Bahaya Rokok

5 Langkah Untuk Menentukan Kerjaan yang Tepat

Yesterday 14:11
mayaarvini
UserID: 7750957


Halo, agan dan sista,

Kalau ane lagi kasih seminar atau talkshow banyak banget yg galau sebenarnya kerjaan atau karir dia saat ini udah bener blum sih ? cari taunya gimana caranya? trus kalau masih ga happy juga gimana sih cara dapetin kerjaan yg pas ? Buat yg penasaran cekidot thread kedua ane ya.

Buat yang belum tau, perkenalkan sekali lagi nama ane Maya Arvini. Ane professional (aka wanita karir) yang kebetulan demen nulis dan bagi-bagi ilmu. Buku ane yang udah terbit judulnya “ Career First ”. Bagi yang masih penasaran siapa ane, cek aja profil lengkapnya di link ini . Agan dan sista bebas buat nanya dan curhat di sini. Ane bakal seneng banget kalo bisa ngebantu.




5 Langkah Untuk Menentukan Kerjaan yang Tepat



Pasti ada beberapa dari agan dan sista yang masih suka galau, mikirnya kayak gini “aduh pengen banget pindah kerja tapi pindah kerja kemana ya, terus jadi apa?” . Galau mau kerja apa atau milih jalan karir kayak gimana itu wajar karena emang banyak banget yang perlu dipertimbangkan. Ada juga yang mikirnya kayak gini, “ane suka ini, tapi waktu sekolah atau kuliah ane ga milih jurusan yang kayak gitu. Terus gimana, apa ane tetep bisa ?”, ada juga yang bilang, “ane gak suka kerjaan ini tapi ane harus lakuin karena tuntutan keluarga”. Atau ada juga yang kayak gini, “hiks ane bentar lagi mau lulus tapi ane gak tau mau jadi apaan”, ya pokoknya ada 1001 macem alesan buat galau karir.

Sumber : http://innovahealth2012.info/wp-cont...014/12/fff.png

Wajar ga sih ga sih agan dan sista galau-galau kayak gitu ? Wajar kok, karena jaman dulu ane juga galau kayak begitu. Ane bahkan galau dari jaman milih jurusan kuliah akhirnya keterusan sampe udah lulus kuliah masih aja galau mau jadi apaan. Tapi itu jaman dulu, akhirnya ane tau gimana cara paling mantep nentuin kerjaan yang cocok buat ane dan lewat thread ini ane seneng banget bisa bagi ilmu sama agan.


Gimana cara nentuin kerjaan kayak apa yang paling tepat buat agan dan sista? Yuk, disimak satu-satu caranya:



1. Kerja sesuai passion.
Duh boro-boro sesuai passion, passion aja ga ngerti artinya apaan . Simple-nya sih passion itu artinya semangat. Pas kita kerjain kita semangat , ga gampang capek, soalnya kita ngerasa seneng ngerjainnya. Trus gimana caranya tahu passion kita? Jawabannya: harus banyak nyoba kegiatan yang positif. Waktu jaman ane masih sekolah, ane banyak banget ikut organisasi mahasiswa, kayak OSIS, kegiatan ekstra kurikuler modern dancer (ciee ane gini-gini dancer loh hehee ), cerdas cermat, himpunan mahasiswa, senat mahasiswa sampe koperasi mahasiswa.

Kelihatannya kayak sibukkkk banget tapi dari situ ane jadi sadar kalo ane suka banget ngurusin orang, suka punya banyak kegiatan dan juga suka ngurus bisnis . Ane menikmati organisasi yang kegiatannya banyak. Ane juga menikmati proses buat ngeyakinin orang buat ngelakuin sesuatu. Dari situ, ane nemu passion ane nanti ane maunya jadi pekerja professional di perusahaan besar yang nantinya bisa punya anak buah banyak. Jadi kalau sekarang agan masih sekolah, kuliah atau udah kerja pun tapi masih galau passion-nya apaan, agan harus punya banyak kegiatan positif, kenalan sama orang-orang baru dan punya kesibukan lain diluar sekolah atau kuliah. Nanti agan akan tahu kira-kira senengnya ngapain dan jenis kerjaan apa yang sesuai dengan passion agan.

Quote:“Jangan takut untuk bermimpi dan mengejar impian kita. Dengan selalu memberikan yang terbaik, kita akhirnya akan bisa menemukan passion kita dalam bekerja” – Ciendramawan, Deputy IT Director, Kalbe Farma 2006-2013.
Sumber : Buku Career First, halaman 61

2. Tahu bakat yang kita punya.
Yang namanya bakat itu lebih banyak faktor turunan dari orang tua. Misalnya, orang tuanya pemusik, biasanya anaknya juga jadi pemusik. Karena ga cuma dapet bakat turunan dari orang tua tapi biasanya dari kecil makanan sehari-harinya musik. Nah kalo ane pribadi, orang tua ane dua-duanya guru, jadi dari kecil udah sering lihat mereka ngajar bahkan sampe sekarang orang tua ane walo udah pensiun tetep kasih les di rumah.

Bakat ngajar jelas nurun ke ane sejak dari sekolah dulu ane seneng banget ngajarin orang. Trus ibu ane guru matematika, jadi ane juga doyan matematika dari SD . Temen ane juga ada yang doyan banget matematika, sekarang setelah kerja temen ane akhirnya kerja di bank kalau ane kerja di perusahaan. Jadi walau bakat dan kesukaan sama tetep aja jalan karir bisa beda. Yang penting agan dan sista harus tahu dulu punya bakat apaan aja.

3. Tahu apa yang menjadi minat kita.
Minat disini maksudnya lebih ke arah bidang apa yang agan suka dan agan cukup yakin mau tekunin dalam jangka panjang. Misalnya kayak temen ane tadi yang sama-sama suka matematika, dari kecil dia juga punya minat ke dunia pendidikan, orangnya suka ngajarin orang lain depan kelas. Ada juga temen ane yang juga doyan matematika, tapi dari dulu dia maunya kerja sendiri, bikin usaha sendiri. Penyebabnya bisa macem-macem. Kayak temen ane yang maunya bikin usaha sendiri, soalnya orangnya ga suka diatur orang lain jadi bakalan sulit kalau kerja sama orang.

Kalo ane dari dulu udah yakin banget maunya kerja di perusahaan multinasional. Ane tau darimana? Selain ane suka baca, suka banget perusahaan amerika yang kalau orang-orangnya ngomong ga basa-basi gitu . Dan ane juga orangnya to-the-point banget, jadi cukup yakin tipe perusahaan multinasional apalagi perusahaan amerika bakalan cocok sama ane. Makanya dari dulu ane fokus aja pas udah lulus kuliah ane hanya ngelamar di perusahaan amerika. Alhamdulillan bisa kerja di perusahaan yang ane mau .

4. Tahu apa yang menjadi prioritas.
Alhamdulillan ane bisa sekolah sampe S-2 , itu juga modal beasiswa sejak SMA. Keluarga ane sangat sederhana, jadi dari kecil selalu dibilangin orang tua kalau ane mau sekolah tinggi ane harus dapet beasiswa. Salah satu cita-cita ane selain sukses berkarir (Amin) ane memang fokus cari duit untuk memperbaiki kehidupan ane dan keluarga . Makanya waktu ane memilih karir dan perusahaan, duit jadi pertimbangan penting ane buat cari kerjaan dan pindah kerjaan. Agan juga harus tahu apa yang jadi prioritas dalam hidup, ga harus duit bisa juga keluarga jadi cari kerjaan misalnya ga mau yang terlalu sibuk jadi waktu buat keluarga bisa banyak.
5. Tahu tipe kepribadian agan
Cara tahu agan kepribadiannya kayak apa bisa melalui beberapa cara, misalnya tes kepribadian atau kalau mau yang paling simple bisa tanya orang tua atau sahabat agan yang memang sering interaksi sama agan. Gimana hubungan kepribadian dengan kerjaan ? Misalnya nih, agan punya kepribadian yang terbuka, ramah, gampang akrab sama orang lain, dan juga suka ngomong. Tipe kerjaan yang cocok dengan kepribadian agan misalnya jadi sales di perusahaan . Di lain sisi kalau agan orangnya pemalu dan ga terlalu suka ketemu orang , ada juga tipe pekerjaan yang lebih banyak berhubungan sama dokumen misalnya jadi admin, sekretaris atau kerja dibagian keuangan.


Setelah tahu langkah-langkah gimana cara nentuin kerjaan yang tepat buat agan , agan tetep harus nyiapin modal dasar buat cari kerjaan supaya nanti proses melamar kerjaan bisa lebih lancar. Berdasarkan pengalaman ane, hal-hal di bawah ini yang harus agan punya buat ngelamar kerja:



1. Usaha yang keras.



Cari kerja itu susah makanya ane miris lihat thread perdana ane banyak agan dan sista yang ga betah dikit langsung resign aja . Untuk dapet kerjaan yang sesuai dengan yang agan mau, agan harus pake usaha, usaha yang keras banget. Ane ga bakal pernah lupa, pertama kali kerja di IBM Indonesia, ane harus bersaing dengan 2000 pelamar, yang setelah melalui berbagai tes ane bisa keterima sebagai salah satu dari delapan orang yang keterima. Banyak orang yang maunya kerjaan gampang, gaji gede dan ga sibuk. Ane juga mauuu ! Sayangnya ga ada hehee… Jadi kalau memang udah tau maunya kerja apa dan dimana, agan harus kerahkan usaha yang keras. Dan tentu saja jangan lupa berdoa.
2. Tahu kelebihan dan kekurangan kita.

Sumber : http://www.best-job-interview.com/im...weaknesses.jpg

Dalam membangun karir, kita sebaiknya selalu mengasah kelebihan kita dan memperbaiki kekurangan kita . Kekurangan atau kelemahan orang itu macem-macem. Ada yang pelupa, ga sabaran, egois, bossy, kepo, banyak lah pokoknya. Sekarang coba tanya ke diri agan, apa kekurangan diri agan? Kalo udah tau kekurangan diri agan, coba cari cara buat ngatasin kekurangan itu. Misalnya, agan itu pelupa. Cara ngatasinnya bisa dengan membuat catatan hal-hal yang harus dilakukan , jadi ga cepet lupa lagi karena tinggal lihat notes yang agan buat.
Udah ngomongin kelemahan, sekarang ngomongin kelebihan . Kunci ngasah kelebihan itu adalah berani mencoba. Kita harus berani keluar dari zona nyaman kita. Berani nerima tanggung jawab. Berani gagal. Berani, berani, dan berani. Asal jangan berani tapi jadi kurang ajar sama orang lain misalnya bos agan . Intinya berani ngelakuin sesuatu yang membawa kebaikan buat diri sendiri dan orang lain. Berani mencoba ini nantinya yang bakal membuat agan dan sista belajar lebih banyak soal kekurangan dan kelebihan masing-masing .
3. Harus punya kemampuan (skill) dasar untuk bekerja.
Untuk bisa dapet kerjaan setidaknya agan harus punya yang namanya kemampuan dasar yang biasa disebut dengan skill. Skill itu sendiri ada dua macam : hard skill dan soft skill. Hard skill itu hubungannya lebih ke kemampuan teknis, misalnya programmer harus bisa memrogram, penyanyi harus bisa nyanyi. Hard skill itu kemampuan yang jadi syarat buat suatu pekerjaan dan biasanya banyak dipelajari di kursus, sekolah atau jurusan pas kuliah.

Sedangkan soft skill lebih ke kemampuan agan berhubungan dengan orang lain. Misalnya gimana caranya agan ngomong sama orang (communication skill), punya empati untuk orang lain (emphaty / EQ), tindak-tanduk agan bikin orang nyaman atau engga, apakah agan bisa kerja sama dengan orang lain (team work), punya inisitatif, punya motivasi dan bisa mimpin diri sendiri dan orang lain (leadership) . Soft skill pasti lebih susah untuk dipelajari karena perlu pengalaman. Banyak orang yang mengasah soft skill caranya dengan aktif di berbagai organisasi, seperti ane, jadi ketika berhubungan sama orang lain khususnya di kantor sudah biasa karena sudah sering melakukan di organisasi. Yang pasti semua jenis dan tipe pekerjaan udah pasti perlu kemampuan-kemampuan dasar ini makanya kemampuan dasar ini penting.

4. Perluas Pertemanan.


Orang suka sebut koneksi, sebenarnya yang dimaksud adalah pertemanan. Ane sejak kecil suka bergaul sama siapa aja , kebiasaan ane memang ga suka nge-gank atau berkelompok, jadinya ane bisa diterima di pertemanan mana pun . Hal ini berkelanjutan sampe ane kuliah dan kerja. Orang yang gaulnya suka berkelompok sebenarnya membatasi diri untuk berteman dengan banyak orang karena orang jadi segen untuk ngedeketin kita. Nantinya tanpa disadari orang-orang yang kita kenal ini apakah temen SD, SMP, SMA, Kuliah, bekas rekan kerja dulu atau temennya temen yang akan menjadi koneksi kita.

Kalau kita berteman sama siapapun, ga pandang bulu, ga pilih-pilih, suka menolong tanpa pamrih, ane yakin orang-orang akan mau berteman dengan agan . Dan kalau suatu hari agan perlu bantuan, apakah ada kesulitan atau butuh kerjaan, pas agan minta tolong ke orang-orang ini mereka ga akan segan-segan untuk bantu agan .

5. Pegang prinsip.
Walau bagaimana pun kita sebagai manusia harus punya prinsip. Cari kerjaan itu susah, cari kerjaan yang sesuai dengan yang kita inginkan lebih susah lagi. Tapi bukan berarti kita menghalalkan segala cara untuk dapet kerjaan atau posisi yang kita mau. Mungkin ane terkesan kolot atau basi, tapi ane tetep yakin kalau kita kerja keras, jadi orang jujur dan ga menjatuhkan orang lain, ane yakin rejeki akan ngikutin. Amin.
Kenapa buat nentuin mau kerja apa, berkarir dimana kayak ribet banget? Alesannya cuma satu supaya ketika agan bekerja, agan selalu happy, gak gampang capek, nantinya agan bisa mencapai cita-cita yang agan pingin. Jangan lupa sukses atau engganya kita tergantung pada usaha masing-masing dan ga ada yang instan jadi kita harus terus belajar dan tetap mempertahankan semangat supaya ga mudah menyerah.


Quote:“Kita harus selalu memberikan yang terbaik dalam hidup walaupun orang lain sepertinya tidak menghargai kita. Dalam konteks pekerjaan, jika bos kita atau perusahaan tempat kita bekerja tidak menghargai kita, nantinya akan ada orang lain dan perusahaan lain yang akan menghargai kita.” - Richard Antony, Managing Director Re.Juve Indonesia.

Sumber : Buku Career First, halaman 130

Source: http://www.kaskus.co.id/thread/55125fb99e740486718b456b/5-langkah-untuk-menentukan-kerjaan-yang-tepatCategory:
Tips Trick
Pasang Iklan
close