CAT itu gw berdoa, Ya Allah kalau memang rejekiku ya rejekiku tapi kalau memang bukan saya Ikhlas ya Allah.
Pas pulang menuju bandara waktu sampe di jeddah gw pake sendal jepit lupa ganti, Ibu gw bilang, kok Echa pake sendal mana boleh masuh pesawat gimana sih? cari yang bagusan di jedah ya Nak. yodhe, terus gw ditemenin Bonyok gw cari oleh2 sekalian makanan gitu gitu yang ringkas, eh tiba tiba Bapak gw bilang, "Echa suka ke proyek kok gak beli sepatu proyek ya? ke toko sepatu tuh bagus2 dan gw ketemu Sepatu yang Persis sama dengan yang gw mau di Madinah kemaren. ukuran sama persis model sama persis, dan gw ga bayar, gw di bayarin sama Bokap gw.

Rejeki dari Allah selalu tepat, tidak dikurangi, dan tidak pernah tertukar.

Source: http://www.kaskus.co.id/thread/5508fdb4d675d4a32d8b4573/pengalaman-saya-umroh-yuk-dibaca-bagi-yang-mau-umroh-dCategory:
My Story
Pasang Iklan
close